Militer Yaman laporkan 4.276 pelanggaran yang dilakukan Houtsi selama gencatan senjata

0

SANA’A (Arrahmah.id) – Militer Yaman mengatakan bahwa Houtsi yang didukung Iran telah melanggar gencatan senjata yang ditengahi PBB lebih dari 4.276 kali sejak hari pertama dengan memobilisasi pejuang dan meluncurkan serangan pesawat tak berawak dan rudal terhadap pasukan pemerintah, bahkan ketika milisi menunjukkan penerimaannya terhadap pembaruan kesepakatan tersebut.

Gencatan senjata, yang terpanjang sejak perang dimulai, mulai berlaku pada 2 April dan telah menyebabkan berkurangnya kekerasan dan kematian di seluruh negeri, kata PBB.

Tetapi tentara Yaman mengatakan Houtsi terus mengumpulkan artileri berat, kendaraan militer, dan pejuang di luar kota strategis Marib, telah menyerang pasukan pemerintah di Marib, Taiz, Saada, dan Hajjah, dan menciptakan pos-pos militer baru, lansir Arab News (23/5/2022).

“Houtsi menantang gencatan senjata dan resolusi internasional. Mereka tidak mematuhi gencatan senjata,” Mayor Jenderal Abdu Abdullah Majili, juru bicara militer, mengatakan kepada Arab News pada Senin (23/5).

Pelanggaran Houtsi terjadi ketika utusan PBB untuk Yaman Hans Grundberg mendorong pemerintah dan milisi untuk memperpanjang gencatan senjata dan menerapkan komponen yang belum terpenuhi, termasuk membuka jalan di Taiz dan provinsi lain.

Pada Ahad, kepala Dewan Politik Tertinggi Houtsi, Mahdi Al-Mashat, mengatakan gerakan itu akan menerima perpanjangan gencatan senjata dengan lawan-lawannya, meningkatkan harapan untuk menghentikan permusuhan di seluruh negeri selama dua atau tiga bulan lagi.

“Kami menegaskan bahwa kami tidak menentang perpanjangan gencatan senjata, tetapi apa yang tidak mungkin adalah penerimaan gencatan senjata apa pun di mana penderitaan rakyat kami berlanjut,” klaim pemimpin Houtsi.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Di Aden, kepala Dewan Kepemimpinan Presiden Yaman, Rashad Al-Alimi, juga menyatakan dukungannya pada Sabtu untuk upaya mediator internasional saat ini untuk memperpanjang gencatan senjata.

Pada saat yang sama, para aktivis dan kelompok hak asasi mengintensifkan kampanye mereka di lapangan dan di media sosial untuk menyoroti konsekuensi serius dari pengepungan Houtsi terhadap ribuan penduduk Taiz.

Asosiasi Penculikan Ibu, sebuah kelompok payung untuk kerabat mereka yang diculik di Yaman, mengatakan pada Ahad bahwa pos-pos pemeriksaan yang diawaki oleh Houtsi di luar Taiz telah menangkap 417 orang yang ingin masuk atau meninggalkan kota itu sejak awal perang.

Houtsi telah mengepung kota terbesar ketiga Yaman sejak awal 2015 setelah gagal menguasainya karena perlawanan kuat dari pasukan Yaman dan pejuang lokal.

Houtsi melarang orang mengemudi melalui jalan utama, mengerahkan penembak jitu, dan menanam ranjau darat, memaksa orang menggunakan jalan yang berbahaya dan tidak beraspal.

“Warga sipil di #Taiz terpaksa menggunakan rute alternatif yang panjang, sempit, berliku, dan tidak aman, yang menyebabkan banyak kecelakaan yang menewaskan dan melukai ratusan korban,” cuit American Center for Justice, sebuah kelompok hak asasi yang didirikan oleh aktivis Yaman. Ia menambahkan bahwa penembak jitu Houtsi tanpa pandang bulu menembak mati warga sipil saat mereka melakukan kegiatan sehari-hari.

“Sebagian besar anak-anak yang ditembak oleh penembak jitu Houtsi menjadi sasaran saat mengambil air, menggembalakan domba, bermain di dekat rumah mereka, atau kembali dari sekolah,” kata organisasi itu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel