Zelenskyy kunjungi garis depan di Ukraina timur

0

KHARKIV (Arrahmah.id) – Pasukan Rusia dan Ukraina terlibat baku tembak dalam pertempuran jarak dekat yang sengit pada Ahad (29/5/2022) di sebuah kota Ukraina timur ketika tentara Moskow, yang didukung oleh penembakan yang intens, berusaha untuk mendapatkan pijakan strategis untuk menaklukkan wilayah tersebut. Pemimpin Ukraina melakukan kunjungan garis depan yang jarang ke kota Kharkiv saat ia berusaha menilai kekuatan pertahanan negara.

Pasukan Rusia menyerbu Sievierodonetsk setelah gagal mengepung kota strategis itu, kata pejabat Ukraina, menciptakan situasi yang digambarkan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy “sulit yang tak terlukiskan.” Dia mengatakan rentetan artileri Rusia tanpa henti telah menghancurkan infrastruktur penting kota dan merusak 90% bangunannya.

“Menangkap Sievierodonetsk adalah tugas utama pasukan pendudukan,” kata Zelensky, menambahkan bahwa Rusia tidak peduli dengan korban, lansir AP.

Walikota mengatakan pertempuran itu telah mematikan listrik dan layanan telepon seluler dan memaksa pusat bantuan kemanusiaan ditutup karena bahaya.

Kondisi yang memburuk menimbulkan kekhawatiran bahwa Sieverodonetsk bisa menjadi Mariupol berikutnya, sebuah kota di Laut Azov yang menghabiskan hampir tiga bulan di bawah pengepungan Rusia sebelum pejuang Ukraina terakhir menyerah.

Sievierodonetsk, yang terletak 143 kilometer (89 mil) selatan perbatasan Rusia, telah muncul dalam beberapa hari terakhir sebagai pusat upaya Moskow untuk merebut semua kawasan industri Donbas di timur Ukraina. Rusia juga meningkatkan upayanya untuk merebut kota terdekat Lysychansk, di mana warga sipil bergegas untuk menghindari penembakan terus-menerus.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Kedua kota timur ini membentang di Sungai Siverskiy Donetsk yang penting secara strategis. Mereka adalah wilayah utama terakhir di bawah kendali Ukraina di provinsi Luhansk, yang membentuk Donbas bersama dengan wilayah Donetsk di dekatnya.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengklaim kepada televisi Prancis TF1 pada Ahad (29/5) bahwa “prioritas tanpa syarat Moskow adalah pembebasan wilayah Donetsk dan Luhansk,” menambahkan bahwa Rusia melihat mereka sebagai “negara merdeka.”

Dia juga menyarankan wilayah lain di Ukraina harus dapat menjalin hubungan dekat dengan Rusia.

Tetapi di Luhansk, penembakan Rusia yang terus-menerus telah menciptakan apa yang disebut gubernur provinsi Serhiy Haidai sebagai “situasi yang parah.”

“Ada korban jiwa dan orang terluka,” tulisnya di Telegram. Pada Sabtu, katanya, satu warga sipil tewas dan empat terluka setelah peluru Rusia menghantam sebuah gedung apartemen bertingkat tinggi.

Tetapi beberapa jalur suplai dan evakuasi Luhansk berfungsi pada Ahad katanya. Dia mengklaim Rusia telah mundur “dengan kerugian” di sekitar desa dekat Sievierodonetsk tetapi melakukan serangan udara di desa sungai terdekat lainnya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel