Biden setujui pengerahan ratusan pasukan AS ke Somalia

0

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah mengizinkan pengerahan pasukan Amerika ke Somalia, membalikkan keputusan pendahulunya Donald Trump tahun lalu untuk memindahkan hampir semua pasukan yang telah beroperasi di sana.

Gedung Putih pada Senin (16/5/2022) mengonfirmasi keputusan Biden, yang didasarkan pada permintaan yang dibuat oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin. Ini pertama kali dilaporkan oleh The New York Times (NYT).

“Presiden telah menyetujui permintaan dari menteri pertahanan untuk membangun kembali kehadiran militer AS yang gigih di Somalia untuk memungkinkan perang yang lebih efektif melawan Asy Syabaab, yang telah meningkat kekuatannya dan menimbulkan ancaman yang meningkat,” Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean -Pierre mengatakan.

“Ini adalah reposisi pasukan yang sudah berada di teater yang telah melakukan perjalanan masuk dan keluar Somalia secara episodik sejak pemerintahan sebelumnya membuat keputusan untuk mundur,” kata Jean-Pierre.

Sebelum penarikan oleh Trump, Amerika Serikat memiliki sekitar 700 tentara di Somalia yang fokus membantu pasukan lokal memerangi ASy Syabaab. Militer AS juga kadang-kadang melakukan serangan di negara itu dan memiliki pasukan di negara-negara terdekat.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Laporan NYT mengutip seorang pejabat yang mengatakan keputusan AS itu disetujui pada awal Mei dan akan mencakup pengerahan tidak lebih dari 450 tentara. Seorang pejabat mengatakan kepada Reuters bahwa jumlahnya akan kurang dari 500.

Pentagon mengatakan pasukan tidak akan terlibat dalam pertempuran.

“Pasukan kami sekarang, juga tidak akan terlibat langsung dalam operasi tempur,” kata sekretaris pers Pentagon John Kirby. “Tujuannya di sini adalah untuk memungkinkan pertarungan yang lebih efektif melawan Asy Syabaab oleh pasukan lokal.”

Langkah itu dilakukan di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang kelompok bersenjata yang terkait dengan Al-Qaeda di negara itu,Asy Syabaab. Asy Syabaab berusaha menggulingkan pemerintah dan mendirikan pemerintahan yang menerapkan aturan Islam, telah membuat keuntungan teritorial melawan pemerintah federal Somalia dalam beberapa bulan terakhir. Ini membalikkan keuntungan dari pasukan penjaga perdamaian Uni Afrika yang pernah mendorong para pejuang bersenjata ke daerah-daerah terpencil di negara itu.

Berita tentang keputusan penempatan juga datang setelah Hassan Sheikh Mohamud, yang menjabat sebagai presiden Somalia antara 2012 dan 2017, diumumkan pada Ahad (15/5) sebagai pemenang pemilihan yang berlarut-larut.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel