WHO: 64 rumah sakit diserang sejak Rusia menginvasi Ukraina

0

KIEV (Arrahmah.id) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan telah memverifikasi sekitar 64 serangan terhadap fasilitas perawatan kesehatan di Ukraina sejak Rusia memulai invasinya sebulan lalu.

Serangan yang dikonfirmasi terjadi antara 24 Februari dan 21 Maret dengan kecepatan antara dua dan tiga setiap hari, menewaskan sedikitnya 15 orang, kata WHO dalam sebuah pernyataan.

“Serangan terhadap perawatan kesehatan adalah pelanggaran hukum humaniter internasional, tetapi taktik perang yang mengganggu – mereka menghancurkan infrastruktur penting, tetapi lebih buruk lagi, mereka menghancurkan harapan,” kata Dr Jarno Habicht, perwakilan WHO di Ukraina.

“Mereka merampas perawatan orang-orang yang sudah rentan yang seringkali menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Perawatan kesehatan bukan – dan tidak boleh – menjadi target.”

Ukraina menuduh Rusia membom rumah sakit dan fasilitas kesehatan termasuk rumah sakit anak dan bersalin di kota Mariupol yang terkepung dalam apa yang disebut pejabat kota sebagai “kejahatan perang tanpa pembenaran,” lansir Al Jazeera (23/3/2022).

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Hampir empat juta orang terpaksa meninggalkan negara itu, menurut PBB, dengan Ukraina melakukan perlawanan sengit dalam menghadapi kemajuan Rusia. Kota-kota, termasuk Kharkiv, Kiev dan Mariupol, telah mengalami pemboman udara yang intens dengan orang-orang dipaksa masuk ke tempat perlindungan bawah tanah untuk keselamatan mereka.

Pada Rabu (23/3), Amerika Serikat mengatakan telah menetapkan bahwa Rusia telah melakukan kejahatan perang di Ukraina, memilih pemboman Mariupol dan serangan terhadap rumah sakit bersalin.

“Penilaian kami didasarkan pada tinjauan cermat terhadap informasi yang tersedia dari publik dan sumber intelijen. Seperti halnya dugaan kejahatan, pengadilan dengan yurisdiksi atas kejahatan tersebut pada akhirnya bertanggung jawab untuk menentukan kesalahan pidana dalam kasus-kasus tertentu,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Rusia membantah telah sengaja menargetkan warga sipil.

Hampir 1.000 fasilitas kesehatan dekat dengan garis depan atau di daerah pendudukan, WHO mencatat.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah