Turki akan luncurkan operasi militer, Asad kirim bala bantuan ke wilayah yang dikuasai Kurdi

0

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Tentara rezim Suriah mengirim bala bantuan dari Divisi Pertama dan Ketiga yang kuat, ke daerah-daerah yang dikuasai Kurdi di pedesaan Aleppo utara di jalur kontak dengan Tentara Nasional Suriah yang didukung Turki, sumber mengatakan kepada Zaman Alwasl.

Kedua konvoi militer itu datang dari pedesaan Damaskus dan provinsi Daraa selatan, dan ditempatkan pada Selasa pagi di Bandara Militer Menagh, yang dikendalikan oleh rezim dan pasukan Rusia, di utara kota Aleppo, lansir Zaman Alwasl (1/6/2022).

Bala bantuan datang saat Turki mempersiapkan operasi militer baru melawan pasukan pimpinan YPG Kurdi di Suriah utara.

Menurut sumber, bala bantuan termasuk 18 peluncur Grad, 30 tank T62 dan T72, 25 122, 152 dan 130 senjata, di samping kendaraan bak terbuka dan kendaraan yang membawa lebih dari 400 tentara.

Sebagian dari pasukan ditempatkan di dekat titik-titik militer yang dikendalikan oleh Pasukan Demokratik Suriah (SDF), di pinggiran kota Al-Bab dan pinggiran kota Marea, yang dikendalikan oleh Tentara Nasional Suriah, di wilayah yang dikenal sebagai daerah “Perisai Eufrat”, di utara Aleppo.

Sumber menambahkan bahwa konvoi militer lima puluh mobil, 150 pejuang dari milisi “Pertahanan Lokal” yang didukung oleh “Garda Revolusi Iran”, berangkat dari kota Nubul dan Al-Zahra di pedesaan utara Aleppo, dan tiba pada Selasa malam di bandara Menagh.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pasukan Rusia juga memindahkan lima pesawat tempur Sukhoi-34 Rusia dan empat helikopter K-52 dari pangkalan Hmeimim pada 24 Mei, dan ditempatkan di Bandara Militer Qamishli, yang sepenuhnya dikendalikan oleh pasukan Rusia di pedesaan utara Hasakah.

Pekan lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengancam akan meluncurkan operasi militer baru di Suriah untuk mengamankan perbatasan selatan Turki.

Berbicara setelah pertemuan Kabinet, Erdogan mengatakan tujuan operasi itu adalah untuk melanjutkan upaya Turki untuk menciptakan zona aman sepanjang 30 kilometer (20 mil) di sepanjang perbatasannya dengan Suriah.

“Kami akan segera mengambil langkah-langkah baru mengenai bagian yang tidak lengkap dari proyek yang kami mulai di zona aman sedalam 30 km yang kami buat di sepanjang perbatasan selatan kami,” kata Erdogan.

Pasukan Turki telah meluncurkan tiga serangan besar ke Suriah utara, mengambil kendali daerah di sepanjang perbatasan dalam upaya untuk mengamankan perbatasannya dari ancaman dari kelompok ISIS dan kelompok milisi Kurdi, Unit Perlindungan Rakyat, atau YPG.

Turki memandang kelompok itu sebagai perpanjangan dari Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang, atau PKK yang terdaftar sebagai kelompok teror oleh Turki, AS dan Uni Eropa. PKK telah melancarkan pemberontakan melawan Turki sejak 1984. Puluhan ribu orang tewas dalam konflik tersebut. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel