Jerman suplai senjata untuk Ukraina

0 297

JERMAN (Arrahmah.id) – Jerman telah mengumumkan pengiriman pertama senjata berat ke Ukraina untuk membantunya menangkis serangan Rusia, setelah berminggu-minggu tekanan di dalam dan luar negeri untuk melakukannya.

Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan pada Selasa (26/4/2022) bahwa pemerintah, yang juga berlomba untuk mengurangi ketergantungannya pada impor energi Rusia, telah menyetujui pengiriman tank Gepard yang dilengkapi dengan senjata anti-pesawat.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan dia menyambut baik keputusan Jerman untuk mengirim tank.

“Sistem itu akan memberikan kemampuan nyata bagi Ukraina,” katanya setelah pembicaraan dengan Lambrecht dan puluhan rekan mereka di Pangkalan Udara Ramstein AS di Jerman barat, lansir Al Jazeera.

Kritikus, termasuk duta besar Ukraina untuk Jerman, menuduh Berlin menyeret langkahnya dalam memberikan senjata berat ke Ukraina dan pada langkah-langkah lain yang dapat membantu Kiev mengusir pasukan Rusia, seperti embargo impor energi Rusia.

Mereka mengatakan Berlin tidak menunjukkan kepemimpinan yang diharapkan dari kekuatan besar dan bahwa keragu-raguannya – di tengah kekhawatiran tentang efek ekonomi di Jerman dari pembatasan pasokan gas Rusia – menelan korban jiwa Ukraina.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Kanselir Olaf Scholz telah membalas bahwa angkatan bersenjata, Bundeswehr, sudah mencapai batas dari apa yang dapat mereka simpan, sementara persenjataan yang dapat disediakan oleh industri kekurangan amunisi dan perlu ditingkatkan.

Diskusi tentang peran Jerman

Scholz, seorang Sosial Demokrat yang partainya telah lama memperjuangkan pemulihan hubungan dengan Rusia setelah Perang Dunia II, juga memperingatkan risiko Moskow menganggap Jerman sebagai pihak dalam konflik, yang dapat mengarah pada “perang dunia ketiga”.

Namun, bahkan anggota dari dua mitra junior dalam koalisi pemerintahan tiga arahnya, mempertanyakan alasan ini, dengan mengatakan Jerman perlu berbuat lebih banyak.

Permintaan Ukraina untuk senjata berat telah meningkat sejak Moskow mengalihkan ofensifnya ke wilayah timur Donbas, yang dianggap lebih cocok untuk pertempuran tank daripada daerah di sekitar ibu kota Kiev di mana sebagian besar pertempuran sebelumnya terjadi.

Pengumuman pengiriman Gepard datang setelah laporan pada Senin bahwa perusahaan pertahanan Rheinmetall telah meminta persetujuan pemerintah untuk pengiriman 100 kendaraan tempur infanteri tua, Marder dan 88 tank Leopard 1A5 ke Ukraina.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah