Anak-anak Pengungsi Rohingya Rayakan Idul Fitri Tanpa Semangat

0

DHAKA (Arrahmah.id) — Anak-anak pengungsi Rohingya yang direlokasi bersama keluarganya ke pulau terpencil di Bangladesh, merayakan Idul Fitri tanpa semangat.

Seperti dilaporkan Arab News (2/5/2022), mereka melewatkan perayaan Idul Fitri bersama teman dan kerabat di pulau yang terisolasi.

Hampir 30.000 pengungsi telah dipindahkan ke Bhasan Char, satu pemukiman pulau di Teluk Benggala yang berjarak beberapa jam berlayar dari daratan utama, sejak akhir tahun 2020. Mereka dijanjikan akan memiliki kehidupan dan penghidupan yang lebih baik.

Fasilitas itu, yang diharapkan dapat menampung 100.000 orang, adalah bagian dari upaya Bangladesh untuk mengurangi tekanan pada kamp-kamp yang padat di Cox’s Bazar, tempat lebih dari 1 juta pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan dan penganiayaan di Myanmar tinggal.

Idul Fitri yang kedua di Bhasan Char tidak mengurangi perasaan terisolasi bagi penghuninya. Anak-anak mengenang kemeriahan yang mereka alami di Cox’s Bazar.

“Perayaan Idul Fitri saya hampir tidak bernyawa,” kenang Mohammed Noman Yusuf (16), kepada Arab News.

“Sebagian besar teman saya masih tinggal di kamp Cox’s Bazar, dan saya sangat merindukan mereka. Tidak mungkin untuk bertemu dengan mereka secara langsung, jadi saya menggunakan panggilan telepon,” tambahnya.

Untuk menandai Idul Fitri, pihak berwenang telah menyediakan paket makanan dan pakaian baru bagi keluarga. Namun diperkirakan 7.000 anak di Bhasan Char masih merindukan lebih dari apa yang ditawarkan kehidupan pulau itu.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Ke mana saya harus pergi mengenakan kain baru ini? Ini adalah satu pulau dan jelas merupakan tempat yang terbatas. Ada sedikit ruang untuk berkeliaran di sana-sini dengan teman-teman, yang merupakan bagian dari perayaan Idulfitri saya” kata Yusuf.

Mohammed Ayub (12) termasuk di antara mereka yang kehilangan nyawanya di Cox’s Bazar. Di sana, ia mengingat lebih banyak hal yang harus dilakukan untuk menandai akhir bulan suci Ramadan.

“Perayaan Idul Fitri saya di Cox’s Bazar jauh lebih berwarna. Sebagian besar teman dan kerabat saya tinggal di sana. Saya biasa menikmati wahana komidi putar selama pameran Idulfitri yang diadakan di Cox’s Bazar. Tapi di sini kami tidak mendapatkan hal-hal seperti itu pada kesempatan Idulfitri, ” tutur Ayub kepada Arab News.

Semangat anak laki-laki itu terangkat secara signifikan ketika ayahnya menghadiahkan sepasang celana panjang untuk menandai hari raya keagamaan tahun ini, tetapi Ayub masih memimpikan hari raya yang menyertai perayaan Idul Fitri.

“Memiliki makanan kaya seperti daging sapi dan ayam selama Idulfitri meningkatkan perayaan kami, tetapi tanpa mereka tidak ada yang istimewa di dapur kami pada Idul Fitri ini,” katanya.

Kepada Arab News, Nasima Akter (12) mengatakan bahwa dia biasa mengunjungi pantai di Cox’s Bazar untuk merayakan Idul Fitri. Namun dia mencatat bahwa tahun ini lebih baik karena mereka memiliki lebih banyak tetangga. Namun, dia merindukan kerabatnya yang tetap berada di kamp-kamp pengungsi daratan.

“Banyak kerabat kami yang masih tinggal di Kutupalong, Cox’s Bazar. Saya tidak bisa melihat mereka pada hari-hari Idul Fitri. Ini sangat menyedihkan bagi saya,” tambah Akter. (hanoum/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah