Desak pemerintah AS jatuhkan sanksi ke Cina, cendekiawan Uighur di AS diintimidasi

0

NEW YORK (Arrahmah.id) – Pelecehan yang dilakukan oleh mahasiswa Cina terhadap cendekiawan Fulbright Uighur Selandia Baru yang berbicara tentang penahanan saudara laki-lakinya di Cina dalam sebuah acara di Universitas Cornell merupakan insiden terbaru dari serangkaian dugaan insiden yang melibatkan upaya untuk mengintimidasi kritikus kebijakan Cina di kampus-kampus Amerika.

Pada 10 Maret, politikus Republikan AS Elissa Slotkin, seorang alumni Demokrat Michigan dan Cornell, memberikan pidato virtual kepada lulusan mahasiswa administrasi publik tentang karirnya dalam pelayanan publik.

Dalam pembicaraan tersebut, Rizwangul NurMuhammad bertanya kepada anggota kongres mengapa AS dan negara-negara lain berusaha untuk menghukum Rusia karena menginvasi Ukraina tetapi tidak menjatuhkan sanksi serupa kepada Cina atas genosidanya terhadap Uighur yang mayoritas Muslim di Xinjiang.

NurMuhammad mengatakan kepada Slotkin bahwa saudara laki-lakinya Mewlan telah ditangkap secara sewenang-wenang pada tahun 2017 di tengah penahanan massal orang Uighur dan bahwa dia telah kehilangan kontak dengannya, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Axios, sebagaimana dilansir RFA pada Kamis (17/3/2022).

Saat dia berbicara, mahasiswa Tiongkok mencemoohnya, dan kemudian sekitar 40 dari mereka keluar dari ruang kuliah sebagai protes, kata laporan itu.

RFA tidak dapat menghubungi NurMuhammad untuk memberikan komentar lebih lanjut tentang insiden tersebut. Tetapi serangkaian tweet setelah insiden itu menunjukkan bahwa pelecehan itu berlanjut setelah pembicaraan dengan Slotkin.

“Apa yang saya alami di @CornellBPP sejak Kamis lalu hanya memberi saya lebih banyak keberanian untuk berbicara. Saya merasa tidak adil, dan tidak didukung untuk kebenaran yang saya perjuangkan, untuk saudara laki-laki saya dan untuk Uighur pada umumnya,” tulis Rizwangul NurMuhammad dalam tweetnya.

“Apa yang terjadi di @Cornell hanyalah puncak gunung es besar. Universitas dan di luarnya harus memiliki kebijakan dan langkah-langkah untuk menangani insiden seperti itu — sensor Cina, ancaman kronis tetapi mematikan bagi demokrasi — di seluruh dunia,” tambahnya.

Slotkin memposting utas tweetnya sendiri pada Selasa (15/3) tentang insiden itu, mengatakan bahwa para siswa Tiongkok pergi dalam protes terkoordinasi yang jelas sebagai tanggapan atas kritik terhadap pemerintah mereka.

Anggota kongres itu mengatakan dia tidak mempermasalahkan orang-orang Cina atau siswa di kelas, tetapi dia tidak akan “menari-nari di sekitar pelanggaran hak asasi manusia dari Partai Komunis Cina.”

Dalam tweet terakhir, Slotkin berkata, “Sejak itu, wanita muda yang menanyakan pertanyaan itu kepada saya telah menjadi korban intimidasi & intimidasi oleh beberapa rekan siswa. Tidak ada alasan untuk perilaku itu, dan saya berharap Cornell memastikan bahwa semua siswa dapat mengekspresikan diri mereka bebas dari intimidasi atau ancaman.”

Sehari setelah kejadian tersebut, mahasiswa pascasarjana William Wang, yang merupakan presiden dari Cornell Public Affairs Society, mengirim surat yang ditandatangani oleh lebih dari 80 mahasiswa Cina kepada Profesor Matthew Hall yang mengatakan bahwa mahasiswa Cina keluar dari acara tersebut karena mereka merasa ada atmosfer bermusuhan dengan mereka, The Cornell Daily Sun melaporkan.

Pada Ahad (13/3), Hall, yang merupakan direktur Institut Cornell untuk Urusan Publik, dan Colleen Barry, dekan sekolah kebijakan publik, mengeluarkan surat kepada siswa, kata laporan itu.

“Peristiwa ini telah memicu wacana yang memecah belah dan melibatkan kami dalam percakapan serius terkait dengan cara terbaik untuk berbicara dalam menghadapi genosida dan kekejaman hak asasi manusia terhadap orang-orang Uighur,” tulis mereka. “Pada saat yang sama, mereka mengingatkan kita betapa berbahayanya ketika percakapan berubah menjadi ekspresi anti-Asia yang menghina.”

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa sekolah telah “menjangkau siswa yang terlibat langsung untuk menawarkan bantuan.”

Nikki Haley, mantan duta besar AS untuk PBB, memuji NurMuhammad karena berbicara di acara tersebut. Mantan pejabat pemerintahan Trump telah mendesak masyarakat internasional untuk memberikan sanksi kepada Cina atas pelanggaran hak asasi manusianya selama masa jabatannya di PBB.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Hati saya tertuju pada Rizwangul,” kata Haley seperti dikutip oleh The Washington Free Beacon pada Kamis (17/3). “Dia menggunakan kekuatan suaranya untuk berbicara kebenaran tentang genosida Komunis Tiongkok terhadap orang-orang Uighur.”

“Cornell seharusnya malu karena dia tidak kembali,” kata Haley. “Saya harap dia akan terus memberi tahu dunia tentang apa yang terjadi.”

Dalam insiden lain baru-baru ini, mahasiswa Cina diduga melecehkan pengacara hak asasi manusia Uighur Rayhan Asat, yang diundang untuk berbicara di Boston College Law School.

Asat telah berkampanye untuk pembebasan saudara laki-lakinya Ekpar Asat yang telah ditahan di kamp interniran di Xinjiang sejak 2016, dan atas nama Uighur dan etnis minoritas lainnya di Tiongkok.

Asat melanjutkan kunjungan tersebut meskipun mahasiswa Cina meminta universitas untuk tidak menjadi tuan rumah acara tersebut.

Pada 15 Maret, Asat men-tweet tentang pengalaman itu, mengatakan, “Saya ingin perhatian kami di Ukraina, jadi saya menyimpan ini selama berminggu-minggu. Pesan saya kepada pemerintah Tiongkok, saya akan sangat menghargai jika tidak mendukung pelajar Tiongkok untuk mengancam keselamatan atau keamanan saya. Perilaku mereka hanya memprovokasi mahasiswa hukum yang berorientasi keadilan untuk muncul!”

Asat juga menulis bahwa dia menuntut pemerintah Cina membebaskan orang-orang tak bersalah yang ditahan di kamp-kamp penjara.

Orang-orang Uighur yang tinggal di pengasingan di Eropa juga telah melaporkan pelecehan yang dilakukan oleh otoritas Cina di rumah, membujuk dan mengancam mereka untuk tidak terlibat dalam kegiatan aktivis atau untuk kembali ke rumah.

Tepat setelah insiden terbaru muncul, Departemen Kehakiman AS pada hari Rabu (16/3) mendakwa lima orang karena berusaha menekan kritik terhadap pemerintah Cina di tanah Amerika, termasuk dengan mencoba menggagalkan kampanye pemilihan calon Kongres yang merupakan mantan pembangkang Cina.

Jaksa pemerintah AS menuduh beberapa plot untuk melemahkan kritik terhadap Cina dalam tiga kasus terpisah, termasuk menyerang secara fisik seorang kandidat kongres, mencoba menyuap pejabat pajak AS dengan imbalan informasi tentang seorang advokat untuk reformasi demokrasi di Cina, dan memata-matai anggota AS- berbasis komunitas pembangkang Cina.

“Skema represi transnasional menimbulkan ancaman yang meningkat terhadap warga AS yang memilih untuk berbicara menentang Republik Rakyat Cina dan rezim lainnya,” kata asisten direktur yang bertanggung jawab Michael J. Driscoll dari Kantor Lapangan FBI di New York dalam sebuah berita Departemen Kehakiman.

“FBI berkomitmen untuk melindungi kebebasan berbicara semua penduduk AS, dan kami tidak akan mentolerir upaya pemerintah asing untuk melanggar undang-undang kami dan membatasi kebebasan kami,” katanya.

Nury Turkel, wakil ketua Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional dan seorang rekan senior di Institut Hudson di Washington, mengatakan sangat menggembirakan melihat penegakan hukum AS mengejar individu dan entitas yang terlibat dalam penindasan transnasional, khususnya Partai Komunis Cina (PKC).

“Ancaman PKC yang sedang berlangsung terhadap warga Amerika, dan khususnya Uighur, harus diselidiki dan dihentikan sebagaimana diamanatkan di bawah Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uighur yang diberlakukan pada Juni 2020,” katanya, merujuk pada undang-undang federal yang mewajibkan berbagai badan pemerintah AS untuk melaporkan pelanggaran hak asasi manusia oleh PKC dan pemerintah Cina terhadap warga Uighur di Xinjiang.

“Pemerintah asing dan agen mereka yang terlibat dalam jenis tindakan kurang ajar dan ilegal ini harus memaksa penegak hukum AS untuk secara khusus fokus pada mereka yang mengancam Uighur-Amerika,” kata Turkel kepada RFA.

“Dengan meminta pertanggungjawaban orang-orang yang menimbulkan kerugian dengan cara ini, Amerika Serikat juga akan mengirim pesan yang kuat ke Cina bahwa Amerika Serikat tidak akan mentolerir penindasan transnasional di tanah Amerika,” katanya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah