Rezim Asad menentang rencana Turki untuk tempatkan pengungsi di zona aman Suriah

0

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Rezim Suriah Bashar Asad telah mengutuk dan menolak rencana pemerintah Turki untuk menempatkan satu juta pengungsi Suriah di ‘zona aman’ Suriah utara.

Awal bulan ini, presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa pemerintahnya bertujuan untuk mendorong satu juta pengungsi Suriah di Turki untuk kembali ke negara mereka dan menetap di ‘zona aman’ yang didukung Turki di Suriah utara, lansir Anadolu (22/5/2022).

Ankara menjamin akan menyediakan transportasi, tempat tinggal, dan bantuan kemanusiaan bagi pengungsi mana pun yang secara sukarela menerima proposal tersebut. Puluhan ribu rumah briket telah dibangun di zona itu oleh Turki, serta ratusan pusat kesehatan dan puluhan rumah sakit. Dilaporkan juga ada 50.000 pekerjaan yang telah dibuat di zona tersebut dan siap diisi oleh mereka yang kembali.

Kesiapan zona aman datang setelah beberapa operasi militer Turki dilakukan di Suriah utara selama beberapa tahun terakhir, yang membersihkan daerah dari kelompok militan Kurdi. Wilayah-wilayah itu sekarang dijalankan oleh kelompok-kelompok militan oposisi Suriah yang didukung oleh Turki.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Kementerian Luar Negeri rezim Suriah minggu ini mengutuk rencana Erdogan, dengan mengatakan bahwa “pernyataan murahannya” mengungkapkan “permainan agresif pemerintahnya melawan Suriah dan persatuan tanah dan rakyatnya”, menurut Kantor Berita Arab Suriah (SANA) yang dikelola rezim.

“Pemerintah Republik Arab Suriah benar-benar menolak permainan seperti itu,” klaim kementerian itu, mengklaim bahwa “tujuan utamanya adalah kolonialisme. Yang disebut zona aman sebenarnya adalah pembersihan etnis.” Ia juga meminta negara-negara untuk tidak membiayai proyek-proyek yang direncanakan Turki, dan untuk menghentikan dukungan untuk Ankara secara keseluruhan.

Sejauh ini, hanya ada sedikit atau tidak ada dukungan internasional terhadap rencana Turki untuk menempatkan pengungsi di zona aman, terutama secara finansial. Namun, beberapa tahun yang lalu, Jerman di bawah pemerintahan sebelumnya memberikan dukungannya terhadap gagasan tersebut. Terlepas dari itu, proyek ini sangat penting untuk upaya Erdogan untuk mencegah serangan oposisi Turki terhadap pemerintahnya – serta ketidakpuasan yang berkembang di antara masyarakat Turki – atas kehadiran lebih dari 4 juta pengungsi di dalam negeri.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel