Sejarah Fanoos, Si Lentera Ikon Ramadhan

0

MESIR (Arrahmah.id) – Bulan Ramadhan telah tiba dan seluruh ummat Islam di dunia mulai merayakannya dengan berbagai macam cara sesuai dengan kebudayaan setempat. Misalnya saja di Mesir.

Menjelang Ramadhan, masyarakat mulai membeli dekorasi Lebaran berupa lentera atau atau dalam bahasa Arab disebut Fanoos, dilansir dari Daily News Egypt (3/4/2022).

Tradisi ini dinamakan Lentera Ramadhan dan masih terus dilestarikan hingga kini oleh masyarakat Mesir dalam menyambut bulan yang penuh berkah ini.

Asal-usul adanya lentera atau lampion ini berasal dari masyarakat zaman dulu yang menggunakan alat penerangan khusus untuk pergi ke masjid saat malam tiba.

Dari situlah, tradisi Lentera Ramadhan terus berkembang hingga sekarang dan orang-orang masih melakukannya.

Berdasarkan sejarah Islam, diketahui bahwa orang Mesir-lah yang menemukan ide Lentera Ramadhan, yang dulunya berasal dari era dinasti Fatimiyah.

Tak hanya di Mesir saja, tradisi Lentera Ramadhan kemudian juga mulai menyebar ke penjuru dunia seiring berjalannya waktu.

Pada masa dinasti Fatimiyah, orang-orang biasanya akan keluar pada malam sebelum Ramadhan dengan anak-anak dan masing-masing membawa lentera untuk menerangi jalan sambil bernyanyi.

Kemudian ada cerita lainnya, soal salah satu dinasti Fatimiyah yang memerintahkan masjid untuk diberi penerangan sepanjang bulan Ramadhan dengan lentera dan lilin. Pada masa lalu, lentera juga dibawa oleh seorang pria muda yang menemani para perempuan yang hendak ke masjid.

Hal tersebut dilakukan agar orang yang lewat melihat tanda tersebut dan memberikan jalan kepada para perempuan itu untuk lewat.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Ada juga yang mengkaitkan bahwa asal-usul lentara itu dengan Mesaharaty di jalanan dan meminta orang yang tidur untuk bangun saat sahur.

Mesaharaty adalah sebutan untuk orang-orang yang berkeliling saat sahur dan menyerukan orang yang tidur untuk segera bangun.

Dalam membangunkan orang sahur, Mesaharaty juga bersama dengan anak kecil yang membawa lentera.

Ada cerita lain yang menyebutkan bahwa lentera adalah tradisi Koptik yang terkait dengan Natal. Pada saat itu orang-orang menggunakan lentera dan lilin warna-warni untuk merayakan Natal.

Meski begitu, jika dilihat secara historis jelas bahwa adanya penggunaan lentera itu dimulai pada zaman Mesir di era dinasnti Fatimiyah.

Bahkan, pada masa itu, ada sekelompok perajin yang membuat dan menyimpan lentera hingga datangnya bulan Ramadhan.

Pada awalnya lentera yang dipakai berisi lilin atau minyak dan sumbu, lalu untuk desainnya masih memakai budaya dari Mesir kuno, dikutip dari The National News.

Kemudian semakin maju ada desain lainnya selain lentera tradisional, yakni memdukan sentuhan tradisional yang memasukkan budaya pop dan karakter kartun yang biasa disukai anak-anak.

Lentera modern juga lebih canggih, dilengkapi lampu berkelap-kelip dan pengeras suara yang memainkan lagu-lagu tradisional Ramadhan.

Harga lentera modern cukup murah, tidak seperti desain tradisional kelas atas yang lebih rumit dan kebanyakan terbuat dari kuningan bertakhtakan kaca berwarna. Alasan harganya mahal adalah karena diproduksi oleh perajin profesional di distrik Islam negara Mesir. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah