Anggota parlemen Aljazair ajukan RUU yang mengkriminalisasi normalisasi dengan "Israel"

0

ALJAZAIR (Arrahmah.id) – Anggota parlemen Aljazair pada Selasa (17/5/2022) mengajukan RUU yang mengkriminalisasi normalisasi dengan “Israel”, termasuk pasal yang melarang perjalanan atau kontak langsung atau tidak langsung dengan Tel Aviv.

Youssef Ajesa, seorang anggota parlemen dari Gerakan Masyarakat untuk Perdamaian, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa dia “mengajukan atas nama kelompok wakil partainya (65 dari 462) RUU itu ke parlemen.”

Gerakan Masyarakat untuk Perdamaian adalah partai Islam yang membentuk blok oposisi terbesar di parlemen Aljazair. Namun, kepemimpinan partai terus-menerus menegaskan dukungannya terhadap kebijakan luar negeri negara itu.

Ajesa mengatakan “blok parlementernya mencoba memasukkan kelompok lain untuk berkontribusi pada RUU itu, tetapi tidak mendapat tanggapan, jadi saya berinisiatif untuk mengajukannya atas namanya.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

RUU tersebut mencakup tujuh pasal yang bertujuan untuk “mengkriminalisasi normalisasi dengan entitas Zionis (‘Israel’)” serta melarang setiap kontak dengan “Israel” atau bepergian ke dan dari “Israel”.

Mayoritas sederhana (50+1) dari kamar pertama Parlemen diperlukan untuk menyetujui RUU yang akan dirujuk ke kamar kedua untuk persetujuan akhir.

Aljazair tidak memiliki hubungan diplomatik atau komersial dengan “Israel”, posisi yang mendapat dukungan politik dan rakyat yang luas.

Pihak berwenang menegaskan di semua tingkatan bahwa mereka menolak untuk menjalin hubungan dengan “Israel” sebelum mengakhiri pendudukan selama puluhan tahun dan mendirikan negara Palestina merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel