AS dan NATO janjikan lebih banyak senjata ke Ukraina

0 162

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Amerika Serikat akan mengirim sistem senjata baru ke Ukraina, diplomat top Washington mengatakan setelah menteri luar negeri NATO setuju untuk mempercepat pengiriman senjata sebagai tanggapan atas invasi Rusia.

Didesak oleh Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba untuk mengakhiri penundaan yang didorong oleh birokrasi, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan AS dan 30 negara lainnya mengirim senjata ke Ukraina dan bahwa proses itu akan diintensifkan, lansir Al Jazeera (7/4/2022).

“Kami tidak akan membiarkan apa pun menghalangi orang Ukraina mendapatkan apa yang mereka butuhkan, dan apa yang kami yakini, agar efektif,” kata Blinken, Kamis.

Dia berbicara tentang “sistem baru” yang sejauh ini belum disediakan oleh sekutu NATO, tetapi menolak untuk memberikan rincian.

Para diplomat NATO mengatakan itu berarti, sebagian, membantu transisi Ukraina dari persenjataan era Soviet ke senjata yang lebih modern.

Blinken mengatakan AS telah setuju untuk mengirim sistem anti-pesawat Kiev, senjata anti-tank dan kendaraan lapis baja.

Kiev memperbarui seruan untuk embargo energi

Meminta pesawat, rudal anti-kapal berbasis darat, kendaraan lapis baja dan sistem pertahanan udara, Kuleba mengajukan permohonannya pada sesi khusus di markas NATO.

Dia berbicara kepada rekan-rekannya dari 30 anggota NATO ditambah Uni Eropa, Finlandia, Swedia, Jepang, Selandia Baru dan Australia, mendesak Jerman, khususnya, untuk mempercepat pengiriman, dengan mengatakan prosedur terlalu lama di Berlin.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Saya pikir kesepakatan yang ditawarkan Ukraina adil. Anda memberi kami senjata, kami mengorbankan hidup kami, dan perang tertahan di Ukraina,” kata Kuleba.

Setelah enam minggu perang yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus”, Ukraina mengatakan Rusia terus menembaki kota-kota timur menyusul penarikan pasukannya dari sekitar Kiev.

Kuleba juga mengulangi permintaan agar UE berhenti membeli minyak dan gas Rusia, karena blok itu menjanjikan sanksi putaran kelima terhadap Moskow pada Jumat (8/4).

“Kami akan terus menuntut embargo minyak dan gas secara penuh,” kata Kuleba.

Kemarahan tentang pembunuhan warga sipil di kota Ukraina Bucha dekat Kiev -di mana Rusia telah membantah melakukan kesalahan dan mengatakan bukti dibuat- tampaknya telah membangkitkan dukungan Barat.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan paket sanksi kelima, termasuk larangan batu bara, akan disetujui pada Kamis atau Jumat, sementara anggota parlemen Uni Eropa memberikan suara dalam resolusi tidak mengikat untuk “embargo penuh segera” pada impor energi Rusia.

Tapi Blinken, sambil mengatakan dia memiliki perasaan yang kuat bahwa orang Eropa berkomitmen untuk mengakhiri ketergantungan mereka pada energi Rusia, juga mengakui bahwa itu tidak bisa secepat “membalik saklar”.

Tingkat ketergantungan blok yang tinggi pada minyak Rusia dan khususnya gas membuat embargo energi yang lebih luas – yang akan memotong sumber pendapatan yang signifikan untuk perang Moskow – tidak mungkin untuk saat ini.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah