Zelensky: Jenderal keempat Rusia tewas di dekat Mauripol

0 456

KIEV (Arrahmah.id) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengklaim seorang jenderal Rusia lainnya tewas dalam pertempuran.

Dia tidak menyebutkan nama perwira itu, tetapi seorang penasihat kementerian dalam negeri Ukraina mengatakan bahwa Mayor Jenderal Oleg Mityaev telah dibunuh oleh Batalyon Azov yang berhaluan sayap kanan.

Jenderal Mityaev tewas di dekat Mariupol, kata media Ukraina seperti dilansir BBC (17/3/2022).

Dia adalah jenderal keempat yang dilaporkan terbunuh, membuat beberapa orang bertanya mengapa anggota senior militer Rusia begitu dekat dengan garis depan.

Analis percaya bahwa sekitar 20 jenderal memimpin operasi Rusia di Ukraina, yang berarti bahwa jika semua kematian yang dilaporkan dikonfirmasi, seperlima jenderal Rusia telah tewas dalam pertempuran.

Dengan kerugian yang begitu tinggi, beberapa ahli percaya bahwa para jenderal tidak hanya berada di tempat yang salah pada waktu yang salah, tetapi Ukraina kemungkinan menargetkan perwira tinggi Rusia.

“Saya tidak berpikir ini kecelakaan. Satu kecelakaan, tapi ini banyak yang ditargetkan”, Rita Konaev dari Universitas Georgetown mengatakan kepada BBC.

Berbicara kepada Wall Street Journal, seseorang dalam lingkaran dalam Presiden Zelensky mengatakan Ukraina memiliki tim intelijen militer yang didedikasikan untuk menargetkan kelas perwira Rusia.

“Mereka mencari jenderal, pilot, komandan artileri yang terkenal,” kata orang itu kepada surat kabar itu.

Dengan militer Ukraina kalah jumlah, penargetan individu tingkat tinggi bisa menjadi bagian penting dari perang informasi, menurut Ms Konaev.

“Dengan asumsi ada unsur penargetan, ini memberi makan moral Ukraina sendiri. Ada unsur kemenangan. Ini menginspirasi.”

Agar Ukraina dapat menargetkan perwira Rusia tertentu, ia perlu mengetahui di mana mereka berada. Analis mengatakan bahwa Rusia telah menggunakan saluran komunikasi terbuka yang dapat memberikan petunjuk tentang di mana target tertentu berada.

“Jika Rusia menggunakan ponsel atau radio analog untuk berkomunikasi dengan perwira senior, Ukraina memiliki segalanya di piring mereka,” kata analis pertahanan Konrad Muzyka dari Rochan Consulting kepada BBC.

Setelah kematian perwira senior lainnya – Mayor Jenderal Vitaly Gerasimov – Ukraina merilis rekaman yang mengaku sebagai dua petugas keamanan Rusia yang membahas kematian sang jenderal, dan mengeluh bahwa jaringan komunikasi aman mereka tidak berfungsi.

Di garis depan

Tidak biasa bagi perwira tinggi seperti itu untuk menempatkan diri mereka dalam bahaya dengan begitu dekat ke medan perang, dan sumber-sumber barat percaya bahwa mereka melakukannya untuk mendapatkan kendali atas operasi yang, di beberapa daerah, macet parah.

Militer Rusia juga secara tradisional menitikberatkan petinggi, dengan perwira sering melakukan kegiatan sehari-hari, kata Muzyka. Meskipun ini mulai berubah, itu bisa menjelaskan mengapa para jenderal merasa perlu untuk mengarahkan operasi dari depan.

“Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi perubahan besar untuk memaksa komandan batalyon untuk berpikir secara independen dengan cara yang akan memberi mereka kebebasan untuk membuat keputusan”, kata Muzyka. “Tapi ini baru diperkenalkan tiga tahun lalu, jadi mungkin itu belum berdampak baik pada kinerja mereka”.

Rincian kematian para jenderal tidak jelas, dan sulit mendapatkan fakta yang kuat dari lapangan. Ada anggapan bahwa mereka semua terjebak dalam pertempuran di garis depan, tetapi itu belum tentu demikian, kata Konaev.

“Itu tidak berarti para jenderal berada di garis depan. Mereka bisa saja transit atau memeriksa jalur pasokan misalnya,” katanya kepada BBC.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Jenderal Rusia yang tewas

(Foto: Telegram)

Mayor Jenderal Oleg Mityaev dilaporkan tewas di suatu tempat dekat kota Mariupol, sebuah kota di tenggara Ukraina yang telah menyaksikan beberapa pertempuran terberat sejauh ini.

Batalyon Azov sayap kanan, mengklaim telah membunuhnya.

Dia adalah seorang komandan divisi senapan bermotor ke-150 tentara Rusia, unit yang relatif baru dibentuk pada tahun 2016, dan berbasis di wilayah Rostov dekat perbatasan Ukraina.

Ukraina mengklaim bahwa unit itu dibuat untuk mengambil bagian dalam konflik di wilayah yang dikuasai separatis di Ukraina timur, meskipun Rusia menyangkal bahwa militernya terlibat dalam pertempuran di sana.

(Foto: Telegram)

Mayor Jenderal Andrei Kolesnikov, dari tentara gabungan ke-29, tewas dalam pertempuran pada 11 Maret, menurut sumber resmi Ukraina.

Keadaan kematiannya tidak diberikan.

Setelah Kolesnikov menjadi jenderal Rusia ketiga yang dilaporkan tewas di Ukraina, seorang pejabat barat mengatakan kepada Press Association bahwa tentara Rusia mungkin mengalami moral yang rendah, itulah sebabnya perwira militer berpangkat tinggi bergerak lebih dekat ke garis depan.

(Foto: Telegram)

Mayor Jenderal Vitaly Gerasimov, kepala staf tentara gabungan ke-41 Rusia, tewas pada 7 Maret di luar kota timur Kharkiv, menurut kementerian pertahanan Ukraina.

Kharkiv, yang dekat dengan perbatasan Rusia, mendapat serangan berkelanjutan dari pasukan Rusia.

Militer Ukraina merilis rekaman dari apa yang diklaim dua pejabat dinas keamanan Rusia yang membahas kematian Gerasimov, dan mengeluh bahwa jaringan komunikasi aman mereka tidak lagi berfungsi di Ukraina.

Gerasimov terlibat dalam perang Chechnya kedua, operasi militer Rusia di Suriah, dan dalam pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014.

(Foto: Telegram)

Mayor Jenderal Andrey Sukhovetsky, seorang wakil komandan di unit yang sama dengan Gerasimov, dilaporkan tewas oleh penembak jitu pada 3 Maret.

Seperti Gerasimov, Sukhovetsky adalah bagian dari operasi militer Rusia di Krimea dan di Suriah.

Berbeda dengan jenderal lainnya, kematian Sukhovetsky dilaporkan di media Rusia dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengonfirmasi dalam pidatonya bahwa seorang jenderal telah meninggal di Ukraina.  (haninmazaya/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah