Jelang Pemilu, Islamofobia meningkat di Prancis

0 161

PARIS (Arrahmah.id) – Prancis saat ini mendekati waktu pemilihan presiden, pandangan sayap kanan telah meresapi wacana publik arus utama tentang komunitas Muslim, imigrasi, dan keamanan.

Bagi Anasse Kazib, serangkaian tindakan dan undang-undang negara itu dalam beberapa dekade terakhir telah berusaha untuk membatasi cara hidup Muslim dengan kedok memerangi “terorisme” dan “Islamisme”.

Pria berusia 35 tahun dan putra imigran Maroko mencalonkan diri sebagai kandidat sayap kiri untuk putaran pertama pemilihan presiden Prancis pada 10 April. Namun ia gagal mengumpulkan 500 sponsor yang diperlukan dari pejabat terpilih untuk tampil di pemungutan suara, dan mengatakan reaksi pencalonannya oleh lembaga didasarkan pada rasa takut dan permusuhan.

“Ketika saya mencalonkan diri dalam pemilihan, jejak Islamofobia dan politik reaksioner ada di sana,” katanya. “Ada poster wajah saya di Paris, dengan tulisan ‘0% Prancis, 100% Islamis’ tertulis di sana. Ketika Anda seorang aktivis politik, Anda tidak memiliki hak untuk menjadi Muslim, atau bahkan Arab.”

Berbeda dengan kandidat lainnya, Kazib tidak diberikan waktu tayang oleh media arus utama untuk berkampanye, yang menurutnya merupakan bukti bahwa pesan politiknya mengganggu sistem.

“Saya pikir mereka takut pada kami, pada apa yang kami wakili, pada ide-ide radikal yang kami bawa – dan mencegah pencalonan saya untuk eksis,” katanya. Kazib mengatakan dia mencalonkan diri atas nama pemuda, kelas pekerja, dan orang-orang yang tidak merasa terwakili dalam pemilihan ini.

“Ini melampaui masalah airtime; mereka menyangkal keberadaan kami,” lanjutnya. “Ketika namamu seperti ‘Anasse Kazib’, itu bahkan lebih buruk. Ada bias Islamofobia dan xenofobia yang dipertaruhkan.”

Meskipun dia bangga menjadi keturunan imigran, dan menjadi pekerja dan berasal dari daerah kelas pekerja, dia tidak berbasa-basi ketika ditanya di mana Muslim cocok dalam masyarakat Prancis.

“Identitas Prancis tidak termasuk komunitas Muslim,” katanya. “Mereka tidak pernah menghormati kami sebagai orang Prancis. Mereka ingin memutuskan seberapa Prancis kita.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Stigmatisasi umat Islam

Menurut Julien Talpin, seorang peneliti ilmu politik di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional (CNRS), masa jabatan pertama Presiden Emmanuel Macron telah “suram” bagi Muslim Prancis – dengan penerapan undang-undang separatisme pada musim panas 2021 sangat signifikan.

Sementara pemerintah mengklaim undang-undangnya dimaksudkan untuk memperkuat sistem sekuler Prancis, para kritikus mengatakan undang-undang itu secara tidak adil memilih komunitas Muslim dan membatasi kebebasan beragama.

“Kami melihat dengan jelas dalam debat Majelis Nasional bahwa targetnya adalah komunitas Muslim,” katanya. “Ada gagasan bahwa ada masalah besar-besaran separatisme dan komunitarianisme di masyarakat, yang harus dilawan oleh Prancis dengan hukum.”

Undang-undang tersebut pertama kali diperkenalkan setelah pembunuhan terhadap Samuel Paty, seorang guru yang dipenggal kepalanya oleh seorang pengungsi Muslim Rusia berusia 18 tahun setelah ia menunjukkan kepada murid-muridnya kartun Charlie Hebdo yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Konsekuensi bagi komunitas Muslim sangat merugikan, kata Talpin. Selain puluhan masjid yang terpaksa ditutup, organisasi Collective Against Islamophobia in France (CCIF) ditutup, dan beberapa badan amal Muslim dibubarkan.

“Ada perbedaan yang jelas dalam retorika yang kita dengar setelah setiap serangan besar di Prancis – kebutuhan Islam untuk berorganisasi, bersatu di belakang satu suara,” jelasnya.

Upaya untuk menciptakan “Islam di Prancis” – versi Islam yang sesuai dengan identitas Prancis – bukanlah hal baru.

“Pada saat yang sama, ketika ummat Islam mencoba untuk berorganisasi secara kolektif dan tanpa mengikuti langkah-langkah pemerintah, itu terlihat mencurigakan,” katanya. “Ini salah satu konsekuensi terbesar dari istilah Macron – munculnya stigmatisasi Islam dan komunitasnya di Prancis.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah