Demonstrasi besar-besaran diadakan di India atas penghinaan Nabi Muhammad

0

NEW DELHI (Arrahmah.id) – Demonstrasi besar-besaran dilakukan di India atas penghinaan terhadap Nabi Muhammad oleh dua pejabat Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di negara itu.

Sebuah demonstrasi besar-besaran digelar setelah shalat Jumat di luar Masjid Jama, yang ikonik di New Delhi, terhadap pejabat BJP Nupur Sharma dan Naveen Kumar Jindal.

Para pengunjuk rasa menuntut penangkapan Sharma, juru bicara BJP, yang secara resmi didakwa oleh polisi Delhi pada Kamis (9/6).

Shahi Imam Masjid Jama, mengatakan kepada media lokal bahwa otoritas masjid tidak mengeluarkan seruan demonstrasi tersebut.

Sejumlah besar kontingen polisi ditempatkan di luar masjid untuk mencegah insiden yang tidak diinginkan.

Para pengunjuk rasa membubarkan diri dengan damai setelah menyatakan oposisi kuat mereka.

Polisi Delhi kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Orang-orang memprotes di Masjid Jama terhadap pernyataan pemimpin BJP yang ditangguhkan Nupur Sharma dan pemimpin BJP Naveen Kumar Jindal yang telah dipecat. Situasi sudah terkendali sekarang.”

Protes juga diselenggarakan di bagian lain negara itu, termasuk kota Hyderabad, Kolkata, Saharanpur dan Moradabad.

Ada laporan bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa di Ranchi, Jharkand. Situasi dikatakan tegang namun terkendali.​​​​

Menyusul bentrokan komunal pekan lalu di Kanpur, Uttar Pradesh, polisi meningkatkan keamanan untuk menghindari terulangnya insiden tersebut.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pada Ahad (5/6), BJP menangguhkan keanggotaan Sharma dan mengeluarkan Jindal dari partai, mengutip komentar yang dia buat tentang Islam di media sosial.

Sharma telah membuat pernyataan yang menghina Nabi Muhammad dalam debat televisi, yang memicu gelombang kecaman di India dan dari dunia Islam.

Puluhan negara serta organisasi internasional mengutuk pernyataan kontroversial tersebut.

Protes penutupan digelar di Srinagar, ibu kota Jammu dan Kashmir, sebagai tanggapan atas pernyataan yang menghina itu.

Sekelompok kecil orang mengadakan protes di daerah Nawa Kadal dan Lal Chowk di ibu kota.

Di Nawa Kadal, para pengunjuk rasa yang meneriakkan Allahu Akbar (Allah Maha Besar), mencoba berbaris di jalan tetapi dihentikan oleh polisi, menurut saksi mata.

Sebuah protes diadakan di dekat Menara Jam yang ikonik di Lal Chowk terhadap pernyataan Sharma, yang memicu kemarahan di dunia Muslim, mendorong BJP untuk menangguhkannya dan mengusir anggota partai lain yang telah mendukungnya.

Protes telah menjadi langka di Kashmir sejak 5 Agustus 2019, ketika pemerintah India nasionalis Hindu membatalkan satu-satunya otonomi wilayah mayoritas Muslim.

Pihak berwenang memberlakukan jam malam di dua distrik mayoritas Muslim di provinsi Jammu, Doda dan Kishtwar, setelah pidato di sebuah masjid menentang pernyataan Sharma meningkatkan ketegangan komunal.

Khawatir bentrokan komunal, tentara India menggelar pawai bendera di kota di mana jam malam telah diberlakukan. Pawai bendera adalah praktik di mana tentara berbaris melalui jalan-jalan terbatas untuk mengirimkan pesan bahwa tidak ada gangguan yang akan ditoleransi. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel