Pemimpin "Israel" berikan kebebasan penuh kepada tentara setelah serangan Tel Aviv

0 266

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memberikan “kebebasan penuh” kepada semua pasukan dengan dalih sebagai upaya untuk mengekang lonjakan serangan di “Israel”.

Langkah pada Jumat (8/4/2022) terjadi setelah seorang pria Palestina membunuh tiga orang dan melukai 16 lainnya di daerah hiburan Tel Aviv yang ramai pada malam sebelumnya.

“Tidak ada dan tidak akan ada batasan untuk perang ini,” kata Bennett. “Kami memberikan kebebasan penuh untuk bertindak kepada tentara, Shin Bet [agen keamanan dalam negeri] dan semua pasukan keamanan untuk mengalahkan teror.”

Setelah perburuan sepanjang malam, polisi “Israel” mengatakan mereka menembak mati pria bersenjata Palestina yang melepaskan tembakan ke sebuah jalan yang dipenuhi bar dan restoran, lansir Al Jazeera.

Sebuah rumah sakit Tel Aviv pada Jumat mengumumkan Barak Lufan (35), yang terluka dalam penembakan itu, meninggal karena luka-lukanya. Dua lainnya yang tewas dalam penembakan pada Kamis adalah dua pria – Tomer Morad (28) dan Eytam Magini (27).

Pasukan khusus menghadapi pria Palestina di kota tua Yafa –sebuah kota yang dibersihkan secara etnis, antara lain, pada tahun 1948 dan merupakan rumah bagi minoritas penduduk Palestina hari ini– “melenyapkan teroris dengan baku tembak”, klaim komisaris polisi Yaakov Shabtai .

Dia diidentifikasi sebagai Raad Hazem (28), dari kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, di mana pekan lalu pasukan “Israel” membunuh tiga warga Palestina dalam sebuah serangan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Tel Aviv, mengatakan sementara lebih banyak pasukan “Israel” akan terlihat di jalan-jalan Tel Aviv, Yerusalem, dan kota-kota “Israel” lainnya, Anda “juga akan melihat lebih banyak pasukan keamanan di Tepi Barat yang diduduki”.

Ini diterjemahkan menjadi “lebih banyak penggerebekan, lebih banyak penahanan, dan tentu saja lebih banyak pembatasan bagi orang-orang Palestina yang melintasi penghalang pemisah itu setiap hari untuk mendapatkan pekerjaan mereka di wilayah ‘Israel’,” katanya.

Hamas, kelompok yang berkuasa di Jalur Gaza yang terkepung, dan kelompok Jihad Islam memuji serangan itu, tetapi tidak mengaku bertanggung jawab.

Sekitar 1.000 polisi dan tentara bersenjata lengkap menyebar di Tel Aviv untuk melacak penyerang ketika penduduk “Israel” meringkuk ketakutan di dapur restoran atau rumah mereka.

Menteri Pertahanan Benny Gantz mengatakan petugas melakukan “sekitar 200 penangkapan”, menambahkan, “Jika perlu, akan ada ribuan.”

Laporan media lokal mengatakan pasukan “Israel” telah “mengintensifkan upaya pertahanan” di dekat wilayah Tepi Barat utara.

Pada Jumat, Rumah Sakit Ichilov merawat delapan orang yang terluka –termasuk satu dalam kondisi kritis– sementara delapan lainnya dengan luka ringan dibawa ke rumah sakit lain dan kemudian dipulangkan.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah