Ukraina menolak untuk menyerah di Mariupol

0

MARIUPOL (Arrahmah.id) – Para pejabat Ukraina dengan tegas menolak permintaan Rusia agar pasukan mereka di Mariupol meletakkan senjata dan mengibarkan bendera putih pada Senin (21/3/2022) sebagai imbalan untuk perjalanan yang aman dari kota pelabuhan strategis yang terkepung itu.

Rusia telah menyerang kota selatan yang terkepung di Laut Azov, menghantam sebuah sekolah seni yang menampung sekitar 400 orang hanya beberapa jam sebelum menawarkan untuk membuka dua koridor di luar kota dengan imbalan menyerahnya para pembelanya, menurut pejabat Ukraina.

“Tidak ada pembicaraan tentang penyerahan, peletakan senjata,” kata Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk kepada outlet berita Pravda Ukraina.

“Kami telah memberi tahu pihak Rusia tentang ini.”

Walikota Mariupol Piotr Andryushchenko juga menolak tawaran itu tak lama setelah itu dibuat, mengatakan dalam sebuah posting Facebook dia tidak perlu menunggu sampai batas waktu pagi untuk menanggapi dan mengutuk Rusia, menurut kantor berita Interfax Ukraina.

Kolonel Jenderal Rusia Mikhail Mizintsev telah menawarkan dua koridor – satu menuju ke timur, menuju Rusia dan yang lainnya ke barat ke bagian lain dari Ukraina. Dia tidak mengatakan apa yang direncanakan Rusia jika tawaran itu ditolak.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihak berwenang di Mariupol dapat menghadapi pengadilan militer jika mereka berpihak pada apa yang diklaim sebagai “bandit”, lapor kantor berita negara Rusia RIA Novosti.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Upaya-upaya sebelumnya untuk mengevakuasi penduduk sipil dari Mariupol dan kota-kota Ukraina lainnya telah gagal atau hanya sebagian berhasil, dengan pemboman terus berlanjut ketika warga sipil berusaha melarikan diri.

Pengungsi yang menangis dari Mariupol yang hancur telah menggambarkan bagaimana “pertempuran terjadi di setiap jalan.”

Menjelang tawaran terbaru, serangan udara Rusia menghantam sekolah tempat sekitar 400 warga sipil berlindung dan tidak jelas berapa banyak korban, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dalam pidato video Senin pagi.

“Mereka berada di bawah reruntuhan, dan kami tidak tahu berapa banyak dari mereka yang selamat,” katanya.

Jatuhnya Mariupol akan memungkinkan pasukan Rusia di Ukraina selatan dan timur untuk bersatu.

Ukraina “belum menyambut tentara Rusia dengan seikat bunga,” kata Zelenskyy kepada CNN, tetapi dengan “senjata di tangan mereka.”

Tiga minggu setelah invasi, kedua belah pihak sekarang tampaknya berusaha untuk melemahkan yang lain, kata para ahli, dengan pasukan Rusia yang macet meluncurkan rudal jarak jauh ke kota-kota dan pangkalan militer saat pasukan Ukraina melakukan serangan hit and run dan berusaha untuk memutuskan jalur suplai Rusia.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah