Rezim Asad ubah Suriah menjadi "drug state"

0

SURIAH (Arrahmah.id) – Laporan oleh situs berita Zaman Alwasl pada Kamis (7/4/2022) mengungkap jaringan yang terlibat dalam produksi Captagon di Suriah dan peran anak buah Asad dalam penyelundupan dan promosi.

Sobhi yang berusia 22 tahun, dihubungi oleh Zaman Alwasl melalui seorang mediator, membenarkan bahwa Ganja dan pil narkotika “mudah tersedia jika Anda membayar.”

Dia tidak menyangkal bahwa dia menggunakan pil narkotika, karena harganya lebih murah, membenarkan penyebaran cepat obat-obatan di kalangan anak muda dan universitas “untuk menghindari situasi.”

Sobhi, yang menolak memberikan nama lengkapnya dan berkomunikasi langsung dengan Zaman Alwasl karena takut akan keselamatannya, mengungkapkan bahwa kios di Damaskus menjual ganja dan Captagon, menjelaskan bahwa sumber utama berasal dari Daraa, tempat pabrik tersebut berada, atau dari Libanon, dan didistribusikan di kota-kota Damaskus dan Sweida.

Dia juga mengungkapkan bahwa kota Jaramana di pedesaan selatan Damaskus adalah pusatnya, di mana satu kilo ganja dijual sekitar 625.000 pound Suriah, dan setiap 200 pil Captagon seharga sekitar 300.000 pound Suriah.

Narkoba sebagai pengganti ekspor

Peneliti Suriah Muhammad Haji Bakri mengungkapkan kepada Zaman Alwasl bahwa sumber daya rezim Suriah dalam beberapa tahun terakhir terutama bergantung pada pendapatan perdagangan narkoba, “yang dia awasi secara pribadi”, terutama pil narkotika Captagon dan Crystal.

“Perjalanan narkoba” telah terorganisir setelah ekspor biasa turun menjadi kurang dari 600 juta euro, sementara impor lebih dari 4 miliar dolar.

Inilah yang mendorong rezim Asad, sejak 2015, meminta perusahaan farmasi berlisensi di Suriah untuk meningkatkan impor “Phenylethylene”, zat stimulan dan nama ilmiah Captagon, agar perdagangan narkoba berkembang, atau terungkap ke publik pada tahun 2019, ketika penyelundupan berton-ton pil Captagon digagalkan. Yunani diikuti oleh pengiriman obat-obatan ke UEA, membawa rezim Bashar Asad menjadi sorotan sejak saat itu.

(Foto: Zaman Alwasl)

Tahun 2020 adalah yang paling produkti, karena sejumlah besar Captagon selundupan ditemukan di pelabuhan Mesir Port Said, dalam wadah susu yang diproduksi oleh Perusahaan Milkman, milik sepupu Asad, Rami Makhlouf.

Skandal besar datang, menurut Haj Bakri, ketika Italia menyita pengiriman Captagon terbesar di dunia (14 ton, senilai satu miliar euro) di pelabuhan Salerno, selatan kota Napoli.

Fasilitas produksi

Peneliti Suriah menegaskan bahwa rezim Bashar Asad secara pribadi mengawasi industri obat dan perdagangan, melalui empat sisi, “Istana Presiden, Divisi Keempat Maher Asad, Garda Revolusi Iran dan Hizbullah.”

Di Suriah, ada “puluhan fasilitas” untuk pembuatan obat-obatan, tetapi yang paling penting dan terbesar adalah di daerah Al-Bassa di pedesaan Latakia di Suriah barat, diawasi oleh Samer al-Assad, sepupu presiden rezim, dan laboratorium Medico di provinsi Homs, yang diawasi oleh Iran, hadir sebagai fasilitas A terbesar kedua, diikuti oleh pabrik Al-Tadamon yang berafiliasi dengan Divisi Keempat, dan beberapa pabrik di daerah Al-Qusayr, barat daya Homs, berafiliasi dengan “Hizbullah”.

Haji Bakri menambahkan, “Dia mendapat informasi bahwa beberapa pabrik di kota industri Hassia memproduksi pil obat untuk rezim dan milik pengusaha dari Homs.”

Mengenai perusahaan dan pengusaha yang merangkap dan membantu penyelundupan narkoba, Haji Bakri mengungkapkan bahwa perusahaan Milk Man adalah yang pertama, sebelum Rami Makhlouf diusir, tetapi ada perusahaan makanan Teh Mate, acar, ekspor sayuran dan buah-buahan, pabrik kertas. Dan bahkan marmer.

Samer dan Ayham Asad, anak-anak Kamal Asad, paman Bashar adalah pengawas paling penting dalam pembuatan dan penyelundupan, seperti salah satu putra Talal Asad dan Abdul Latif Hamid pemilik surat kabar pabrik di Aleppo, dan pengusaha seperti, Amer Khaiti dan Khidr Taher, dan nama-nama ini dikenal di Latakia, selain mitra di Libanon dan Iran, mungkin yang paling penting dari mereka, “Noah Zuaiter, Muqtada al-Hussein, Hassan Muhammad Daqo, dan Ayser Shmitli,” kata pakar tersebut kepada Zaman Alwasl.

Keuntungan miliaran dolar

Analis Suriah Mahmoud Hussein percaya bahwa rezim Asad bergantung pada pendapatan obat-obatan, setelah produk domestik bruto (PDB) turun dari $60 miliar pada 2010 menjadi kurang dari $17 miliar tahun lalu.

Tapi jumlah pendapatan Captagon dan ganja sulit dihitung, karena kita tidak tahu kapasitas produksi, harga, dan tingkat keuntungan distributor, “tapi saya pikir itu dalam miliaran dolar per tahun,” tambah Hussein.

Analis tersebut mengungkapkan kepada Zaman AlWasl bahwa operasi penyelundupan besar terjadi melalui laut dari pelabuhan Latakia, tetapi ini tidak mengurangi jumlah dan pendapatan penyelundupan darat, melalui Yordania, ke negara-negara Teluk khususnya, baik dari Suriah atau melalui itu, untuk pengiriman yang datang dari Libanon, terutama melalui bahan makanan.

Mahmoud Hussein menunjukkan bahwa angka yang dikeluarkan oleh pers dan pusat penelitian adalah perkiraan, mengulangi kesulitan menghitung jumlah, harga dan pendapatan, “tetapi obat-obatan adalah pendapatan yang paling penting dari rezim” setelah penurunan produksi industri dan pertanian, dan transformasi Suriah menjadi pengimpor minyak, gandum, dan produksi hewani.

Center for Operations Analysis and Research (COAR) memperkirakan dalam sebuah studi pada tahun 2020 nilai ekspor Captagon dari Suriah, sekitar $3,46 miliar.

Suriah telah menjadi pusat global untuk produksi obat Captagon, dan telah menjadi lebih maju secara industri dan teknis dalam pembuatan obat daripada sebelumnya, menurut COAR.

Seperti yang ditunjukkan oleh surat kabar Amerika New York Times, selama penyelidikan tahun lalu, bahwa Divisi Keempat tentara Asad, yang dipimpin oleh saudaranya, Maher Asad bertanggung jawab untuk memproduksi dan mengekspor Captagon.

Selain itu, perdagangan di dalamnya dipimpin oleh pengusaha yang memiliki hubungan dekat dengan rezim, kelompok “Hizbullah” dan anggota keluarga Asad lainnya.

Alasan meningkatnya penyelundupan narkoba

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Para ekonom percaya bahwa “dua hal membantu meningkatkan penyelundupan narkoba dari Suriah.” Yang pertama adalah normalisasi Arab dan bahkan beberapa negara di dunia dengan rezim Bashar Asad, dan yang kedua adalah pemulihan keanggotaannya di Polisi Kriminal Internasional.

Akademisi Imad Al-Din Al-Musbeh mengatakan bahwa rezim Asad menemukan, dengan membuka penyeberangan dengan Yordania, cara tambahan untuk menyelundupkan narkoba ke wilayah Teluk Arab, “meskipun penyelundupan itu tidak dihentikan.”

Sebagai bagian dari upaya pemerintah AS untuk memerangi masalah ini, masalah penyelundupan narkoba Suriah telah kembali ke meja kongres setelah Perwakilan French Hill, seorang Republikan dari Arkansas, dan Brendan Boyle, seorang Demokrat dari Pennsylvania, mengajukan RUU baru ke DPR. Perwakilan meminta pemerintah AS untuk mengembangkan strategi antar-lembaga untuk mengganggu dan membongkar produksi dan perdagangan narkoba di Suriah, dan jaringan afiliasi terkait dengan rezim di sana, setelah mayoritas di Dewan  memilih undang-undang dalam hal ini.

Hukum Amerika menekankan perlunya menghentikan perdagangan ilegal ini dan mengeringkan sumber-sumber pendanaan ilegal, dan jika Amerika gagal melakukannya, itu akan membuat rezim di Suriah terus mendorong konflik, menyediakan jalur kehidupan bagi kelompok-kelompok ekstremis.

Seperti yang diisyaratkan oleh undang-undang Amerika, menggagalkan industri narkoba dan perdagangan di Suriah adalah bagian dari “penyelesaian politik krisis,” yang diperingatkan oleh warga Suriah, dan mempertimbangkan kepemilikan “senjata narkoba” oleh Asad sebagai faktor dalam merehabilitasinya dalam kesepakatan untuk solusi politik.

Al-Musbah menunjukkan bahwa sejak era Hafez Asad, Suriah telah menjadi saluran bagi obat-obatan Libanon dan Afghanistan melalui Iran.

Namun pada masa Bashar Asad, negara itu berubah menjadi negara penghasil narkoba di tingkat global, untuk mengamankan beberapa sumber daya untuk membayar gaji dan upah sektor pemerintah dan untuk mengimpor beberapa barang dan produk.

Akademisi percaya bahwa sebagian besar hasil pergi ke saldo keluarga Asad di luar negeri,.

(Foto: Anadolu)

Al-Musbeh mencatat bahwa pabrik produksi pil narkotika telah menyebar bahkan di provinsi selatan Daraa dan kota-kota Suriah timur laut dan jalur paralel Libanon, bahkan fasilitas terbesar adalah kota Latakia dan Damaskus.

Ini juga termasuk ekspor obat-obatan terlarang ke negara-negara tetangga dan kawasan, seperti Irak, Mesir dan bahkan Turki, yang pada Mei lalu mengumumkan penyitaan “pengiriman obat terbesar dalam sejarah Republik Turki” setelah operasi keamanan oleh anti -tim obat-obatan terlarang di pelabuhan Iskenderun di negara bagian Hatay, Turki barat daya.

Pada saat itu, Menteri Perdagangan Turki, Mehmet Mu, mengumumkan penyitaan 1072,6 butir setara dengan (satu ton dan 72 kilogram) pil Captagon narkotika di pelabuhan Iskenderun.

Dia juga menunjukkan bahwa obat-obatan yang disita di atas kapal yang membawa 17 kontainer kargo, berlabuh di pelabuhan Iskenderun beberapa waktu lalu dan bersiap untuk menyelesaikan perjalanan mereka ke UEA, dan bahwa pil narkoba didistribusikan di antara 11 kontainer, di mana nilai pasar obat-obatan itu adalah $37.261.905.

Namun, Yordania, terutama setelah membuka perbatasan dan penyeberangan, berada di garis depan negara-negara yang melintasi narkoba Suriah melalui darat, di luar negeri, yang mencapai batas kriminalitas dan tekad untuk menyelundupkan dengan kekuatan perdamaian.

Tentara Yordania baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah membunuh 27 penyelundup narkoba ketika mereka mencoba untuk menyusup dari Suriah, setelah pihak berwenang Yordania mengumumkan peningkatan yang signifikan dalam upaya penyelundupan narkoba dari Suriah dalam beberapa bulan terakhir.

Pernyataan tentara Yordania, pada 12 Januari, menunjukkan bahwa selama tahun 2021 hanya 361 upaya penyusupan dan penyelundupan dari Suriah ke Yordania yang digagalkan, dan hampir 15,5 juta pil berbagai jenis narkotika disita, termasuk Captagon dan Tramadol, dan lebih dari 760 A kilogram Ganja, selain 2 kg Heroin.

Rezim Asad menoleransi penggunaan narkoba

Dengan penyebaran narkoba dan kemudahan mendapatkannya di Suriah, peneliti sosial Bayan Darwish mengatakan bahwa “tidak ada jumlah pecandu yang akurat, tetapi Suriah telah menjadi negara narkoba.”

Selama wawancara dengan Zaman AlWasl, dia memperingatkan terhadap penyebaran narkoba di kalangan anak muda dan mahasiswa dan sekolah, baik pria maupun wanita. “Melalui kohabitasi dan tindak lanjut, dan menurut kasus pengadilan, saya dapat mengatakan bahwa penyebaran narkoba di kalangan anak muda lebih dari 50%.”

Peneliti menganggap bahwa penurunan pendapatan dan kesempatan kerja, ditambah dengan frustrasi di kalangan anak muda dan dengan belas kasihan pemerintah, meningkatkan penyalahgunaan narkoba dan mencapai realitas sangat berbahaya.

Sementara peneliti Suriah menunjukkan bahwa Damaskus, Daraa dan Sweida adalah salah satu daerah yang paling luas untuk narkoba, daerah yang dikuasai oposisi tidak dikecualikan dari penyebaran penyakit ini, karena wilayah utara Idlib telah menjadi pusat khusus untuk memerangi kecanduan, setelah penyebaran ganja dan pil Captagon.

Mengenai dampak dari penyebaran narkoba, Darwish menunjukkan bahwa kerusakan tidak terbatas pada individu, “yang merupakan bencana”, tetapi mempengaruhi masyarakat, kohesi dan pagar moralnya.

Narkoba meningkatkan kejahatan dan kekerasan, dan berkontribusi pada lebih banyak pemiskinan sebagai akibat dari eksploitasi pecandu narkoba oleh promotor dan penyelundup, dan dapat menyebabkan kehancuran masyarakat, terutama dalam kenyataan seperti yang terjadi di Suriah, dengan peningkatan pasokan narkoba dan banyak yang menggunakannya untuk melarikan diri dari kenyataan hidup dan profesional dan bahkan prospek solusi yang sudah mati.

Tahun lalu, Suriah menduduki peringkat pertama di dunia Arab dengan tingkat kejahatan dan kesembilan secara global, menurut situs Indeks Kejahatan Numbeo, yang mengkhususkan diri pada indikator kejahatan di dunia. Narkoba menduduki puncak daftar, diikuti oleh pencurian, pemalsuan dan pembunuhan.

Menurut statistik resmi yang dikeluarkan oleh kepala Komite Anti-Narkotika, Menteri Dalam Negeri Asad Mouhamad al-Shaar, selama tahun lalu tahun lalu, 4.663 kasus narkoba, total 6.370 terdakwa, dan menyita 1.189 kg Hashish, 91 kg Heroin, 740 kg Ganja dan 18 Satu juta butir Captagon, 501.000 butir Narkoba berbagai jenis, 737 kg Bunga Ganja dan 26,7 kg Methamphetamine.

Duta Besar Hassan Khaddour, Wakil Tetap Suriah untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi internasional lainnya di Wina, mengumumkan penyitaan sekitar 50 juta pil Captagon dan ribuan kilogram ganja selama tahun 2020-2021.

Dalam pernyataan yang disampaikan pada sesi peluncuran laporan tahunan International Narcotics Control Board for 2021 yang diadakan di Wina, dia menyeru International Narcotics Control Board untuk menangani masalah terkait masalah narkoba dunia secara profesional dan tidak memihak, dan kebutuhan untuk memverifikasi, mendokumentasikan dan memeriksa data yang tersedia bagi otoritas dalam hal ini baik dengan negara-negara anggota yang bersangkutan.

Dia juga meminta penulis laporan untuk memberikan lebih banyak klarifikasi, bukti dan data untuk memverifikasi informasi yang terkandung dalam laporan mereka, sehingga dapat membantu mereka yang berkepentingan di Suriah dalam upaya mereka untuk memenuhi tantangan ini.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah