PBB Tuduh Tentara Bayaran Rusia Terlibat Pembantaian Sipil di Libya dan Mali

0

NEW YORK (Arrahmah.id) — Kelompok tentara bayaran Rusia, Grup Wagner dituding ikut memperkeruh perang sipil yang berlangsung hingga saat ini di Libya dan Mali.

Hal ini disampaikan peyelidik PBB menurut laporan temuannya.

Yang terbaru, tentara bayaran Rusia di Libya secara sistematis melanggar hukum internasional dengan meletakkan ranjau di wilayah sipil tanpa upaya untuk menandai lokasi mereka atau menghapus perangkat mematikan, menurut temuan penyelidik PBB.

Dilansir dari The Guardian (26/5/2022), menurut laporan rahasia PBB yang akan dipublikasikan dalam beberapa minggu mendatang, para pejuang dari Grup Wagner, sebuah perusahaan militer swasta yang telah berulang kali dikaitkan dengan Kremlin oleh pejabat barat.

Juga memasang jebakan untuk senjata anti-tank peledak yang kuat yang bertanggung jawab atas kematian dua pembersih ranjau yang bekerja untuk sebuah LSM.

Penyelidik menduga bahwa jebakan yang ditemukan di lingkungan sipil di Tripoli terbuat dari mortir dan bahan peledak plastik yang dipasang pada boneka beruang juga merupakan pekerjaan para pejuang Wagner.

Kesimpulan dari laporan tersebut, oleh tim spesialis yang bekerja untuk komite PBB yang bertugas memantau rezim sanksi dan embargo senjata di Libya.

Akan memperkuat kekhawatiran yang berkembang di ibu kota barat tentang peran yang dimainkan oleh Wagner di seluruh Afrika.

Bulan lalu Guardian mengungkapkan bahwa memo internal militer di Mali menghubungkan Wagner dengan serangkaian pembantaian di sana.

Wagner juga dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Republik Afrika Tengah, di mana dalam beberapa bulan terakhir para pejuangnya memerangi pemberontak atas nama pemerintah.

Terduga pejuang kelompok Wagner juga telah dituduh membunuh warga sipil selama invasi Rusia ke Ukraina.

Sergei Lavrov, menteri luar negeri Rusia, baru-baru ini mengakui bahwa Wagner hadir di Libya atas “dasar komersial” tetapi menegaskan kembali posisi resmi Moskow bahwa perusahaan itu tidak ada hubungannya dengan negara Rusia.

Para ahli percaya ada sekitar 2.000 tentara bayaran Rusia di Libya, 1.000 lebih sedikit dari pada puncak pertempuran dua tahun lalu.

Laporan PBB yang dilihat oleh Guardian mencakup 13 bulan dari Maret 2021 hingga April 2022.

Meskipun tuduhan bahwa Wagner tanpa pandang bulu menggunakan ranjau di wilayah sipil berasal dari ketika pejuang kelompok itu mendukung kemajuan di Tripoli yang diluncurkan oleh Jenderal Khalifa Haftar, seorang mantan tentara Libya. komandan yang menguasai sebagian besar bagian timur negara itu.

Serangan terhenti di pinggiran ibukota Libya pada awal 2020, di mana pejuang Wagner meletakkan sejumlah besar ranjau anti-personil dan anti-tank yang kuat untuk mempertahankan posisi mereka.

Di bawah hukum internasional, Wagner seharusnya menandai posisi ranjau, memperingatkan penduduk setempat dan memindahkan ranjau ketika mereka mundur setelah beberapa minggu kemudian.

Gagal melakukannya merupakan kejahatan perang, menurut konvensi Jenewa.

Panel menemukan bahwa operasi Wagner tidak mengambil tindakan pencegahan seperti itu ketika mereka meletakkan 35 ranjau anti-personil di wilayah sipil kotamadya Ain Zara.

“Kegagalan untuk menghindari, atau setidaknya untuk meminimalkan, efek insidental dari persenjataan yang dikerahkan pada penduduk sipil … menjadikan metode perang mereka melanggar hukum,” kata laporan itu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Tak lama setelah penarikan Wagner dari posisi mereka di Ain Zara, sebuah ranjau jebakan menewaskan dua pembersih ranjau sipil.

“Perangkat itu tidak bertanda dan dilekatkan pada benda yang tidak berbahaya di dalam rumah warga sipil,” kata laporan itu.

Penyelidik juga menemukan bahwa operasi Wagner tidak berusaha untuk mengikuti hukum internasional ketika mereka meletakkan ranjau anti-tank jebakan di sepanjang jalan di Tripoli selatan yang kemungkinan akan digunakan oleh warga sipil setelah penarikan mereka.

Beberapa kesimpulan penyelidik didasarkan pada tab yang ditinggalkan oleh Wagner ketika mereka mengundurkan diri. Perangkat itu diperoleh wartawan dan diperiksa oleh tim PBB.

Tab tersebut menyimpan dokumen setebal 10 halaman mulai Januari 2020, yang mencakup daftar senjata dan peralatan yang diperlukan untuk berbagai sub-unit di Wagner di Libya dan nama kode staf senior Wagner.

Ini termasuk “direktur jenderal” yang diidentifikasi oleh penyelidik sebagai “sangat mungkin Yevgeny Prigozhin”, seorang pengusaha yang memiliki hubungan dekat dengan Vladimir Putin. Prigozhin telah membantah kepada Guardian bahwa dia memiliki hubungan dengan Wagner.

Laporan tersebut menggambarkan sebuah negara yang anarkis dan terpecah yang penuh dengan pelanggaran hak asasi manusia oleh banyak aktor yang berbeda, 11 tahun setelah penggulingan Muammar Gaddafi yang didukung NATO.

Laporan tersebut menggambarkan sebuah negara yang anarkis dan terpecah yang penuh dengan pelanggaran hak asasi manusia oleh banyak aktor yang berbeda, 11 tahun setelah penggulingan Muammar Gaddafi yang didukung NATO.

Libya telah terbagi sejak 2014 antara pemerintah yang diakui secara internasional di barat dan pasukan Haftar, konflik yang diperburuk oleh perang proksi antara kekuatan regional dan kekuatan lainnya.

Haftar didukung oleh Uni Emirat Arab dan Rusia, sedangkan pemerintah didukung oleh Turki.

Meskipun tidak ada pertempuran yang berkelanjutan selama hampir dua tahun, aktivitas puluhan kelompok bersenjata, jaringan kriminal dan tentara bayaran terus membuat negara-negara tetangga tidak stabil.

“Kehadiran terus-menerus pejuang Chad, Sudan dan Suriah, dan perusahaan militer swasta di negara itu masih merupakan ancaman serius bagi keamanan Libya dan kawasan itu,” kata laporan itu.

Ketenangan relatif yang terbentuk sejak musim panas 2020 disebabkan oleh “entente eksperimental” antara Rusia dan Turki, dan telah memungkinkan Rusia menggunakan kehadiran militernya untuk mengkonsolidasikan kepentingan ekonomi dan penggunaan strategis Libya sebagai landasan peluncuran untuk upaya di wilayah Sahel lebih jauh ke selatan.

“Awalnya cukup berantakan, tetapi begitu Anda memilikinya, kedua negara dapat melihat apakah Libya yang lebih damai lebih bermanfaat bagi mereka dan jawabannya adalah ya… Tapi gambarannya tidak statis dan ketenangan sekarang lebih rapuh,” kata Jalel Harchaoui, seorang ahli independen berbasis di Paris yang mengkhususkan diri di Libya.

Embargo senjata yang diberlakukan oleh dewan keamanan PBB di Libya “sama sekali tidak efektif” dan “tidak memiliki efek jera”, menurut para penyelidik PBB.

Daftar ke Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap hari kerja pukul 7 pagi BST

Laporan yang akan datang mencantumkan setidaknya 175 penerbangan militer Federasi Rusia yang membawa hampir 10.000 ton kargo antara 1 Mei 2021 dan 31 Maret 2022, yang menurut Moskow terdiri dari “bantuan kemanusiaan ke Libya, termasuk pasokan vaksin melawan Covid-19”.

Tanggapan ini disambut dengan skeptisisme dari para penyelidik.

“Badan-badan PBB tidak mengamati, atau mendengar, bantuan kemanusiaan dalam jumlah besar dari Federasi Rusia yang dipasok ke, atau didistribusikan di, Libya timur. Tidak ada bantuan kemanusiaan yang diidentifikasi dari citra satelit atau laporan darat di area pembongkaran pesawat,” kata laporan itu. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel