Gelombang Panas Landa India - Pakistan, Puluhan Warga Meninggal Kepanasan

0 49

NEW DELHI (Arrahmah.id) — Sedikitnya 25 orang telah meninggal dunia karena serangan panas di negara bagian Maharashtra di India barat sejak akhir Maret. Sejumlah negara bagian di India mengalami gelombang panas ekstrem dengan suhu mencapai antara 42-46 derajat Celcius.

Sebanyak 15 kematian dilaporkan di wilayah Vidarbha. Kemudian enam kematian di wilayah Marathwada dan empat di Maharashtra utara. Total sebanyak 381 kasus heat stroke telah dilaporkan dari sejumlah negara bagian.

“Laporan post-mortem dari enam orang telah mengonfirmasi bahwa mereka telah meninggal karena serangan panas. Kami belum menerima laporan tentang 19 orang yang tersisa,” kata seorang pejabat yang berbicara dengan syarat anonim dilansir Anadolu Agency (5/5/2022).

Petugas pengawasan negara bagian, Pradeep Awate, mengatakan beberapa wilayah negara bagian menghadapi musim panas paling ekstrem dalam beberapa dekade. Distrik Chandrapur terkena dampak terburuk akibat gelombang panas dengan suhu mendekati 46 derajat Celcius.

Sementara sejumlah negara bagian termasuk Madhya Pradesh, Rajasthan, Maharashtra, dan Delhi telah mencatat suhu tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini. Pada Maret, suhu maksimum rata-rata dalam sebulan adalah yang tertinggi dalam 122 tahun.

Departemen Meteorologi India (IMD) melaporkan suhu di berbagai negara bagian dalam beberapa minggu terakhir tetap 3-6 Celcius di atas normal. IMD telah memperkirakan suhu dapat menyentuh 47 Celcius di India tengah dalam beberapa hari ke depan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Gelombang panas yang melanda India mengancam gagal panen gandum dan hasil pertanian lainnya. Hal ini menjadi tantangan terkait bagaimana India akan menyeimbangkan kebutuhan domestiknya, dengan ambisi untuk meningkatkan ekspor dan menutupi kekurangan akibat invasi Rusia di Ukraina.

Gandum sangat sensitif terhadap panas, terutama ketika bijinya sudah matang dan siap panen. Para petani India mengatur waktu tanam mereka sehingga saat panen bertepatan dengan musim semi yang biasanya lebih dingin.

Seorang petani di Sangrur di negara bagian Punjab, India utara, Baldev Singh menyaksikan panennya menyusut di depan matanya saat mata air yang biasanya dingin dengan cepat berubah menjadi panas. Dia kehilangan sekitar seperlima dari hasil panennya. “Saya khawatir yang terburuk belum datang,” kata Singh.

Punjab adalah “mangkuk gandum” bagi India. Pemerintah telah mendorong penanaman gandum dan beras di daerah tersebut sejak 1960-an. Punjab merupakan penyumbang terbesar cadangan nasional India. Pemerintah berharap dapat membeli sekitar sepertiga hasil gandum dari wilayah tersebut.

Namun pemerintah memperkirakan hasil yang lebih rendah tahun ini. Seorang ahli kebijakan pertanian di kota Chandigarh utara, Devinder Sharma, mengatakan hasil panen diperkirakan turun 25 persen. Penurunan panen gandim juga akan dirasakan oleh wilayah penghasil gandum besar lainnya seperti Uttar Pradesh dan Madhya Pradesh.

Secara keseluruhan, India membeli lebih dari 43 juta metrik ton gandum pada 2021. Sharma memperkirakan India akan mendapatkan 20 persen hingga hampir 50 persen gandum. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah