Ukraina: Pasukan Rusia bubarkan protes Kherson dengan kekerasan

0 157

KHERSON (Arrahmah.id) – Angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pasukan Rusia menggunakan granat kejut dan tembakan untuk membubarkan unjuk rasa pro-Ukraina di kota Kherson selatan yang diduduki.

Rekaman video menunjukkan ratusan pengunjuk rasa di “Freedom Square” pada Senin (21/3/2022) berlari untuk melarikan diri ketika proyektil mendarat di sekitar mereka. Dentuman keras bisa terdengar dari jauh dan kepulan asap putih serta suara tembakan juga bisa terdengar.

“Pasukan keamanan Rusia berlari, mulai melemparkan granat kejut ke kerumunan dan menembak,” kata layanan berita angkatan bersenjata Ukraina dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa setidaknya satu orang terluka tetapi tidak jelas bagaimana mereka menerima luka-luka tersebut, lansir Al Jazeera.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba memposting video di Twitter, menunjukkan seorang pria dengan ban lengan bendera Ukraina terluka oleh tembakan.

Tembakan terus-menerus dapat didengar dalam video, juga diperlihatkan darah di tanah dan orang-orang yang membawa bendera berlari dan bergegas untuk membantu pria tersebut. Orang yang mengambil video mengatakan pria itu adalah seorang pensiunan. Video  menunjukkan beberapa pengunjuk rasa kembali ke alun-alun. Seorang pria bertopi hitam berjalan mundur, berhenti di seberang jalan dari pasukan Rusia dan berdiri di sana sendirian, memegang bendera Ukraina kecil di atas kepalanya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Rusia tidak segera mengomentari insiden itu. Moskow membantah menargetkan warga sipil.

Kherson, sebuah kota berpenduduk sekitar 250.000 orang, terletak di dekat Krimea, semenanjung yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014 dan salah satu arah dari mana Moskow masuk ke Ukraina dan melancarkan invasi.

Itu adalah pusat kota besar pertama yang jatuh ke tangan pasukan Rusia, dengan Moskow merebutnya dalam minggu pertama invasinya.

Sejak itu, kelompok-kelompok penduduk telah menggelar unjuk rasa reguler di pusat Kherson, memprotes pendudukan dan menunjukkan dukungan mereka kepada pemerintah di Kiev dengan mengibarkan bendera Ukraina.

Awal bulan ini, pihak berwenang Ukraina mengatakan anggota Garda Nasional Rusia telah menahan lebih dari 400 orang di wilayah Kherson karena memprotes pendudukan. Ia menuduh Rusia mencoba menciptakan negara polisi di sana.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah