Daftar 10 Negara yang Paling Banyak Memberikan Donasi pada Palestina, Adakah Indonesia?

0 840

PALESTINA (Arrahmah.id) — Sejumlah negara terlibat aktif dalam kebijakan luar negerinya terkait isu Palestina. Konflik di Palestina terjadi karena perebutan wilayah dengan Israel.

Berbagai upaya telah dilakukan oleh dunia internasional, namun Palestina tetap mengalami pendudukan oleh Israel, bahkan hingga terjadi krisis.

Sederet negara ini mengedepankan solusi dua negara serta konsisten memberikan dukungan dan bantuan kepada Palestina baik secara bilateral maupun melalui berbagai forum internasional.

Mengutip data dari Stepfeed, berikut 10 negara yang paling banyak membantu Palestina.

1. Amerika Serikat (USD364 juta)
Selama World Economic Forum 2018, Presiden AS kala itu; Donald Trump mengancam akan memotong bantuan Palestina karena penolakan Presiden Mahmoud Abbas untuk bertemu dengan Wakil Presiden AS Mike Pence. Trump mengatakan warga Palestina harus bersedia bekerja sama “atau kita tidak akan berurusan lagi dengan mereka”. Jika ancaman terus-menerus ini terwujud dan gesekan antara AS dan otoritas Palestina meningkat, jumlah bantuan Amerika diperkirakan akan sangat menurun. Sebagai pendonor terbesar untuk United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East (UNRWA) sejak 2009 secara konsisten, pengurangan kontribusi oleh AS ini dapat menyebabkan “konsekuensi yang mengerikan”. Sebagai pendonor terbesar untukUnited Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East (UNRWA) sejak 2009 secara konsisten, pengurangan kontribusi oleh AS ini dapat menyebabkan “konsekuensi yang mengerikan”.

2. Uni Eropa (USD 143 juta)
Menanggapi pengurangan kontribusi AS untuk UNRWA, Uni Eropa telah menjanjikan tambahan €42,5 juta (USD52,9 juta). Paket bantuan ini mencakup €14,9 juta (USD18,5 juta) yang dialokasikan untuk pelestarian “karakter Palestina di Yerusalem Timur”, dan €27,5 juta (USD34,2 juta) untuk pembentukan lembaga untuk memfasilitasi demokrasi dan akuntabilitas di Palestina.

3. Jerman (USD76 juta)
Pada bulan Desember 2017, Jerman juga memberikan kontribusi tambahan kepada UNRWA dengan paket bantuan sebesar €23,1 juta (USD28,8 juta). Sebanyak €18,1 juta (USD22,6 juta) dari donasi ini ditujukan untuk program rekonstruksi UNRWA di Gaza, yang bertujuan untuk memastikan kembalinya sekitar 540 keluarga Palestina dengan selamat ke rumah mereka setelah pembongkaran total selama konflik Israel-Gaza pada tahun 2014. UNRWA mendedikasikan jumlah sisanya untuk pembangunan dua sekolah di Jalur Gaza dan memberikan pendidikan kepada 6.000 siswa.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

4. Swedia (USD62 juta)
Duta besar Swedia untuk PBB, Olof Skoog menyampaikan keprihatinannya tentang ketidakstabilan regional dan krisis kemanusiaan karena kemungkinan penarikan dana ke UNRWA. Pada tahun 2014, Swedia menjadi negara anggota pertama Uni Eropa yang mendeklarasikan pengakuan atas negara Palestina.

5. Inggris (USD60 juta)
Meskipun menurut UNRWA, Inggris telah mengurangi kontribusi tahunannya kepada UNRWA sejak 2016, negara tersebut juga memperingatkan terhadap pemotongan signifikan dalam pendanaan UNRWA, karena dapat menyebabkan ketidakstabilan lebih lanjut di kawasan serta konsekuensi militer dan strategis. Menyusul pengumuman Donald Trump untuk menahan dana ke UNRWA, konsulat Inggris di Yerusalem mengeluarkan pernyataan yang memperkuat dukungannya untuk badan PBB tersebut.

6. Arab Saudi (USD51 juta)
Menurut UNRWA tahun 2017, Arab Saudi adalah pendonor terbesar di Timur Tengah untuk UNRWA. Kerajaan telah memberikan sumbangan yang murah hati melalui Dana Saudi untuk Pembangunan, termasuk hibah sebesar USD67 juta untuk pelaksanaan proyek di Gaza, Tepi Barat, dan Yordania. Sebanyak USD32 juta dari jumlah tersebut akan dialokasikan untuk rekonstruksi, perabotan, dan perlengkapan pusat kesehatan dan sekolah di Tepi Barat.

7. Jepang (USD43 juta)
Jepang telah membuat serangkaian janji tambahan kepada UNRWA sepanjang tahun 2017, termasuk kontribusi USD28,4 juta pada bulan Februari. Donasi ini bertujuan untuk melayani berbagai proyek dan layanan UNRWA, termasuk pendidikan, perawatan kesehatan, dan operasi darurat. Takeshi Okubo, Duta Besar untuk Urusan Palestina dan Perwakilan Jepang untuk Otoritas Palestina, mengatakan: “Kami menghargai komitmen dan dedikasi UNRWA untuk perlindungan hak asasi manusia dan peningkatan martabat manusia pengungsi Palestina melalui layanannya. Saya berharap orang-orang dalam situasi yang mengerikan akan menerima pesan kami melalui bantuan UNRWA bahwa komunitas internasional berdiri di samping mereka setiap saat.”

8. Swiss (USD27 juta)
Swiss telah menyuarakan keprihatinan mengenai konsekuensi kemanusiaan dari menahan dana ke UNRWA. Menurut Komisaris Jenderal UNRWA Swiss, Pierre Krähenbühl, “Dalam hal keuangan, ini adalah krisis keuangan paling serius yang pernah ada dalam sejarah lembaga ini”. Untuk memenuhi kesenjangan pendanaan, Swiss telah memberikan donasi tahun 2018 sebelumnya bersama dengan Finlandia, Denmark, Swedia, Norwegia, Jerman, dan Belgia.

9. Norwegia (USD26 juta)
Norwegia adalah salah satu dari tujuh negara yang telah mentransfer kontribusi 2018 ke UNRWA untuk menghindari potensi pengurangan pendanaan dan konsekuensi yang signifikan. Donasi ini berjumlah 125 juta Krone Norwegia (USD16 juta). Ine Eriksen Søreide, Menteri Luar Negeri Norwegia, mendesak negara-negara lain untuk mengikuti teladan mereka dan memberikan kontribusi mereka sesegera mungkin.

10. Belanda (USD21 juta)
Pemerintah Belanda juga berencana untuk bergabung dengan kelompok negara yang berjanji untuk memajukan kontribusi mereka ke UNRWA. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah