Taliban umumkan penutupan sekolah menengah untuk perempuan

0 366

KABUL (Arrahmah.id) – Pemerintahan Taliban di Afghanistan telah mengumumkan bahwa sekolah menengah perempuan akan ditutup, beberapa jam setelah dibuka kembali untuk pertama kalinya dalam hampir tujuh bulan.

Penutupan sekolah oleh Taliban ini berarti siswa perempuan di atas kelas enam tidak akan bisa bersekolah.

Sebuah pemberitahuan Kementerian Pendidikan mengatakan pada Rabu (23/3/2022) bahwa sekolah untuk anak perempuan akan ditutup sampai rencana disusun sesuai dengan hukum Islam dan budaya Afghanistan, dilansir Bakhtar News Agency, sebuah kantor berita pemerintah.

“Kami memberi tahu semua sekolah menengah perempuan dan sekolah yang memiliki siswa perempuan di atas kelas enam bahwa mereka libur sampai pengumuman berikutnya,” kata pemberitahuan itu.

“Ya, itu benar,” kata juru bicara Taliban Inamullah Samangani kepada AFP ketika diminta untuk mengkonfirmasi laporan bahwa siswi-siswi telah diperintahkan pulang. Namun, dia tidak merinci alasan penutupan sekolah tersebut.

Sementara juru bicara kementerian pendidikan Aziz Ahmad Rayan mengatakan, “Kami tidak diizinkan untuk mengomentari ini.”

Kementerian pendidikan mengakui pihak berwenang menghadapi krisis kekurangan guru, setelah banyak orang yang melarikan diri dari negara itu ketika Taliban berkuasa setelah pemerintah Presiden Ashraf Ghani yang didukung Barat runtuh.

“Kami membutuhkan ribuan guru dan untuk memecahkan masalah ini kami mencoba untuk merekrut guru baru untuk sementara,” kata juru bicara itu.

Kementerian Pendidikan telah mengumumkan pekan lalu bahwa sekolah untuk semua siswa, termasuk perempuan, akan dibuka di seluruh negeri pada Rabu – hari pertama tahun ajaran baru Afghanistan – setelah berbulan-bulan pembatasan pendidikan untuk anak perempuan usia sekolah menengah.

Pada Selasa (22/3) malam seorang juru bicara kementerian merilis sebuah video yang memberi selamat kepada semua siswa atas kembalinya mereka ke kelas.

Sebuah tim AFP sedang syuting di Sekolah Menengah Zarghona di ibu kota, Kabul, ketika seorang guru masuk dan mengatakan kelas telah usai.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Siswa yang kecewa, kembali ke sekolah untuk pertama kalinya sejak Taliban merebut kekuasaan pada Agustus tahun lalu, sambil menangis mengemasi barang-barang mereka dan keluar.

“Saya melihat murid-murid saya menangis dan enggan meninggalkan kelas,” kata Palwasha, seorang guru di sekolah putri Omra Khan di Kabul.

“Sangat menyakitkan melihat murid-murid itu menangis,” imbuhnya.

“Kami semua kecewa dan kami semua putus asa ketika kepala sekolah memberi tahu kami, dia juga menangis,” kata seorang siswa, yang tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

Komunitas internasional telah menjadikan pendidikan anak perempuan sebagai tuntutan utama untuk pengakuan masa depan pemerintahan Taliban, yang mengambil alih negara itu pada Agustus ketika pasukan asing menarik diri.

Utusan PBB Deborah Lyons menyebut insiden penutupan sekolah itu sebagai hal yang “mengganggu”.

“Jika benar, apa yang mungkin menjadi alasannya?” tulisnya di Twitter.

Ketika Taliban mengambil alih Agustus lalu, sekolah-sekolah ditutup karena pandemi Covid-19, tetapi hanya anak laki-laki dan perempuan yang lebih muda yang diizinkan untuk melanjutkan kelas dua bulan kemudian.

Taliban bersikeras mereka ingin memastikan sekolah untuk anak perempuan berusia 12 hingga 19 tahun dipisahkan dan akan beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip Islam.

Taliban telah memberlakukan banyak pembatasan pada wanita, secara efektif melarang mereka dari banyak pekerjaan pemerintah, mengawasi apa yang mereka kenakan dan mencegah mereka bepergian ke luar kota sendirian.

Bahkan jika sekolah dibuka kembali sepenuhnya, hambatan bagi anak perempuan untuk kembali ke pendidikan tetap ada, dengan banyak keluarga curiga terhadap Taliban dan enggan mengizinkan anak perempuan mereka keluar. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah