Puluhan kelompok HAM gelar aksi protes setelah daftar 10.000 orang Uighur yang ditahan bocor

0

JENEWA (Arrahmah.id) – Sekitar 20 kelompok hak asasi manusia Uighur, Tibet dan internasional melakukan aksi protes di luar kompleks PBB di Jenewa pada Jumat (13/5/2022). Mereka mendesak kepala hak asasi manusia PBB untuk merilis laporannya tentang pelanggaran di Xinjiang dan untuk berkonsultasi dengan para penyintas kamp interniran dan orang buangan Cina lainnya sebelum terlaksananya rencana kunjungan ke wilayah barat Cina.

Unjuk rasa terbaru dari banyak orang Uighur, Tibet, dan subjek represi Tiongkok lainnya menjelang kunjungan yang rencananya dilakukan pada Mei oleh Michelle Bachelet, komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia, terjadi sehari setelah sebuah daftar polisi, yang berisi nama-nama lebih dari 10.000 orang Uighur dari satu daerah di Xinjiang yang diduga telah ditahan pemerintah Cina, rilis pada Kamis (12/5).

Bachelet, mantan presiden Chili, diperkirakan akan mengunjungi Daerah Otonomi Uighur Xinjiang di antara tempat-tempat lain di Cina bulan ini, meskipun tanggalnya belum diungkapkan.

Bachelet pertama kali mengumumkan bahwa kantornya mencari akses tak terbatas ke Xinjiang pada September 2018, tak lama setelah dia mengambil alih perannya saat ini. Namun perjalanan itu tertunda karena pertanyaan tentang kebebasan bergeraknya di wilayah tersebut.

“Ketika komisaris tinggi dan timnya sedang mempersiapkan kunjungan ke Turkistan Timur, tiga setengah tahun setelah ‘akses tak terbatas’ diminta, warga Uighur, Tibet, Hong Kong, dan kelompok lain tetap sangat prihatin dengan kurangnya transparansi seputar persyaratan kunjungan tersebut, serta penundaan yang tidak dapat dipahami dalam menerbitkan laporan komisaris tinggi yang telah lama ditunggu-tunggu,” kata pernyataan 10 Mei yang dikeluarkan oleh Kongres Uighur Dunia, salah satu kelompok yang berpartisipasi dalam protes tersebut.

Selama protes, kelompok-kelompok Uighur berusaha mengirimkan surat ke Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR), yang menyebutkan tuntutan mereka untuk kunjungan yang kredibel, kata WUC.

“Hari ini, kami tidak datang ke PBB untuk memohon kepada Komisaris Tinggi Michelle Bachelet,” kata presiden WUC Dolkun Isa. “Kami datang ke sini untuk meminta pertanggungjawabannya. Kami datang ke sini untuk mengingatkannya akan kewajibannya yang serius. Dia memiliki tugas yang tak terhindarkan untuk menghentikan genosida Cina terhadap Uighur.”

Cina dituduh telah memenjarakan 1,8 juta orang Uighur di kamp-kamp penahanan massal. Amerika Serikat dan legislatif dari beberapa negara Barat telah menemukan bahwa perlakuan buruk Cina terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang merupakan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Cina dengan marah menolak semua klaim seperti serangan bermotivasi politik terhadap keamanan dan kebijakan pembangunannya di wilayah barat yang luas. Beijing telah menyerukan kunjungan “persahabatan” oleh pejabat hak asasi AS, jenis yang ditakuti para pakar hak asasi manusia akan membantu Cina menutupi situasi.

Dalam sebuah laporan kepada Kongres, Departemen Luar Negeri AS mengatakan akan meningkatkan tekanan pada Beijing atas penganiayaan Cina terhadap Uighur dan minoritas Turki lainnya di Xinjiang dengan meningkatkan kekhawatiran selama pertemuan dengan negara lain, lembaga multilateral dan sektor swasta, Bloomberg melaporkan pada Kamis.

Menanggapi pertanyaan tentang laporan tersebut, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian mengulangi pernyataan pemerintahnya bahwa “tuduhan ‘genosida’ di Xinjiang tidak lain adalah kebohongan abad ini yang dibuat oleh beberapa orang di AS dengan mengabaikan fakta sama sekali.”

“Masyarakat internasional memiliki penilaian yang adil mengenai siapa yang benar-benar bersalah atas genosida,” katanya. “AS juga tahu jawabannya dengan sangat baik. Kami berharap AS akan melakukan pencarian jiwa yang sungguh-sungguh mengenai 500.000 pekerja anak yang bekerja di pertanian Amerika dan semua nyawa penduduk asli Amerika yang hilang karena genosida selama beberapa dekade terakhir. Kami juga mendesak AS untuk berhenti mencampuri urusan dalam negeri Cina dan mengakhiri agenda jahatnya untuk menahan Cina dengan mengarang kebohongan jahat.”

Kelompok Uighur, organisasi internasional dan anggota parlemen menghadiri konferensi tiga hari pada pekan ini di Brussels, di mana mereka membahas cara-cara bagi pemerintah dan perusahaan di UE untuk menghindari pembelian produk yang dibuat oleh kerja paksa Uighur.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Komisi Eropa akan mempertimbangkan rancangan undang-undang untuk membatasi masuknya barang kerja paksa ke pasar Eropa pada bulan September.

Anggota parlemen AS tahun lalu melarang impor dari Xinjiang kecuali jika disertifikasi tidak dibuat dengan kerja paksa. Tindakan tersebut akan dilaksanakan pada bulan Juni.

Untuk orang Uighur yang tinggal di luar negeri, daftar tersangka yang dirilis polisi pada Kamis (13/5) dengan nama lebih dari 10.000 orang Uighur yang diduga ditahan dari daerah Kashgar Kona Sheher (Shufu) Xinjiang menggarisbawahi pentingnya kunjungan Bachelet yang akan datang.

Daftar itu, yang juga berisi tanggal lahir, etnis, nomor identitas, alamat, lama hukuman, dan lokasi penjara Uighur, diperoleh oleh pihak berwenang di Turki, Agence France-Presse melaporkan Kamis. AFP mengatakan tidak mungkin untuk memverifikasi keaslian database secara independen.

Nursiman Abdureshid pada Jumat mengatakan kepada RFA bahwa dia menemukan bahwa saudara laki-lakinya, Mamateli Abdureshid, telah dijatuhi hukuman hampir 16 tahun penjara di Xinjiang dari informasi dalam daftar yang bocor.

Nursiman, yang berasal dari desa Saybagh di kotapraja Shor Kashgar Kona Sheher, sekarang tinggal di Turki bersama keluarganya. Dia juga saudara perempuan dari seorang reporter RFA.

Nursiman mengatakan dia kehilangan kontak dengan Mamateli pada Juni 2017, tahun ketika Cina meningkatkan tindakan kerasnya terhadap Uighur.

“Saya mengetahui tentang pemenjaraan saudara laki-laki saya di Aksu (dalam bahasa Cina, Akesu) dari daftar ini,” katanya. “Alasan hukumannya, lamanya hukuman, alamat rumah dan identitasnya tercantum di sana.”

Mamateli didakwa “mengganggu stabilitas sosial” dan “berpotensi bergabung dengan kegiatan teroris,” alasan yang sama yang diberikan Kedutaan Besar Cina di Ankara pada tahun 2020, kata Nursiman.

“Saya menanyakan alasan hukumannya, apakah ada persidangan, dan di mana dia dipenjara, tetapi tidak mendapat jawaban,” katanya.

Lebih dari 100 orang dalam daftar itu berasal dari kotapraja yang sama, kata Nursiman, yang mengidentifikasi tujuh orang yang dikenalnya.

“Genosida telah berlangsung selama lima tahun terakhir,” katanya. “PBB telah gagal untuk meminta pertanggungjawaban Cina terlepas dari pengakuan genosida Uighur oleh negara-negara demokrasi Barat yang dipimpin AS, bukti genosida yang lebih banyak, kesaksian para penyintas kamp dan banyak daftar orang Uighur yang dipenjara secara massal.”

“Jika saat ini Komisaris Tinggi Bachelet hanya mengunjungi kamp Potemkin yang dipentaskan Tiongkok, menutup mata terhadap kebenaran genosida atau mengabaikan kebenaran yang telah dilihatnya, maka bukan hanya orang Uighur, tetapi semua orang di dunia yang akan sepenuhnya kehilangan kepercayaan pada PBB sebagai pembela hak asasi manusia,” katanya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel