Dua Pengedar yang Membawa 200 kg Opium Diamankan Taliban di Takhar

0 199

KABUL (Arrahmah.id) — Polisi anti-narkotika Afghanistan telah menangkap seorang pengedar narkoba dan menyita 300 kg opium di provinsi Takhar utara.

Informasi penangkapan ini dikonfirmasi oleh pemerintah sementara yang dipimpin Taliban, Ahad (10/4/2022).

Polisi melakukan penangkapan di distrik Kalafgan di provinsi tersebut dan menyita 300 kg opium dari pelakunya, katanya dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah sementara yang dipimpin Taliban Afghanistan telah berjanji untuk memerangi penanaman opium dan perdagangan opium di negara Asia yang dilanda perang itu.

Pada Kamis kemarin, dua orang ditangkap karena membawa 1.200 kg opium di provinsi Kunduz utara.

Pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhundzada melarang penanaman poppyopium dan perdagangan opium di Afghanistan. Perintah itu tertuang dalam keputusan pemerintahan sementara pimpinan Taliban.

“Penegakan keputusan ini adalah wajib. Pelanggar akan dituntut dan dihukum oleh pengadilan,” kata pemerintahan sementara pimpinan Taliban dalam sebuah pernyataan, dilansir Xinhua (10/4/2022).

“Sesuai dengan keputusan pemimpin tertinggi Emirat Islam Afghanistan, semua warga Afghanistan diinformasikan bahwa mulai sekarang, penanaman poppyopium telah dilarang keras di seluruh negara ini.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa jika ada yang melanggar keputusan tersebut, tanaman yang dimaksud akan segera dimusnahkan dan pelanggar akan dihukum.

“Selain itu, penggunaan, pengangkutan, perdagangan, ekspor dan impor semua jenis narkotika, seperti alkohol, heroin, tablet K (obat dengan efek stimulan yang sering dijual di Afghanistan), hashishdan lain-lain, termasuk pabrik pembuatan obat di Afghanistan, kini dilarang keras,” ungkap pernyataan itu.

“Penegakan keputusan ini adalah wajib. Pelanggar akan dituntut dan dihukum oleh pengadilan,” menurut pernyataan itu.

Diketahui, sebagian besar poppyopium di dunia ditanam di negara Asia yang dilanda militansi itu. Pada 2020, sekitar 6.300 ton opium diproduksi di negara itu, menurut data resmi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Ketika perekonomian warga Afghanistan relatif kolaps menyusul pergantian kekuasaan ke tangan Taliban baru-baru ini, sebuah komoditas haram justru menjadi asa untuk menggantungkan harapan.

Sebuah vendor di pasar opium di Afghanistan selatan mengatakan harga untuk barang-barang mereka telah meroket sejak pengambilalihan Taliban.

Menancapkan pisaunya ke dalam kantong plastik besar yang diisi dengan empat kilogram (sembilan pon) dari apa yang tampak seperti opium coklat, Amanullah, yang meminta untuk menggunakan nama palsu, mengekstrak tanaman itu dan menempatkannya dalam cangkir kecil yang digantung di atas api.

Getah dari tanaman poppy (Papaver somniferum) itu dengan cepat mulai mendidih dan mencair, dan dia dan rekannya Mohammad Masoom dapat menunjukkan kepada pembeli bahwa opium mereka murni.

“Ini haram (dilarang) dalam Islam, tetapi kami tidak punya pilihan lain,” kata Masoom, di pasar di dataran gersang Howz-e-Madad, di provinsi Kandahar sebagaimana dilansir AFP.

Sejak Taliban menyerbu Kabul pada 15 Agustus, harga opium – yang diubah menjadi heroin baik di Afghanistan, Pakistan atau Iran sebelum membanjiri pasar Eropa – telah meningkat lebih dari tiga kali lipat.

Masoom mengatakan penyelundup sekarang membayarnya 17.500 rupee Pakistan ($ 100, 90 euro) per kilogram. Di Eropa memiliki nilai jalanan lebih dari $ 50 per gram.

Ketika dia duduk di bawah kanvas yang ditangguhkan dari empat taruhan untuk melindungi barang-barang berharga dari matahari yang terbakar, dia mengatakan harga sebelum pengambilalihan Taliban berkisar hanya sepertiga dari apa yang bisa dia peroleh sekarang.

Berbicara kepada AFP di ladangnya beberapa kilometer jauhnya, petani poppy Zekria menegaskan bahwa harga telah meroket.

Dia mengatakan opiumnya lebih terkonsentrasi – dan karena itu kualitas yang lebih baik – daripada Masoom dan Amanullah karena bunga-bunga dipetik pada awal musim panen.

Dia mengatakan dia sekarang mendapat lebih dari 25.000 PKR per kilo, naik lebih dari 3 kali lipat dari semula 7.500 sebelum pengambilalihan Taliban. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah