Qatar dan negeri-negeri Muslim menuntut pejabat BJP meminta maaf secara resmi karena telah menghina Nabi

0

DOHA (Arrahmah.id) – Reaksi internasional meningkat terhadap India setelah seorang pejabat partai yang berkuasa membuat komentar Islamofobia selama debat televisi, dengan Qatar dan beberapa negara Muslim lainnya mengajukan protes resmi terhadap New Delhi dan menuntut “permintaan maaf publik”.

Setidaknya lima negara Arab telah mengajukan protes resmi terhadap India, dan Pakistan serta Afghanistan juga bereaksi keras pada Senin (6/6/2022) atas komentar yang dibuat oleh dua anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Kemarahan telah dicurahkan di media sosial, dan seruan untuk memboikot barang-barang India telah muncul di beberapa negara Arab. Al Jazeera TV pada Senin melaporkan bahwa produk India telah dikeluarkan dari rak di beberapa toko di Kuwait.

Kritik dari negara-negara Muslim sangat keras, menunjukkan bahwa menghina Nabi Muhammad adalah garis merah.

Kemarahan meningkat sejak pekan lalu setelah dua anggota BJP – juru bicara nasional Nupur Sharma dan staf BJP Delhi Naveen Jindal – membuat pernyataan yang dianggap menghina Nabi Muhammad shalallahu alaihi wasallam dan istrinya Aisyah radhiallahuanha.

Partai Modi tidak mengambil tindakan terhadap mereka sampai Ahad (5/6) ketika paduan suara kemarahan diplomatik dimulai dengan Qatar dan Kuwait memanggil duta besar India mereka untuk memprotes.

Ujaran kebencian sistemik

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Luar Negeri Qatar Soltan bin Saad Al-Muraikhi mengatakan “pernyataan menghina ini akan mengarah pada hasutan kebencian agama, dan menyinggung lebih dari dua miliar Muslim di seluruh dunia”.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Doha mengharapkan “permintaan maaf publik dan kecaman segera atas pernyataan ini” dari pemerintah India, kata pernyataan itu, yang datang ketika Wakil Presiden India Venkaiah Naidu mengunjungi negara Teluk yang kaya pada Ahad, dalam upaya untuk meningkatkan perdagangan.

Dalam sebuah tweet, Asisten Menteri Luar Negeri Qatar Lolwah al-Khater mengatakan: “Wacana Islamofobia telah mencapai tingkat berbahaya di negara yang telah lama dikenal karena keragaman dan koeksistensinya. Kecuali dikonfrontasi secara resmi dan sistemik, pidato kebencian sistemik yang menargetkan Islam di India akan dianggap sebagai penghinaan yang disengaja terhadap dua miliar Muslim.”

Kuwait memperingatkan bahwa jika komentar terhadap Nabi Muhammad tidak dihukum, India akan melihat “peningkatan ekstremisme dan kebencian”.

Mufti besar kesultanan Oman menggambarkan kekasaran partai Modi terhadap Islam sebagai bentuk perang. Dan Arab Saudi mengatakan komentar itu menghina, dan menyerukan “penghormatan terhadap kepercayaan dan agama”.

Organisasi Kerjasama Islam (OKI) yang berbasis di Jeddah mengatakan pernyataan itu datang dalam “konteks mengintensifkan kebencian dan pelecehan terhadap Islam di India dan praktik sistematis terhadap Muslim”.

Kementerian luar negeri India pada hari Senin menolak komentar OKI sebagai “tidak beralasan” dan “berpikiran sempit”.

Pernyataan anti-Islam juga menyebabkan kemarahan di musuh bebuyutan India dan tetangga Pakistan dan di Afghanistan.

Pada Senin, kementerian luar negeri Pakistan memanggil seorang diplomat India dan menyampaikan “kecaman keras” Islamabad, sehari setelah Perdana Menteri Shehbaz Sharif mengatakan komentar itu “menyakitkan” dan bahwa “India di bawah Modi menginjak-injak kebebasan beragama dan menganiaya Muslim”.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel