Layanan sosial Swedia dikecam karena culik dan pisahkan anak-anak Muslim dari orang tuanya

0 60

STOCKHOLM (Arrahmah.id) – Layanan sosial Swedia mendapat kecaman karena “menculik” anak-anak dari keluarga Muslim, memaksa orang tua untuk memprotes tren tersebut selama beberapa bulan dan Komite Nordik untuk Hak Asasi Manusia mengkritiknya.

“Mereka menculik anak-anak Muslim, itulah maksud saya. Mereka tidak menerima bahwa mereka memiliki cara lain untuk hidup,” kata Siv Westerberg, seorang pengacara yang diakui secara internasional yang memenangkan delapan kasus di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa melawan layanan sosial Swedia.

Negara ini bangga dengan rekayasa sosialnya yang menetapkan Undang-Undang Perawatan Orang Muda Swedia (Ketentuan Khusus) (LVU) pada tahun 1990, yang memberikan wewenang kepada pekerja layanan sosial untuk memindahkan secara paksa anak-anak dari orang tua mereka.

Tanpa atau bahkan sebelum mereka mendapatkan dukungan dari Pengadilan Tata Usaha Swedia, lembaga sosial berhak mengirim staf mereka, dibantu oleh polisi, dan membawa anak-anak dari rumah mereka atau langsung dari sekolah tanpa sepengetahuan orang tua mereka.

Anak-anak dibawa jauh dari rumah langsung ke rumah investigasi rahasia, panti asuhan atau Home for Care and Custody (HVB).

Impunitas yang dinikmati oleh layanan sosial Swedia telah menyebabkan pelanggaran LVU yang tak terhitung jumlahnya, yang memberikan dasar hukum untuk pemindahan anak secara paksa.

Lena Hellblom Sjogren, seorang psikolog forensik Swedia terkenal yang telah menyelidiki dugaan pelecehan seksual dan penderitaan anak-anak, mengatakan dia percaya bahwa mereka yang menilai dalam kasus perawatan sosial tidak memiliki alat yang dapat diandalkan untuk pekerjaan yang mereka lakukan dan bahwa “kewajiban mereka sesuai dengan Hukum dasar Swedia yang tidak memihak dan berorientasi pada fakta dilanggar dalam setiap kasus.”

Penulis Erik Philipson, yang memimpin kelompok Barnets Basta (In the Child’s Best Interest), mengatakan akar penyebab kegagalan adalah bahwa pekerja layanan sosial di Swedia tidak dididik tentang metode penelitian ilmiah “sehingga mereka dapat membuat anak yang objektif dan tidak memihak penyelidikan, dan mereka tetap memiliki wewenang untuk menjadi ahli yang berwenang dalam masalah anak dan apa yang menjadi kepentingan terbaik anak.”

Halima Marrie datang ke Swedia dari negara Afrika Gambia bersama suaminya Almamo Jarju dan anak-anaknya, tetapi setelah beberapa bulan, putrinya yang berusia 6 tahun dibawa oleh layanan sosial.

Marrie mengklaim bahwa sejak awal, sekolah memanipulasi putrinya dengan mengatakan kepadanya bahwa “mereka akan menemukan rumah yang lebih baik untuknya karena kemungkinan besar kita akan mengalahkannya.”

Gadis muda itu dipindahkan ke lima rumah yang berbeda dari ketika dia berusia 6 hingga 7 tahun karena “pelecehan seksual oleh keluarga asuh,” kata ayah gadis itu, Almamo.

Almamo mengatakan dia mencurigai putrinya, yang sekarang berusia 15 tahun, “masih menjadi korban pelecehan seksual di panti asuhannya saat ini dan dinas sosial tidak melakukan apa-apa.”

Halima dan Almamo terakhir melihat putri mereka “tiga tahun lalu, ketika dia berusia 12 tahun, ketika layanan sosial menghentikan kontak apa pun di antara kami dan kami tidak tahu di mana dia berada,” tegas Halima.

Almamo percaya bahwa keluarganya adalah korban rasisme dan bahwa satu-satunya alasan mengapa putrinya diambil dari mereka adalah “karena kami adalah Muslim.”

Westerberg, yang juga mantan dokter medis, percaya bahwa “jika Anda adalah keluarga imigran di Swedia, ada kemungkinan lebih besar bahwa otoritas sosial akan mengambil anak Anda dari Anda.”

Ditanya tentang protes oleh keluarga Muslim, dia menjawab: “Maksud saya bahwa mereka menculik anak-anak Muslim, dan para pekerja sosial itu merasa jauh lebih menarik untuk pergi dan menculik anak-anak Muslim daripada duduk-duduk sepanjang hari merawat pecandu alkohol Swedia. dan memberi mereka uang dan pakaian.”

Pihak berwenang Swedia membantah tuduhan penculikan oleh para pengunjuk rasa, menyebut percakapan di Twitter sebagai “kampanye disinformasi,” menambahkan bahwa layanan sosial “selalu mengutamakan keselamatan dan kesejahteraan anak.”

Lena Hellblom Sjogren, penulis buku “Barnets Ratt Till Familjeliv” (“Hak Anak untuk Kehidupan Keluarga”), berpendapat bahwa sistem Swedia tidak adil bagi anak karena “hak anak – hak asasi manusia dan hak hukum dan kebutuhan anak – dilanggar, dan jika Anda tidak memiliki penyelidikan yang kuat bahwa anak tersebut perlu dilindungi, maka Anda dapat mengambil langkah terakhir untuk menjauhkan seorang anak dari keluarganya, tetapi tidak sebelum itu.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sistem Persons Act LVU/ HVB yang mapan diperkirakan menghasilkan miliaran dolar per tahun, yang diyakini merupakan 2% dari anggaran negara Swedia.

“Ini adalah bisnis besar (di Swedia) mengambil anak dari ibu mereka. Ini adalah bisnis yang sangat besar di Swedia,” kata Westerberg, dilansir Daily Sabah.

Dia menunjukkan bahwa panti asuhan diberikan terlalu banyak uang oleh layanan sosial dan bahwa “jika Anda mendapatkan anak asuh di rumah Anda, Anda akan mendapatkan 25.000 (krona Swedia) (kira-kira $ 2.522) per bulan, dan Anda tidak harus membayar pajak apapun. untuk itu.”

“Begitu banyak orang psikopat yang tidak memiliki perasaan terhadap anak yang mereka ambil, katakanlah dua atau tiga anak asuh dan memiliki penghasilan yang sangat sedikit orang di Swedia miliki.

“Anda dapat memiliki kehidupan mewah jika Anda memiliki dua atau tiga anak,” tambah Westerberg.

Hellblom Sjogren setuju dan berpikir bahwa “sangat salah bahwa ada perusahaan yang menghasilkan uang dari mengambil anak-anak di rumah mereka. Saya pikir itu harus menjadi pilihan terakhir, dan kemudian Anda harus merekrut orang dewasa yang mencintai anak-anak, bukan orang dewasa yang membutuhkan. untuk mendapatkan uang.”

Hukum Swedia menyatakan bahwa anak-anak harus ditempatkan pertama dengan seseorang dari sistem keluarga mereka, tetapi menurut Sjogren: “Hukum ini tidak diikuti, dan itu berlaku dengan banyak undang-undang di Swedia. Ini terlihat sangat bagus di atas kertas, tetapi dalam praktiknya, itu tidak. Mereka tidak mengikuti hukum.”

Pratima Singh dan suaminya David McLean-Treat adalah pasangan India-Amerika yang sudah menikah yang putranya Richard dibawa pergi oleh layanan sosial ketika dia berusia 9 tahun.

“Mereka datang bersama polisi, dan dinas sosial datang dan membawanya, dan mereka menempatkannya di luar Stockholm,” kata McLean-Treat.

“Yah selama 10 tahun kemudian kami tidak melakukan apa-apa selain membawa ini ke mereka dan membawanya ke pengadilan selama 10 tahun sampai dia berusia 18 tahun.

“Kami merindukannya. Kami ingin dia pulang bersama kami,” tambahnya.

David dan Pratima tidak berhasil mendapatkan kembali putra mereka.

Ketika Richard berusia 18 tahun, ia ditempatkan di pusat rehabilitasi oleh layanan sosial.

“Jadi dia masuk ke perusahaan yang buruk dan bereksperimen dengan obat-obatan. Jadi ketika dia berusia 18 tahun, maka alih-alih membiarkannya pergi karena LVU selesai ketika anak-anak berusia 18 tahun, mereka memasukkannya ke dalam program untuk mereka yang bermasalah karena obat-obatan atau alcohol,” terangnya.

“Kami tidak akan pernah memaafkan dan melupakan apa yang telah mereka lakukan pada hidup kami. Mereka hanya melakukan ini untuk menghasilkan uang. Itu saja,” tambahnya.

Layanan sosial Swedia adalah institusi yang kuat di negara ini, sedemikian rupa sehingga bahkan dalam kasus yang jarang terjadi di mana pengadilan Swedia berpihak pada keluarga dan menentang keputusan layanan sosial untuk membawa pergi anak, di bawah undang-undang saat ini, layanan tersebut dapat mengesampingkan keputusan dan menolak untuk mengembalikan anak itu kepada orang tuanya.

“Tetapi di sini kita memiliki hukum modern, dan di sini kita memiliki otoritas modern – dinas sosial di Swedia – dan mereka menciptakan penyelidikan yang tidak objektif, tidak memihak, dan mereka menciptakan tragedi – tragedi yang mengerikan – bagi anak-anak, bagi orang tua mereka, dan sayangnya kesulitan-kesulitan semacam ini cenderung berlanjut dan membawa beban dari generasi ke generasi. Dan itu sangat, sangat menyedihkan,” kata Philipson. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah