Tak Mau Kompromi dengan Pemerintah, Pawai Akbar Mantan PM Pakistan Dibubarkan Polisi

0

ISLAMABAD (Arrahmah.id) — Polisi membubarkan dengan gas air mata dan tongkat pemukul pawai mantan PM Pakistan, Imran Khan, yang menuntut diadakan pemilu ulang pada hari Rabu (25/5/2022).

Khan (69), seperti dilansir Chanel News Asia (25/5), memprotes tindakan itu karena menurutnya aksi yang digelar puluhan ribu pendukungnya merupakan aksi damai untuk duduk di ibu kota.

Pemain kriket yang menjadi politisi itu digulingkan menyusul sebuah mosi tidak percaya di parlemen bulan lalu, sehingga mengakhir pemerintahan yang dipimpinnya berusia hanmpir empat tahun dan dipimpin oleh partainya Tehreek-e-Insaf.

Pesaing politiknya Shehbaz Sharif menggantikan dirinya sebagai PM dengan pemerintahan koalisi dari beberapa partai.

Penguasa telah mengerahkan ribuan polisi dan pasukan para-militer di tempat-tempat penting, termasuk parlemen, memblokir semua rute masuk ke kota guna mencegah pemrotes berkumpul di Islamabad.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Titik masuk dan keluar juga diblokir di kota-kota besar di provinsi paling padat penduduknya di Pakistan yakni Punjab.

Kekacauan politik ini telah menyebabkan kehidupan di provinsi itu dan di Islamabad terhenti, sekolah-sekolah tutup, dan ujian ditunda.

Meskipun serangan bertubi-tubi dari penegak hukum, beberapa ribu pemrotes berhasil mencapai Alun-Alun D yang terkenal di Islamabad pada malam harinya, tempat di mana Khan berjanji akan melakukan aksi protes duduk.

“Seberapa besarpun penindasan oleh negara dan fasisme oleh pemerintah impor ini, hal itu tidak akan bisa menghentikan atau mencegah barisan kami,” demikian cuitan Khan sementara konvoi pendukungnya semakin dekat ke Islamabad.

Konvoi ini dimulai dari Swabi, kota di barat laut, sekitar 100 kilometer dari ibu kota. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel