Tiga tewas empat terluka dalam serangan di dekat Tel Aviv di hari "kemerdekaan Israel"

0 56

ELAD (Arrahmah.id) – Petugas medis “Israel” mengatakan setidaknya tiga orang tewas dalam serangan penikaman di dekat Tel Aviv pada Kamis malam (5/5/2022).

Polisi mengatakan penyerang melarikan diri dengan sebuah kendaraan. Pasukan keamanan memasang penghalang jalan di daerah sekitar tempat pembunuhan terjadi di kota Elad.

Layanan darurat Magen David Adom mengatakan tiga orang tewas dan empat lainnya terluka; dua dari yang terluka berada dalam kondisi serius, lansir Al Jazeera.

Polisi mengklaim insiden itu, yang terjadi saat warga “Israel” merayakan “hari kemerdekaan”, tampaknya merupakan “serangan teroris”.

Walikota Elad, berbicara di televisi, meminta warga untuk tinggal di dalam rumah sementara pasukan keamanan masih beroperasi. Mayoritas penduduk Elad adalah anggota komunitas Yahudi ultraortodoks “Israel”, yang dikenal sebagai Haredim.

Alon Rizkan, seorang petugas medis dengan layanan penyelamatan Magen David Adom, mengatakan dia mengidentifikasi tiga orang tewas di berbagai lokasi dan empat lainnya terluka, dua serius.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Ketegangan antara “Israel” dan Palestina telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan serangan di “Israel”, operasi militer di Tepi Barat yang diduduki dan kekerasan di tempat suci paling sensitif di Yerusalem.

Hamas, kelompok yang mengatur Jalur Gaza yang terkepung, memuji serangan itu dan mengaitkannya dengan serangan pasukan keamanan “Israel” di Yerusalem yang diduduki dan Masjid Al-Aqsha – salah satu situs suci ummat Islam – tetapi tidak mengklaim bertanggung jawab atas itu.

“Penyerbuan Masjid Al-Aqsha tidak bisa dibiarkan begitu saja,” kata juru bicara Hamas Hazem Qassem.

“Operasi heroik di Tel Aviv adalah terjemahan praktis dari apa yang telah diperingatkan oleh perlawanan.”

“Israel” menandai hari kemerdekaannya pada Kamis, hari libur nasional yang meriah di mana orang biasanya mengadakan barbekyu dan menghadiri pertunjukan udara. Bagi warga Palestina, peringatan deklarasi kemerdekaan “Israel” 1948 menandai Nakba, atau malapetaka, ketika setidaknya 750.000 orang diusir dengan kekerasan dan paksa dari rumah dan desa mereka di Palestina yang bersejarah.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah