Larang shalat Idul Fitri, Cina bayar sejumlah orang untuk menari di depan masjid

0 74

XINJIANG (Arrahmah.id) – Pihak berwenang di Kashgar diduga membayar pria Muslim Uighur untuk menari di luar masjid paling terkenal di wilayah Xinjiang, Cina barat laut, untuk merayakan akhir Ramadhan, sebuah pertunjukan yang difilmkan dan dirilis oleh media pemerintah menjelang kunjungan oleh kepala hak asasi manusia PBB pada bulan ini.

Penduduk setempat Kashgar mengatakan kepada RFA bahwa orang-orang tidak diizinkan untuk sholat di Masjid Id Kah tetapi malah diatur untuk menari pada Idul Fitri, 3 Mei, seperti yang ditunjukkan dalam video YouTube yang diposting oleh Cina News Service (Zhongxinwang) pada Selasa (3/5/2022). Turis Cina terlihat mengamati tarian dan berfoto di alun-alun.

China

Seorang petugas polisi dari kantor polisi kota Kumdarwaza mengatakan kepada RFA bahwa shalat tidak diperbolehkan di Masjid Id Kah sejak 2016. Tarian itu diselenggarakan oleh komite perumahan, organisasi Partai Komunis Tiongkok yang mengawasi unit lingkungan di kota-kota di seluruh Tiongkok, ungkapnya.

“Beberapa rekan kami pergi ke alun-alun dan bertemu dengan pejabat komite perumahan, dan mereka memberi tahu mereka bahwa mereka telah membawa orang untuk melakukan Sama,” kata petugas yang tidak menyebutkan namanya itu.

Komite perumahan Muztagh dan Donghu mengirim sekitar 500-600 orang untuk melakukan Sama, tambah petugas itu.

“Beberapa minggu sebelum festival, komite perumahan membuat daftar nama-nama mereka yang akan menghadiri Sama,” katanya. “Dalam satu daftar, saya melihat ada empat hingga lima orang yang saya kenal di satu lantai gedung kami.”

AS dan negara-negara lain menuduh Cina melancarkan kampanye genosida terhadap Uighur dan komunitas Turki lainnya di Xinjiang melalui kebijakan kejam yang dirancang untuk menghapus budaya dan tradisi asli di wilayah tersebut, tuduhan yang dibantah dengan keras oleh pemerintah Cina.

Tarian yang difilmkan mungkin merupakan upaya terbaru negara itu untuk menunjukkan bahwa semuanya baik-baik saja sebelum kunjungan kepala hak asasi manusia AS Michelle Bachelet ke Xinjiang.

Kelompok hak asasi Uighur telah menekan Bachelet untuk mengunjungi wilayah tersebut dan merilis laporan yang terlambat tentang tuduhan penyiksaan, kerja paksa dan pelanggaran hak berat lainnya yang terdokumentasi dengan baik terhadap penduduk setempat.

Komite perumahan Donghu membayar 120-150 yuan (US$18-23) kepada mereka yang pergi ke Kashgar untuk melakukan tarian karena itu akan memakan waktu setidaknya setengah hari, kata petugas polisi. Seorang pekerja biasa di Kashgar menghasilkan sekitar 250-300 yuan sehari.

Komite perumahan Muztagh tidak membayar orang Uighur, yang terdiri dari 90% penduduk di komunitas tersebut, untuk menari, katanya.

“Tidak ada yang bisa menolak tuntutan komite perumahan, terutama di komunitas tempat tinggal orang Uighur,” kata petugas itu.

“Saya menonton videonya, dan saya kira beberapa orang merindukan tarian Sama karena mereka tidak menari selama enam tahun,” katanya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Beberapa orang mencoba menunjukkan diri mereka sebagai orang yang hidup dan bahagia — itulah yang diinginkan oleh komite perumahan,” imbuhnya.

Apalagi setelah tahun 2017 masyarakat menjadi khawatir mendekati masjid, tambahnya.

“Tidak ada yang namanya lari ke Sama sekarang. Itu sebabnya mereka membayarnya,” ujarnya.

Pada tahun 2017, para pejabat Cina melakukan tindakan keras terhadap Uighur dan minoritas Turki lainnya, menahan ratusan ribu orang di jaringan kamp penahanan yang dikelola pemerintah yang menurut Cina adalah pusat pelatihan kejuruan yang dimaksudkan untuk mencegah ekstremisme agama dan terorisme.

Zumrat Dawut, mantan tahanan kamp interniran Uighur yang mengatakan dia disterilkan secara paksa oleh pejabat pemerintah, mengatakan bahwa jika anggota komite perumahan mengirim pemberitahuan kepada orang-orang melalui telepon untuk muncul di tempat tertentu, mereka harus pergi ke lokasi dalam waktu 20 menit.

“Terkadang ada pembayaran bagi mereka yang berpartisipasi dalam kegiatan terorganisir ketika penyelidik tiba,” kata Dawut, yang sekarang tinggal di AS. “Misalnya, ketika ayah saya pergi ke masjid, dia dibayar 100 yuan untuk menginap sehari di masjid.”

Mamattohti Emin, seorang Uighur yang tinggal di luar negeri, mengatakan bahwa dia mengetahui dari kenalannya di Xinjiang bahwa beberapa orang Uighur yang melakukan Sama dibayar oleh komite perumahan.

“Beberapa dari mereka adalah anggota keluarga Uighur di tahanan,” katanya. “Mereka dipaksa untuk hadir dan diperingatkan bahwa jika tidak, mereka tidak akan lagi dapat melihat kerabat mereka di layar.”

Ilshat Hassan Kokbore, seorang pengamat politik Uighur yang tinggal di AS, memposting klip video yang sebagian besar pria menari di alun-alun di luar masjid bersejarah. Beberapa wanita yang tampak seperti turis Cina juga sedang menari.

“Amati dengan cermat sekelompok anak muda berseragam gaya Prancis di depan kamera, mereka tidak hanya tidak tahu bagaimana menari Sama, tetapi mereka juga melihat sekeliling, jelas mereka adalah aktor yang diatur!” Kokbore mentweet dalam bahasa Cina.

“Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia belum menginjakkan kaki di tanah Turkestan Timur, pertunjukan ‘Made in Cina’ telah dimulai!” kata tweet itu.

“Jika Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia akhirnya dapat melakukan perjalanan, mereka akan melihat sekelompok orang Uighur menari dengan angin, dengan air mata kebahagiaan, meminum angin barat laut, menyanyikan pujian, dan berterima kasih kepada negara-partai!” Kokbore mentweet.

Pada Mei 2021, pemerintah daerah Xinjiang mengundang diplomat asing dari lebih dari 15 negara untuk menyaksikan perayaan Idul Fitri yang disiarkan langsung di beberapa masjid di Xinjiang, termasuk Masjid Id Kah, Global Times yang dikelola pemerintah melaporkan.

“Ini adalah pertama kalinya pemerintah daerah Xinjiang mengadakan resepsi Idul Fitri dan mengundang diplomat asing untuk mengamati — sebuah langkah, kata pejabat dan pengamat, yang menunjukkan ketulusan dan keterbukaan kawasan di tengah fitnah luar, karena Xinjiang tidak memiliki apa-apa. untuk bersembunyi,” kata laporan itu. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah