Ramadhan: Hagia Shopia, sekilas tentang transformasi Turki

0 258

Dengan berakhirnya senja yang menyelimuti kota ini, suara adza Isya terdengar merdu di sekitar kompleks Hagia Sophia.

Ketika Muslim dan non-Muslim –beberapa turis, beberapa tidak– bermanuver menuju keajaiban antik, banyak yang menunggu untuk melaksanakan sholat wajib dan juga tarawih di museum yang berubah menjadi masjid setelah 88 tahun di bulan Ramadhan ini.

Ibrahim Cetin (50), mengunjungi Masjid Agung Hagia Sophia untuk pertama kalinya dan hatinya diliputi keharuan.

“Meskipun tinggal di kota ini selama 30 tahun terakhir, saya melangkah ke gedung ini untuk pertama kalinya karena saya ingin shalat tarawih di sini,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saya sangat senang bahwa ini adalah masjid lagi. Sulit untuk mengatakannya dengan kata-kata untuk menggambarkan apa arti momen ini bagi saya,” tambahnya sambil menangis.

Hagia Sophia sepanjang waktu berdiri sebagai lambang utama pertempuran dan pergeseran bersejarah: monumen itu telah didambakan dan dikagumi oleh kaisar, sultan, dan politisi modern.

Itu telah menjadi katedral, masjid, museum, dan sekarang menjadi masjid lagi setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan keputusan tersebut pada tahun 2020. Sholat pertama kemudian diadakan di bawah kubah setinggi langit gedung pada 24 Juli tahun itu.

Langkah Erdogan menerima banyak reaksi dan dianggap “bermotivasi politik” oleh para kritikus. Nuh Atikoglu (52), seorang pengunjung Hagia Sophia menyuarakan pandangan serupa.

Shalat tarawih di Hagia Shopia. (Foto: CNN)

“Tidak masalah bagi saya apakah itu masjid atau museum. Saya acuh tak acuh karena ada Masjid Biru di dekatnya juga. Erdogan mengambil keputusan ini untuk mengalihkan perhatian warga Turki dari krisis politik yang sedang berlangsung saat itu,” kata Atikoglu.

Konversi, bagaimanapun, juga dianggap sebagai tuntutan lama kaum konservatif Turki. Cetin “tidak pernah menyangka bahwa Hagia Sophia akan menjadi masjid lagi, tetapi itu adalah monumen milik nenek moyang Ottoman kita”, katanya.

Mengubah makna dengan sejarah

Dalam 900 tahun pertama keberadaannya, Hagia Sophia merupakan pusat budaya dan politik Bizantium. Dianggap sebagai keajaiban arsitektur, itu dibangun sebagai basilika untuk Gereja Kristen Ortodoks Yunani pada tahun 537 M pada masa pemerintahan Kaisar Justinian I.

Oleh karena itu, meskipun berdiri diam dalam bentuk dan strukturnya, maknanya tetap cair, mencerminkan transformasi politik Turki lama dan modern.

Pergeseran sejarah yang signifikan untuk bangunan terjadi pada tahun 1453 ketika Sultan Mehmed II menaklukkan Istanbul. Gembira melihat monumen agung, dia mencegah kehancurannya dan mengubahnya menjadi masjid.

“Mehmed II adalah pemimpin yang sangat intelektual, ibunya adalah seorang Kristen sehingga dia ingin memimpin orang-orang Kristen di kota, dan daripada menghancurkan Hagia Sophia, dia mengembangkannya,” kata Kaya Genc, penulis The Lion and the Nightingale.

Hagia Sophia menjadi simbol prestise kekaisaran.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Konversi interior juga terjadi selama pemerintahan Ottoman. Lingkaran – menampilkan tulisan Allah, Nabi Muhammad, empat khalifah pertama, dan dua cucu nabi – digantung di tiang-tiang di bagian tengah.

Sebuah mihrab – sebuah altar yang menunjukkan arah ka’bah – dipasang di dinding.

Mihrab di Hagia Sophia berada tepat di bawah Mosaik Theotokos.

Untuk lebih menambahkan karakter Islam ke bangunan, empat menara dan mimbar juga ditambahkan sepanjang sejarahnya di bawah Ottoman.

“Bangunan itu sendiri mempengaruhi bangunan yang akan datang kemudian, dengan pembangunan masjid kekaisaran di Konstantinopel dan Istanbul. Bentuknya, ukurannya, kompleks yang terbentuk di sekelilingnya, semuanya memengaruhi konstruksi bangunan keagamaan kekaisaran di seluruh dunia Muslim.”

Zaman modern

Ketika Kekaisaran Ottoman menurun pada awal abad ke-20, Turki menjadi republik sekuler pada tahun 1923. Pergeseran politik dari kekaisaran menjadi republik juga membuat Hagia Sophia memperoleh makna lain karena diubah menjadi museum pada tahun 1934.

Genc mengatakan ini adalah kontinuitas politik strategis untuk pentingnya bangunan.

“Apa yang dilakukan Ataturk pada tahun 1935 adalah bentuk kesinambungan dalam masyarakat Turki modern yang baru. Sebagaimana Islam adalah kelanjutan dari Kekristenan, sekularisme adalah kelanjutan dari Islam dalam versi modernnya. Pembentukan republik terjadi karena kaum Islamis modern pada masa itu.”

“Tetapi bagian masyarakat yang lebih religius kecewa, bagaimana perasaan umat Kristen ketika Mehmed II mengubah monumen itu menjadi masjid pada abad ke-15,” tambahnya.

Bagi kaum konservatif Turki hari ini, konversi kembali ke masjid menandai pemenuhan ambisi lama untuk memulihkan monumen simbolis kejayaan Ottoman.

“Ataturk juga membuat keputusan yang cepat – itu tiba-tiba dan singkat. Erdogan juga membuat pengumuman mendadak dan singkat melalui Twitter untuk mengubahnya kembali menjadi masjid,” kata Kaya.

Pekan lalu, Erdogan juga meresmikan Madrasah Hagia Sophia Fatih di Istanbul. Madrasah dibangun oleh Mehmed II, berfungsi sebagai madrasah pertama di kota di sebelah Hagia Sophia, dan dihancurkan selama era republik.

Berbicara pada upacara peresmian, Erdogan mengatakan pemerintahnya senang “mengembalikan struktur kota penting lainnya yang jejaknya sengaja dihapus”.

Setelah Hagia Sophia diubah menjadi masjid, mozaik di dalamnya kembali ditutupi dengan seprai putih, lingkaran Islam tetap menggantung, lampu gantung emas menerangi ruang kolosal, dan karpet pirus menutupi lantai saat orang-orang berdoa tarawih.

Hamza Cheroui (32), seorang turis yang berkunjung dari Belgia, mengatakan dia sangat gembira dengan konversinya. Sebagai seorang Muslim yang tinggal di Barat, Hamzah mengatakan, keputusan Erdogan sebagian besar dikritik oleh orang-orang yang memegang “sentimen anti-Islam” di Eropa.

Sebagai pengunjung yang sering ke Hagia Sophia selama bertahun-tahun, ruang itu “terasa lebih luas dan jernih daripada saat menjadi museum”, katanya kepada Al Jazeera.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah