Jamaah Masjid di Kanada diserang pria bersenjatakan kapak saat shalat subuh

0 169

MISSISSAUGA (Arrahmah.id) – Serangan kekerasan terjadi di sebuah masjid pada Sabtu (19/3/2022) pagi di kota Mississauga, Kanada, ungkap penduduk setempat.

Meskipun tidak ada korban luka serius yang dilaporkan, namun serangan tersebut menimbulkan kekhawatiran para jamaah.

Dilansir Anadolu Agency, Imam Ibrahim Hindy mengatakan para jamaah mendengar suara seorang pria menyemprotkan semprotan merica di sekujur tubuh mereka saat mereka melakukan shalat subuh.

“Mereka berbalik dan melihat orang ini membawa kapak di tangannya dan dia menyemprot mereka dengan semprotan merica. Sepertinya dia ingin menyemprot semua orang dan menciptakan seperti awan sebelum dia menyerang mereka,” kata Hindy.

Dia menambahkan bahwa orang-orang di masjid dengan cepat dapat meringkus pelaku.

Salah satu dari mereka yang menghentikan tersangka adalah seorang pria berusia 19 tahun, ujar Hindy, dengan mengatakan “dia (pemuda itu) mampu mendorongnya ke bawah, dan kemudian mereka dapat menjepit pelaku dan menahannya sampai polisi datang.”

Hindy lebih lanjut mencatat bahwa tidak ada yang terluka parah tetapi “beberapa jamaah masih merasakan efek semprotan merica.”

Polisi setempat di wilayah Peel, Ontario, Kanada, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Petugas dari Divisi 12 telah menangkap seorang pria Mississauga yang bertanggung jawab atas kemungkinan kejahatan bermotif kebencian yang terjadi di sebuah Masjid di Kota Mississauga.”

Sekitar pukul 7 pagi waktu setempat (11:00 WIB), “seorang pria masuk ke Masjid dan menyemprotkan semprotan merica ke arah jamaah Masjid sambil mengacungkan kapak. Jamaah Masjid dengan cepat menaklukkan pria itu sampai polisi tiba,” menurut laporan polisi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Penyelidikan atas insiden itu sedang berlangsung, tambah polisi.

Sementara itu, menanggapi pertanyaan tentang meningkatnya Islamofobia di Kanada, Imam Hindy mengatakan, “Tidak ada pertanyaan yang ada di benak kami.”

Mengutip insiden di Christchurch Selandia Baru di mana masjid diserang dan orang-orang terbunuh, Hindy juga mengingat “penembakan masjid Quebec di mana orang-orang dibunuh oleh penyerang yang datang dengan senjata ke masjid.”

“Jadi itu pasti apa yang kita semua pikirkan dan khawatirkan, kita tidak tahu 100% apa motivasinya di sini. Kami diserang pada waktu sholat. Dan itu sesuatu yang sangat mengkhawatirkan,” tambahnya.

“Islamofobia itu nyata. Kami tahu itu, sayangnya, di negara ini (Kanada) juga,” kata Hindy.

“Ada banyak rasisme, sayangnya, itu telah terjadi. Dan itulah yang ada di pikiran kami. Kami tidak ingin berspekulasi 100% tentang apa yang terjadi sampai kami memiliki semua fakta.”

Dia juga mendesak pejabat Kanada untuk memberikan lebih banyak perlindungan tambahan terhadap tempat-tempat ibadah, karena ada banyak insiden.

“Kami membutuhkan perlindungan tambahan di tempat-tempat ibadah. Kami membutuhkan lebih banyak penegakan hukum yang memastikan bahwa ada perlindungan bagi orang-orang yang akan beribadah dan kami ingin para politisi tercerahkan tentang bahaya kebencian dan Islamofobia, dan masalah kesehatan mental yang ada di negara ini. . Ini bagi mereka untuk mencoba mengatasi itu secara komprehensif,” papar Hindy

Dewan Nasional Muslim Kanada juga mengeluarkan pernyataan mengenai insiden tersebut yang mengatakan, “Komunitas kami tidak akan pernah terpecah dan kami menolak untuk diintimidasi.” (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah