Demi Proyek Saudi 2030, Arab Saudi Membuat 5 Mega Proyek Ambisius. Apa Saja?

0 538

RIYADH (Arrahmah.id) — Arab Saudi menjadi salah satu negara yang memiliki rencana ambisius untuk masa depan negaranya. Sejumlah mega-proyek yang dibuat Arab Saudi tersebut akan membuahkan hasil dalam dekade berikutnya.

Mega proyek tersebut tidak hanya akan mengubah lanskap kerajaan, tetapi juga dalam banyak kasus serta kehidupan sehari-hari penduduknya.

Mulai dari taman hiburan dan jalur metro hingga gedung tertinggi di dunia, berikut ini sejumlah mega proyek yang membentuk masa depan Arab Saudi seperti yang dikutip dari The National News beberapa waktu lalu;

1. The Journey Through Time

Pada bulan April, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS) mengumumkan rencana besar pariwisata baru untuk Al Ula di barat laut negaranya tersebut.

Rencana The Journey Through Time tersebut bertujuan untuk mengubah Al Ula menjadi tujuan global bagi para pengunjung yang menawarkan warisan alam, seni dan budaya.

Nantinya jika mega proyek tersebut telah selesai, rencananya diharapkan dapat menarik dua juta pengunjung setiap tahun ke wilayah bersejarah di Arab Saudi.

Rencana MBS tersebut akan mengubah wilayah Al Ula menjadi “museum hidup” dengan membawa para pengunjung berada dalam latar waktu 200.000 tahun sejarah alam dan manusia.

Bagian penting dari skema ini adalah pembuatan jalur trem rendah karbon yang menghubungkan lima distrik berbeda di seluruh wilayah.

2. Qiddiya

Kota yang dijuluki sebagai “ibu kota hiburan” kerajaan, Qiddiya akan membentang lebih dari 334 kilometer persegi di pinggiran Riyadh.

Qiddiya akan menawarkan berbagai atraksi mulai dari stadion puncak tebing berkapasitas 20.000 kursi hingga arena pacuan kuda berstandar Formula Satu.

Mega proyek yang bernilai $8 miliar dolar tersebut pengerjaannya sudah sejak Januari 2019 lalu dengan fase pertama yang dijadwalkan akan dibuka pada tahun 2023.

Secara keseluruhan, Qiddiya akan menjadi rumah bagi lebih dari 300 fasilitas rekreasi dan pendidikan yang berpusat pada taman dan atraksi, olahraga dan kesehatan, alam dan lingkungan, seni dan budaya, serta gerak dan mobilitas.

Qiddiya menjanjikan wahana yang “memecahkan banyak rekor dunia”, serta lapangan golf standar kejuaraan 18 lubang dan bioskop. Pada tahun 2030, Qiddiya direncanakan dapat menarik hingga 17 juta pengunjung setiap tahunnya.

3. Neom

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Mega proyek Arab Saudi Neom ini pertama kali diresmikan oleh Putra Mahkota Mohammed pada tahun 2017. Kota berteknologi tinggi senilai $500 miliar ini adalah proyek unggulan dari rencana diversifikasi pasca-minyak Arab Saudi yang dikenal sebagai Visi 2030 yang berupaya mengurangi ketergantungan kerajaan pada hidrokarbon.

Zona ini terletak di barat laut Arab Saudi dan diatur untuk mencakup wilayah dari perbatasan Mesir dan Yordania, yang mencakup area seluas 26.500 kilometer persegi. Neom sedang dibangun di situs yang lebih besar 35 kali lipat dari ukuran Singapura dan akan berisi lebih dari 450 km garis pantai.

Neom akan menampung area yang didedikasikan untuk teknologi masa depan di 16 sektor yang diantaranya termasuk biotek, makanan, manufaktur dan teknologi. Kontribusi Neom terhadap PDB kerajaan diproyeksikan mencapai setidaknya $100 miliar pada tahun 2030. Desa konstruksi akan berisi area hijau dengan kebun buah-buahan, petak sayuran dan kebun hias, serta fasilitas olahraga termasuk lapangan kriket dan sepak bola, pusat kebugaran, dan lapangan tenis. dan basket, di antara fasilitas lainnya.

Pada bulan Januari, Pangeran Mohammed meluncurkan The Line yang ditetapkan untuk dibangun di Neom. The Line akan menjadi rumah bagi satu juta orang yang akan hidup dalam masyarakat dan saling terhubung yang dijalankan oleh kecerdasan buatan yang dirancang untuk hidup berdampingan dengan alam. Proyek ini direncanakan selesai pada tahun 2025.

4. Proyek Laut Merah

Terletak di antara kota-kota pesisir Umluj dan Al Wajh, proyek ini sedang dibangun di wilayah seluas 30.000 kilometer persegi yang terdiri dari kepulauan alami pulau-pulau yang masih asli dan lanskap gurun yang luas yang dipenuhi dengan puncak gunung, harta sejarah dan arkeologi serta gunung berapi yang tidak aktif.

Proyek ini akan menjadi resor serbaguna pertama yang terintegrasi, mewah dan serba guna di Timur Tengah yang diharapkan dapat menarik pengunjung sepanjang tahun. Laut Merah ini telah dirancang dengan fokus yang kuat pada warisan, budaya dan konservasi dan akan menyediakan 8.000 kamar hotel baru setelah proyeknya selesai.

Wilayah ini memiliki 200 km garis pantai yang belum tersentuh dan lanskap gurun yang luas yang dihiasi dengan harta arkeologi kuno. Pengembang Proyek Laut Merah menginginkannya menjadi salah satu resor wisata berkelanjutan yang paling sukses di dunia, dengan kebijakan nol limbah ke TPA, netralitas karbon 100 persen dan larangan plastik sekali pakai. Proyek ini ditargetkan selesai sepenuhnya pada 2030.

5. Amaala

Mega proyek Arab Saudi yang berada di sepanjang Laut Merah di provinsi Tabuk ini akan berbatasan dengan kota Neom dan Proyek Laut Merah di dalam Cagar Alam Pangeran Mohammed bin Salman.
Dijuluki sebagai ‘Riviera of the Middle East’, pembangunan Amaala ini akan terdiri dari 1.800 kamar hotel dan 900 villa pribadi serta area ritel dengan 200 gerai. Amaala juga akan menampilkan akademi seni yang bertujuan untuk lebih mengembangkan seniman muda dari Arab Saudi dan wilayah yang lebih luas. Pembangunan seluas 3.000 kilometer persegi, yang akan tersebar di tiga lokasi, akan memiliki bandara sendiri dan menargetkan pengunjung yang luxury.
Pendanaan awal untuk proyek tersebut akan disediakan oleh Dana Investasi Publik Arab Saudi, meskipun ukuran investasinya belum diungkapkan. Proyek, yang diharapkan selesai pada 2028 akan menghasilkan hingga 22.000 pekerjaan untuk kerajaan. (hanoum/arrahmah.id)
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah