Akhirnya Yordania mengizinkan masuknya bantuan kemanusiaan di kamp Rukban

0

AMMAN (Arrahmah.id) – Untuk pertama kalinya dalam hampir tiga tahun, Yordania mengizinkan masuknya bantuan kemanusiaan untuk pengungsi Suriah di kamp Rukban, yang terletak di dekat perbatasan timur laut dengan Suriah.

Pada Jumat (10/6/2022), Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) mengutip aktivis yang mengatakan mereka telah melihat bantuan memasuki Rukban dari Yordania.

Kamp tersebut, menurut PBB, adalah rumah bagi sekitar 50.000 warga Suriah (10.000 keluarga) yang masih terdampar di fasilitas gurun.

Pemantau perang yang berbasis di London juga mengatakan para aktivis melihat bantuan kemanusiaan dikirim ke kamp dari persimpangan Taha di pangkalan militer AS Al-Tanf di Suriah selatan di persimpangan perbatasannya dengan Yordania dan Irak.

“Persimpangan Taha digunakan sebagai pusat dukungan oleh koalisi anti-ISIS yang dipimpin AS,” kata SOHR.

Pada April 2020, Yordania menghentikan pengiriman bantuan kemanusiaan dari wilayahnya ke Rukban, dengan alasan masalah kesehatan terkait virus corona.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pemerintah mengatakan kamp itu berada di wilayah Suriah dan penduduknya semua adalah warga Suriah, oleh karena itu semua bantuan ke fasilitas gurun harus datang dari dalam Suriah.

Pada Juni 2016, Yordania mendeklarasikan wilayah perbatasan utara dan timur laut sebagai zona militer tertutup setelah serangan yang menargetkan pos militer yang melayani pengungsi di dekat perbatasan, menewaskan tujuh pasukan keamanan dan melukai 13 lainnya.

Antara Juni 2016 dan April 2020, Yordania menyetujui pengiriman bantuan luar biasa yang dikelola PBB ke Rukban sebelum menghentikannya pada puncak pandemi.

Sebuah sumber pemerintah Yordania, lebih memilih anonimitas, tidak membenarkan atau membantah laporan tentang pengiriman bantuan ke Rukban tetapi hanya mengatakan: “Posisi Yordania dalam masalah ini jelas.”

“Bantuan untuk Rukban adalah masalah militer,” kata sumber itu dalam sambutannya kepada Arab News pada Jumat (10/6).

Karena kurangnya bantuan kemanusiaan untuk Rukban, SOHR mengatakan penduduknya telah lama bergantung pada penyelundup untuk mendapatkan makanan dan obat-obatan. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel