Ukraina persiapkan diri untuk serangan besar Rusia di Donbas

0 472

DONBAS (Arrahmah.id) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah berjanji untuk “berjuang untuk setiap meter” tanah Ukraina, dengan mengatakan pasukannya sedang mempersiapkan serangan baru Rusia di wilayah Donbas timur saat Moskow mengumpulkan pasukan di sana.

Zelenskyy, dalam video pidato malamnya kepada bangsa pada Rabu, mengatakan Ukraina berada pada “titik balik” dalam perang lima minggu dengan Rusia dan sekali lagi mendesak negara-negara Barat untuk mengirim lebih banyak senjata, lansir Al Jazeera (31/3/2022).

Invasi Rusia ke tetangganya telah membunuh dan melukai ribuan warga sipil, mengusir sekitar seperempat warga Ukraina dari rumah mereka dan membawa ketegangan Rusia-Barat ke titik terburuk sejak Perang Dingin.

Perlawanan keras oleh pasukan Ukraina telah mencegah Rusia untuk merebut kota besar mana pun, termasuk ibu kota, Kiev, tempat pasukan bersenjata Rusia ditahan selama berminggu-minggu. Pada pembicaraan damai minggu ini di Istanbul, Rusia mengatakan akan membatasi operasi di dekat Kiev dan kota utara Chernihiv untuk membangun kepercayaan dalam negosiasi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Tetapi Ukraina dan sekutu Baratnya, termasuk Amerika Serikat, menolak janji Rusia sebagai taktik untuk membendung kerugiannya dan bersiap untuk serangan lain. Rusia mengatakan pasukannya berkumpul kembali untuk fokus pada “membebaskan” wilayah Donbas timur yang memisahkan diri.

Dalam pidatonya, Zelenskyy merujuk pada pergerakan pasukan Rusia menjauh dari Kiev dan Chernihiv, dengan mengatakan bahwa itu bukan penarikan tetapi “konsekuensi dari pekerjaan para pembela kami”.

Ukraina melihat “peningkatan pasukan Rusia untuk serangan baru di Donbas dan kami sedang mempersiapkan diri untuk itu”, katanya, menambahkan bahwa Ukraina “tidak akan menyerahkan apa pun dan kami akan berjuang untuk setiap meter tanah kami, untuk setiap warga negara”.

Moskow telah membina hubungan dekat dengan separatis pro-Rusia yang mengendalikan petak-petak Donbas, yang mencakup dua “republik rakyat” yang memproklamirkan diri sendiri. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah