Zionis "Israel" Serang Al Aqsha, Ustaz Bachtiar Nasir: Mereka Bermental Destruktif

0

JAKARTA (Arrahmah.id) – Ustadz Bachtiar Nasir angkat suara terkait penyerangan tentara zionis Israel ke Masjid Al Aqsha yang terjadi baru-baru ini.

UBN, sapaan akrab Ustadz Bachtiar Nasir, mengatakan penyerangan tentara Israel ke kiblat pertama umat Islam tersebut digambarkan dalam Alquran surat Al Isra ayat 4-8.

“Pendudukan Zionis Israel yang telah berlangsung 74 tahun jika dihitung dari tahun 1948 maka ini semua menggambarkan apa yang ada di dalam surah Al Isra, khususnya di ayat 4,” kata UBN, dalam keterangan yang diterima Arrahmah.id, Senin (18/4/2022).

Zionis Israel, lanjutnya, adalah mahluk bermental destruktif yang selalu melakukan kerusakan di muka bumi.

“Apa yang mereka lakukan saat ini adalah pengulangan demi pengulangan dari masa lalunya yang memiliki mental destruktif yang memiliki kecenderungan merusak tatanan peradaban,” jelas UBN.

Pimpinan AQL Islamic Center ini juga mengatakan penyerangan tentara Israel pada bulan Ramadhan ini merupakan ujian kesabaran umat Islam dunia. Mereka ingin merusak ketenangan umat Islam saat beribadah puasa.

“Apa yang mereka lakukan saat ini adalah ingin merusak ketenangan umat Islam di bulan Ramadan,” tegasnya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Zionis Israel, ujar UBN, tidak menginginkan orang Islam itu tenang berpuasa. Mereka tidak rela orang Islam berislam dengan benar. Sebab jika umat Islam berislam dengan benar dengan sendirinya akan anti penjajahan, anti penistaan tempat ibadah dan anti penistaan agama.

“Umat Islam juga tidak akan mau kongkalikong dengan politik yang dilakukan oleh kelompk moderat sekalipun,” terang alumni Madinah Islamic University.

UBN mengajak umat Islam bersatu dalam menghadapi kepongahan dan kebengisan Zionis Israel.

Menurutnua, menghadapi Zionis Israel tidak boleh hanya mengandalkan kekuatan diri sendiri atau ikhtiar kemanusiaan.

Sebab jika dari sisi manusia, Nabi Musa AS pun tidak berhasil membawa Bani Israel ke Baitul Maqdis. Sehingga mereka dihukum oleh Allah terlunta-lunta mendiaspora selama 40 tahun di Padang Tiih.

“Karena itu pelajaran penting, sebagai umat Muhammad Saw agar senantiasa menjadi pengikut yang setia. Membenarkan yang dibawanya, Al-Qur’an. Harus kita tingkatkan keimanan kita,” pungkasnya.

(ameera/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah