Masjid Frankfurt salurkan bantuan untuk pengungsi Ukraina

0 82

Sejak pecahnya perang di Ukraina, jutaan orang telah meninggalkan negara itu, banyak dari mereka adalah orang-orang dari Timur Tengah.

Sebuah masjid di kota Frankfurt Jerman melakukan apa yang bisa dilakukan untuk memberi mereka Ramadhan yang bahagia.

Masjid Abu Bakar terletak di kawasan Hausen, dan merupakan salah satu dari sekitar 50 masjid di Frankfurt. Sejak dibangun dan diresmikan pada tahun 2007, beberapa kali mengalami krisis.

Mohamed Seddadi, pria Maroko Jerman berusia 51 tahun yang merupakan pengurus masjid, mengingat semuanya. Dia menghadapi krisis pertamanya setelah serangan 9/11.

Seddadi dan rekan-rekannya akhirnya mendapat izin untuk membangun masjid setahun sebelumnya. Sekarang mereka tidak yakin apakah mereka harus membangunnya karena meningkatnya Islamofobia.

“Politisi lokal, di antaranya wali kota, mengunjungi kami dan memberi tahu kami bahwa sekarang kami harus membangunnya lebih dari sebelumnya,” katanya kepada Arab News.

“Mereka memberi kami kenyamanan.”

Seddadi datang ke Frankfurt sebagai mahasiswa pada tahun 1990. Pada tahun 1992, ia bergabung dengan sekelompok mahasiswa Muslim yang secara teratur bertemu untuk berdiskusi dan beribadah. Dia telah mencoba beberapa kelompok Muslim lain sebelumnya tetapi tidak menemukan satupun dari mereka yang menarik.

“Yang ini tidak memiliki batas negara jadi saya merasa seperti di rumah sendiri,” katanya. “Iman seharusnya tidak memiliki batas nasional sama sekali.”

“Saya mencintai negara ini dan kebebasannya. Ini rumahku.”

Sudah lama sekali sebelum fondasi bangunan masjid diletakkan. Pada tahun 1996, kelompok tersebut membeli sebuah perkebunan di Hausen di mana ummat beriman sholat di gedung bekas bengkel mobil.

“Kami memiliki dua tujuan utama saat itu: Untuk mengumpulkan sumbangan untuk membangun masjid, dan untuk mengenal lingkungan sekitar,” kata Seddadi.

Tetangga dari semua agama secara teratur diundang untuk makan bersama selama perayaan Islam. “Penting bagi kami bahwa kami adalah tetangga yang baik.”

Bangunan – terdiri dari dua lantai dengan ruang untuk lebih dari 1.000 orang untuk shalat – selesai dan diresmikan pada tahun 2007.

Dua imam, dari Mesir dan Maroko, memimpin shalat dan khutbah. Seddadi mengharapkan imam ketiga, orang Jerman. “Saya ingin memiliki seorang imam Jerman yang lahir, dibesarkan dan dididik di sini,” katanya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Di ruang bawah tanah, ada restoran yang menyajikan hidangan Timur Tengah dan Afrika Utara. “Ini terbuka untuk semua orang.”

Ketika Covid-19 melanda pada tahun 2020, masjid menghadapi krisis lain tepat sebelum Ramadhan karena ruang shalatnya tidak dapat beroperasi dengan kapasitas penuh.

Dengan meningkatnya kekhawatiran anggota masyarakat dan kebutuhan akan bimbingan spiritual, Seddadi dan kedua imam menerima sekitar 30 panggilan telepon sehari.

Restoran tetap tutup, tetapi Seddadi dan rekan-rekannya memulai pendekatan baru: “Kami akan mengantarkan menu atau menawarkan makanan buka puasa.”

Krisis terbaru adalah perang di Ukraina. Bagi Seddadi dan rekan-rekannya, hal itu mengejutkan.

“Kami tidak akan pernah berpikir bahwa itu bisa menjadi seserius itu,” katanya.

“Dengan perang sedekat ini, kita dibutuhkan.”

Pertemuan khusus anggota sembilan masjid di Frankfurt diadakan. Para pesertanya membuat beberapa keputusan untuk membantu mereka yang membutuhkannya.

Sejak pecahnya perang, lebih dari 5 juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina, dengan lebih dari 360.000 datang ke Jerman.

Banyak dari mereka berasal dari Timur Tengah dan Afrika Utara karena Ukraina memiliki komunitas puluhan ribu dari wilayah tersebut.

Seddadi berusaha memberi mereka apa pun yang mungkin sehingga mereka dapat menikmati Ramadhan yang lebih bahagia — sama seperti setiap tahun, staf dapur masjid menyiapkan dan memasak makanan untuk mereka yang membutuhkan.

Makanan bisa langsung diantar ke kamp pengungsi di kota, atau bisa diambil oleh pengungsi di depan masjid. Untuk itu, Seddadi dan rekan-rekannya berkoordinasi erat dengan pengelola kamp.

Untuk memenuhi tujuan ini, staf dapur harus menyiapkan 150 makanan sehari, jumlah yang melebihi batas kemampuan mereka.

“Sulit,” kata Seddadi. “Tapi kami tidak bisa menolak permintaan siapapun yang membutuhkan.” Relawan dari lingkungan, termasuk non-Muslim, juga membantu.
Keterbukaan masjid yang sangat dihargai oleh Seddadi terbukti selama Ramadhan ketika staf juga mengantarkan menu kepada non-Muslim dari Ukraina. “Konsep buka puasa dan sedekah adalah bahwa siapa pun yang membutuhkan akan mendapatkan sesuatu untuk dimakan,” kata Seddadi.

Saat perang di Ukraina berlarut-larut, dia hanya memiliki satu keinginan: “Ini harus dihentikan sesegera mungkin. Gambar-gambar yang saya lihat dan cerita-cerita yang saya dengar sungguh tak tertahankan.” (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah