Menlu Turki: Normalisasi Turki dan Mesir penting bagi stabilitas Mediterania Timur

0 149

ANKARA (Arrahmah.id) – Normalisasi dan peningkatan hubungan antara Turki dan Mesir sangat penting untuk stabilitas Mediterania Timur, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menyatakan.

Berbicara di saluran berita Turki NTV, Cavusoglu mengatakan “Hubungan dengan Mesir harus ditingkatkan. Hubungan kedua negara penting bagi banyak wilayah. Pengangkatan kembali duta besar secara timbal balik adalah mungkin.”

Dia mengklarifikasi bahwa “Sebuah proses telah dimulai. Dua putaran pertemuan telah diadakan di tingkat wakil menteri. Sekarang putaran ketiga mungkin dilakukan. Kami mungkin bertemu dengan Menteri Luar Negeri [Sameh] Shoukry dan lainnya.”

Laporan muncul pekan lalu bahwa Ankara akan kembali dan menunjuk seorang duta besar baru untuk Mesir setelah hampir satu dekade runtuhnya hubungan diplomatik antara kedua negara, karena kudeta militer Mesir 2013 yang menggulingkan presiden terpilih Muhammad Mursi dan menetapkan pemerintahan presiden saat ini Abdel Fattah El-Sisi, yang ditolak Turki untuk diakui.

Hal itu memicu ketegangan selama sembilan tahun, memburuknya hubungan diplomatik, dan persaingan regional. Namun, selama setahun terakhir, upaya Ankara dan Kairo menuju rekonsiliasi dipercepat, dan Cavusoglu sekarang mengatakan bahwa kedua belah pihak bersedia untuk menormalkan hubungan. “Upaya kami akan terus berlanjut dalam hal ini,” lansir MEMO (15/4/2022).

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Menlu Turki juga menyinggung dampak hubungan mereka di kawasan Mediterania Timur, khususnya di bidang kerja sama energi. “Kami telah mempertahankan pembagian dan kerja sama yang adil di Mediterania Timur sejak awal. Negara-negara yang tidak mendekati kerja sama ini beralih ke berbagai polarisasi, inisiatif yang mengecualikan Turki, dan blok-blok telah dibentuk.”

Inisiatif dan blok yang dia sebutkan termasuk secara khusus proyek pipa EastMed, di mana “Israel”, Yunani, Siprus, dan kemudian Mesir sepakat pada awal 2020 untuk membangun pipa sepanjang 1.900 kilometer yang mengangkut gas “Israel” melalui Siprus –di mana ia akan memiliki memanfaatkan cadangan gas alam di lepas pantai selatan pulau itu– dan sampai ke selatan dan daratan Eropa.

Awalnya dengan dukungan dari pemerintahan Amerika mantan presiden, Donald Trump, pemerintah AS menarik dukungannya untuk proyek itu pada awal tahun ini. “Semua orang melihat bahwa EastMed bukanlah proyek yang layak. Saat perang berlanjut, semua orang ingin mendiversifikasi sumber energinya,” kata Cavusoglu.

Alasan mengapa Washington meninggalkan proyek tersebut terutama karena biayanya yang mahal, kebutuhan untuk beralih ke sumber energi terbarukan, dan potensi ketidakstabilan regional yang akan dihasilkan proyek tersebut.

Sekarang, menteri luar negeri Turki menyatakan, setiap proyek energi besar masa depan yang direncanakan di kawasan itu harus memasukkan Turki sebagai pemain utama. “Kami melihat bahwa ‘Israel’ memiliki cadangan yang kaya. Untuk mencapai pasar Internasional dan Eropa, rencana perjalanan yang paling ekonomis adalah melalui Turki.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah