Israel Tahan 600 Warga Palestina Tanpa Bukti

0 52

YERUSALEM (Arrahmah.id) — Israel menahan sekitar 600 warga Palestina tanpa tuduhan atau pengadilan, jumlah tertinggi sejak 2016, kata HaMoked, sebuah kelompok hak asasi Israel.

HaMoked, sebuah kelompok hak asasi Israel yang secara teratur mengumpulkan angka-angka dari otoritas penjara, mengatakan pada Senin (2/5/2022) bahwa pada Mei ada 604 tahanan ditahan dalam penahanan administratif.

Dilansir Al Jazeera (3/4), hampir semuanya adalah orang Palestina, karena penahanan administratif sangat jarang digunakan terhadap orang Yahudi.

Yang disebut tahanan administratif ditangkap atas “bukti rahasia”, tidak menyadari tuduhan terhadap mereka, dan tidak diizinkan untuk membela diri di pengadilan.

Mereka biasanya ditahan untuk jangka waktu enam bulan yang dapat diperpanjang yang seringkali berujung pada penahanan selama bertahun-tahun.

Sementara Israel mengatakan prosedur itu memungkinkan pihak berwenang menahan tersangka sambil terus mengumpulkan bukti, para kritikus dan kelompok hak asasi mengatakan sistem itu disalahgunakan secara luas dan menyangkal proses hukum.

HaMoked mengatakan 2.441 warga Palestina saat ini menjalani hukuman setelah dinyatakan bersalah di pengadilan militer.

Sekitar 1.478 tahanan lainnya ditahan untuk diinterogasi, telah didakwa dan sedang menunggu persidangan, atau sedang diadili.

Militer Israel tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari angka terbaru.

Terakhir kali Israel menahan tahanan administratif sebanyak ini adalah pada Oktober 2016, setelah lonjakan serangan, termasuk penusukan, penembakan, dan serangan tabrak mobil yang dilakukan oleh warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan dan di tengah proyek perluasan pemukiman ilegal Israel.

Direktur HaMoked Jessica Montell mengatakan serangan tidak membenarkan penahanan ratusan orang selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa tuduhan.

“Ini seperti jalur perakitan penahanan administratif, jauh melebihi apa yang dapat dibenarkan menurut hukum internasional,” katanya.

Dia mencatat bahwa hukum internasional mengizinkan penahanan preventif dalam keadaan yang jarang terjadi untuk jangka waktu terbatas.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Beberapa warga Palestina dalam penahanan administratif telah melakukan mogok makan berkepanjangan sebagai protes, dengan banyak yang mengembangkan masalah kesehatan seumur hidup.

Tahanan administratif dan pengacara mereka telah memboikot proses pengadilan militer Israel sejak awal tahun ini sebagai protes.

Pengadilan mengadakan sidang tanpa mereka, menurut B’Tselem, kelompok hak asasi Israel terkemuka lainnya.

Israel mengatakan semua perintah penahanan administratif tunduk pada tinjauan yudisial.

Tahanan dapat mengajukan banding ke pengadilan banding militer atau Mahkamah Agung Israel, tetapi kelompok hak asasi mengatakan pengadilan sangat tunduk pada pembentukan keamanan.

Dikutip Al Jazeera, Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967 dan telah mendirikan puluhan pemukiman ilegal di mana hampir 500.000 pemukim tinggal, seringkali di bawah perlindungan militer Israel yang berat.

Serangan pemukim terhadap warga Palestina dan properti mereka adalah kejadian biasa.

Hampir tiga juta penduduk Palestina di Tepi Barat yang diduduki tunduk pada sistem peradilan militer Israel, sementara pemukim Yahudi Israel yang tinggal di pemukiman yang dianggap ilegal menurut hukum internasional tunduk pada pengadilan sipil.

Dari ribuan orang Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, 160 adalah anak-anak dan 32 adalah wanita, menurut angka terbaru yang diterbitkan oleh kelompok hak-hak tahanan Addameer.

Israel telah bertahun-tahun menahan warga Palestina di penjara yang penuh sesak dengan standar kebersihan yang buruk, menurut Addameer.

Beberapa kebijakan penjara paling parah yang menjadi sasaran warga Palestina termasuk pengabaian medis dan penggunaan isolasi untuk hukuman.

Kebanyakan orang Palestina memandang semua tahanan yang ditahan sebagai tahanan politik karena pendudukan militer Israel dan perlawanan mereka terhadapnya. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah