Serangan rudal membunuh 50 warga Ukraina di stasiun kereta api

0 215

UKRAINA (Arrahmah.id) – Sebuah rudal menghantam stasiun kereta api tempat ribuan orang berkumpul untuk melarikan diri di Ukraina timur, menewaskan sedikitnya 50 orang pada Jumat (8/4/2022), kata pihak berwenang Ukraina, ketika para pekerja menggali mayat dari kuburan massal di sebuah kota yang telah menjadi pusat tuduhan kejahatan perang terhadap pasukan Rusia.

Foto-foto dari stasiun di Kramatorsk menunjukkan mayat ditutupi dengan terpal di tanah dan sisa rudal dengan kata-kata “untuk anak-anak” yang ditulis di atasnya dalam bahasa Rusia. Sekitar 4.000 warga sipil berada di dalam dan di sekitar stasiun pada saat serangan, kata kantor jaksa agung Ukraina, menambahkan bahwa sebagian besar adalah wanita dan anak-anak yang mengindahkan seruan untuk meninggalkan daerah itu sebelum Rusia melancarkan serangan skala penuh di timur negara itu, lansir AP.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan para pemimpin lainnya menuduh militer Rusia sengaja menyerang stasiun di sebuah kota di wilayah Donbas yang diperebutkan Ukraina. Rusia, pada gilirannya, menyalahkan Ukraina, dengan mengatakan pasukannya tidak menggunakan jenis rudal yang menghantam stasiun itu—sebuah pendapat yang dibantah oleh para pakar militer.

“Tanpa kekuatan atau keberanian untuk melawan kami di medan perang, (pasukan Rusia) secara sinis menghancurkan penduduk sipil,” klaim Zelenskyy di media sosial. “Ini adalah kejahatan tanpa batas. Dan jika tidak dihukum, maka itu tidak akan pernah berhenti.”

Pavlo Kyrylenko, gubernur regional Donetsk, yang terletak di Donbas, mengatakan bahwa 50 orang tewas, termasuk lima anak, dan puluhan lainnya terluka.

Bahkan dengan 30 hingga 40 ahli bedah yang bekerja untuk merawat yang terluka, rumah sakit setempat berjuang untuk mengatasinya, kata Walikota Oleksandr Goncharenko.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Ada banyak orang dalam kondisi serius, tanpa lengan atau kaki,” katanya.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengecam serangan itu sebagai kejahatan perang dan Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen menyebutnya “mengerikan.”

“Hampir tidak ada kata untuk itu,” kata von der Leyen, yang sedang berkunjung ke Ukraina. “Perilaku sinis (oleh Rusia) hampir tidak memiliki patokan lagi.”

Pihak berwenang Ukraina dan pejabat Barat telah berulang kali menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang dalam perang enam minggu yang juga telah memaksa lebih dari 4 juta warga Ukraina meninggalkan negara itu. Beberapa bukti kekejaman yang paling mengerikan datang dari kota-kota di sekitar ibu kota Ukraina yang ditarik mundur oleh pasukan Presiden Vladimir Putin dalam beberapa hari terakhir.

Di salah satu kota itu, Bucha, para jurnalis dan orang-orang Ukraina yang kembali telah menemukan sejumlah mayat tergeletak di jalan-jalan, beberapa dengan tangan terikat dan yang lainnya dibakar.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah