Kombatan asal Suriah siap berperang di Ukraina

0 266

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Selama kunjungan ke Suriah pada 2017, Vladimir Putin memuji seorang jenderal Suriah yang divisinya memainkan peran penting dalam mengalahkan pejuang oposisi dalam perang yang telah berlangsung lama di negara itu. Presiden Rusia mengatakan kepadanya bahwa kerja samanya dengan pasukan Rusia “akan membawa kesuksesan besar di masa depan.”

Sekarang anggota Divisi Brigjen Suheil al-Hassan adalah di antara ratusan kombatan Suriah yang dilatih Rusia yang dilaporkan telah mendaftar untuk berperang bersama pasukan Rusia di Ukraina, termasuk tentara Suriah, mantan oposisi dan pejuang berpengalaman yang berperang selama bertahun-tahun melawan kelompok Negara Islam di gurun Suriah, lansir AP (18/4/2022).

Sejauh ini, tampaknya hanya sejumlah kecil yang tiba di Rusia untuk pelatihan militer sebelum ditempatkan di garis depan. Meskipun pejabat Kremlin pada awal perang membual lebih dari 16.000 aplikasi dari Timur Tengah, pejabat AS dan aktivis yang memantau Suriah mengatakan belum ada sejumlah besar pejuang dari wilayah yang bergabung dalam perang di Ukraina.

Analis, bagaimanapun, mengatakan ini bisa berubah ketika Rusia bersiap untuk fase berikutnya dari pertempuran dengan serangan skala penuh di Ukraina timur. Mereka percaya pejuang dari Suriah lebih mungkin untuk dikerahkan dalam beberapa minggu mendatang, terutama setelah Putin menunjuk Jenderal Alexander Dvornikov, yang memimpin militer Rusia di Suriah, sebagai komandan perang baru di Ukraina.

Meskipun beberapa orang mempertanyakan seberapa efektif pejuang Suriah di Ukraina, mereka dapat dibawa jika lebih banyak pasukan diperlukan untuk mengepung kota-kota atau untuk menebus meningkatnya korban. Dvornikov sangat mengenal beberapa pasukan paramiliter di Suriah yang dilatih oleh Rusia sementara dia mengawasi strategi pengepungan dan pemboman kota-kota yang dikuasai oposisi di Suriah agar tunduk.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Rusia sedang mempersiapkan pertempuran yang lebih besar” di Ukraina dan pejuang Suriah kemungkinan akan ambil bagian, kata Ahmad Hamada, seorang pembelot tentara Suriah yang sekarang menjadi analis militer yang berbasis di Turki.

Pengamat dan aktivis Suriah mengatakan Rusia telah secara aktif merekrut di Suriah untuk perang Ukraina, terutama di kalangan pejuang yang dilatih Rusia.

Rami Abdurrahman, yang mengepalai Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, kelompok pemantau perang oposisi, melaporkan bahwa sejauh ini sekitar 40.000 orang telah mendaftar -22.000 dengan militer Rusia dan sekitar 18.000 dengan kontraktor swasta Rusia Wagner Group.

Sekitar 700 anggota Divisi Pasukan Misi Khusus ke-25 al-Hassan, yang dikenal di Suriah sebagai “Pasukan Harimau”, meninggalkan Suriah selama beberapa minggu terakhir untuk berperang bersama pasukan Rusia, kata Abdurrahman. Jumlahnya tidak dapat dikonfirmasi secara independen. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah