Akankah pejuang oposisi bisa mengalahkan Asad ketika Rusia terikat di Ukraina?

0

(Arrahmah.id) – Momen-momen penting dalam sejarah jarang muncul dengan sendirinya, tetapi ketika itu terjadi, itulah yang terjadi. Dinamika kekuasaan seluruh wilayah dapat diubah, kepentingan pemerintah dapat digeser, dan arena geopolitik setidaknya dapat didominasi sebagian oleh mantan underdog.

Itulah jenis peluang yang dihadirkan sejarah kepada kelompok-kelompok oposisi Suriah, yang semuanya telah terbengkalai dalam menghadapi hampir satu dekade hantaman Rusia. Kini, di tengah berlangsungnya invasi Rusia ke Ukraina yang dilancarkan lebih dari tiga bulan lalu dan belum terlihat tanggal berakhirnya, kelompok pemberontak Suriah akhirnya memiliki kesempatan untuk melanjutkan perjuangan mereka melawan rezim Bashar Asad.

Meski jumlahnya masih diperdebatkan, diperkirakan Moskow sejauh ini kehilangan lebih dari 30.000 tentara dalam invasinya ke Ukraina. Kerugian itu hanya sedikit dalam gerombolan ratusan ribu yang dikirim Rusia –seperti yang sering terjadi dalam sejarahnya– melawan musuh-musuhnya. Ada laporan bahwa Kremlin sebagian besar telah mengirim wajib militernya ke garis depan sebagai umpan meriam sambil menjaga pasukan dan taktik terbaiknya sebagai cadangan.

Apapun kebenaran dari laporan tersebut, sulit untuk menyangkal bahwa pasukan Rusia sedang diikat di Ukraina, memaksanya untuk menarik pasukan militer dan tentara bayaran dari operasinya di Suriah dan Libya. Beberapa laporan menyebutkan jumlah penarikan dalam ribuan, dan yang lainnya hanya ratusan. Terlepas dari skalanya, penarikan telah terjadi.

Perpecahan di antara oposisi

Salah satu isu utama yang harus dipertimbangkan dan diperdebatkan ketika menilai kemungkinan pasukan oposisi Suriah meluncurkan serangan baru terhadap rezim Asad adalah perpecahan di antara kelompok pemberontak. Revolusi Suriah jauh dari masa keemasan yang dinikmati sepuluh tahun lalu, ketika Tentara Pembebasan Suriah (FSA) tumbuh dalam kekuatan dan jumlah, dan mengumpulkan dukungan dari banyak komunitas internasional.

Sekarang, kelompok-kelompok revolusioner telah terpecah menjadi banyak faksi dan gerakan mereka sendiri –beberapa Islamis, beberapa nasionalis dan sekularis, beberapa didukung oleh AS atau Turki, dan beberapa etnosentris seperti milisi Kurdi. Untuk menambah perpecahan itu, dunia tidak lagi terfokus atau terpikat oleh konflik di Suriah, dan sebagian besar telah meninggalkannya dengan sedikit dukungan internasional untuk serangan oposisi yang diperbarui.

Faksi yang paling mampu dan kuat yang mampu melancarkan serangan terhadap rezim Asad adalah kelompok pemberontak Islam di barat laut Suriah, yang pemimpin di antara mereka adalah Hai’ah Tahrir Syam (HTS), mantan afiliasi al Qaeda yang telah memutuskan hubungan dengan gerakan tersebut. Selama beberapa tahun terakhir, HTS telah mendominasi provinsi Idlib dan politik kekuasaannya, melayani sebagai angkatan bersenjata dengan ‘Pemerintah Keselamatan’ sebagai front sipil.

Dengan pengalaman tempur berkelanjutan selama bertahun-tahun melawan pasukan rezim Suriah di Idlib selatan dan gunung Jabal Zawiya dan sekitarnya, HTS memiliki setidaknya beberapa kemampuan untuk berhasil meluncurkan serangan terhadap posisi rezim. Kepemilikan persenjataan berat jarak jauh juga meningkatkan kemampuan tersebut.

Terlepas dari kecakapan militernya yang dilaporkan, bagaimanapun, HTS telah dan terus menyibukkan diri dengan menekan faksi-faksi saingan di barat laut Suriah, membuat banyak orang skeptis apakah mereka akan mengarahkan pandangannya untuk menghadapi pasukan Suriah. Kelompok dan kepemimpinannya mengklaim bahwa upaya semacam itu adalah untuk tujuan jangka panjang menyatukan oposisi Suriah di wilayah tersebut di bawah satu payung, namun kinerjanya yang buruk melawan rezim dan ofensif sekutunya pada tahun 2020 –yang membuat oposisi kehilangan sebagian besar wilayah, tanah dan kota-kota penting bagi Assad– juga mempertanyakan kemampuannya untuk mempertahankan wilayah atau ketulusannya dalam menjadikannya prioritas.

Asad atau Kurdi?

Tentara Nasional Suriah (SNA), keturunan FSA yang memerintah bagian lain dari barat laut dan utara Suriah dan yang didukung oleh Turki, juga tampaknya telah membatalkan tujuan untuk meluncurkan kembali serangan apa pun terhadap posisi rezim Asad. Sebaliknya, ia memfokuskan kembali upayanya untuk bersiap bergabung dengan Turki dalam operasi yang direncanakannya sendiri melawan milisi Kurdi di Suriah utara dan timur laut.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Itu sebagian besar karena dukungan yang diberikan kepada SNA dan proksi lain oleh Ankara, tetapi juga karena fakta bahwa kelompok-kelompok Kurdi mengendalikan daerah-daerah yang secara langsung mengelilingi wilayah SNA, sehingga mendukung operasi semacam itu demi kepentingan mereka sendiri. Pertanyaan yang harus dihadapi oleh kelompok oposisi Suriah yang didukung Turki adalah apakah Kurdi atau Asad adalah ancaman yang lebih besar.

Tampaknya semakin mungkin bahwa ruang operasi Fath al-Mubeen (Kemenangan Jelas) – dimaksudkan untuk mewakili front persatuan kelompok-kelompok oposisi yang siap berperang melawan militer Suriah – yang sebagian besar didirikan oleh HTS dan Ahrar al-Sham, afiliasi dari SNA, tidak akan beroperasi dalam waktu dekat.

Tentu saja masih ada perjanjian gencatan senjata yang diperantarai Turki dan Rusia pada Maret 2020 yang secara resmi menghalangi serangan pasukan Asad dan Rusia terhadap kelompok pemberontak Suriah, dan sebaliknya. Namun, siapa pun yang mengetahui situasi di barat laut Suriah secara praktis sejak perjanjian itu dibuat, tahu bahwa itu telah dilanggar berkali-kali –terutama oleh rezim dan Moskow– dan hanya ada dalam nama.

Gagasan memanfaatkan peluang yang dibawa oleh ikatan Rusia di Ukraina, pada kenyataannya, tidak sepenuhnya diabaikan oleh beberapa segmen oposisi Suriah. Dalam majalah bulanan Balagh edisi Maret –yang ditulis dan diterbitkan di barat laut Suriah oleh tokoh-tokoh dan ulama anti-HTS– ia mengakui bahwa “musuh Rusia terjebak dalam [perang] gesekan yang keras yang telah menyebabkannya menarik pasukannya dari banyak tempat dan menyebarkan mereka ke kampanye Ukraina, dan telah dipindahkan dari Suriah ke Ukraina perwira terbaik yang telah memperoleh pengalaman pertempuran di Suriah.”

Editorial itu menyesalkan bahwa “meskipun terjadi gesekan yang luas dan rasa malu Rusia, situasi [yaitu kepemimpinan pemberontak] di Suriah berperilaku seperti tanaman pot. Para pemimpin fungsionaris yang dipaksa melakukan revolusi puas dengan peran penonton.”

Ia menuduh para pemimpin dari HTS dan SNA telah mengambil “kontrol atas sumber daya revolusi Suriah”, dan menyebut mereka “tidak lain adalah budak yang berfungsi sesuai dengan perintah tuan mereka dan bukan untuk kepentingan jihad dan revolusi.”

Editorial lebih lanjut mengutuk kepemimpinan untuk pertempuran antar-faksi dan kebijakan yang menindas atas orang-orang yang mereka pimpin alih-alih mengambil keuntungan dari perang di Ukraina. Itu “membuat dirinya dibenci oleh komunitas pejuang; memaksakan pengepungan pada orang-orang miskin di wilayah tersebut; melakukan sensus lengkap orang-orang di daerah itu, mengumpulkan informasi tentang mereka, masa lalu mereka dan kegiatan mereka dan semua detail ini mengalir dengan lancar ke semua aparat keamanan”.

Kepemimpinan seperti itu, kesimpulannya, “kemungkinan akan menyebabkan kejatuhan wilayah-wilayah seperti yang telah jatuh di masa lalu, karena sejarah kegagalan militernya yang menyebabkan hilangnya wilayah-wilayah itu diketahui dan dikenal.”

Jika kelompok pemberontak Suriah akhirnya membentuk serangan terhadap rezim Asad sementara Rusia terganggu di Ukraina, masih akan ada risiko yang harus diperhitungkan. Pertama, Moskow masih memiliki kehadiran militer –meskipun mungkin terbatas– dan beberapa jet tempurnya masih ditempatkan di pangkalan udara Hmeimim dekat Latakia.

Ada juga kehadiran pasukan dan milisi Iran yang harus dihadapi, yang diprediksi oleh banyak analis dapat mengakibatkan kekuasaan Iran di Suriah di tengah penarikan Rusia. Selain itu, tidak ada jaminan bahwa Turki akan mendukung atau cukup membela oposisi Suriah jika mereka melakukan operasi mereka sendiri terhadap posisi rezim seperti yang terjadi dua tahun lalu –dan bahkan itu terutama karena pasukan Suriah membunuh pasukan Turki.

Realitas seperti itu akan memastikan bahwa setiap serangan pemberontak di Suriah masih akan menghadapi hambatan yang signifikan, tetapi saat ini Rusia –sejauh ini merupakan faktor terbesar yang membuat oposisi mundur selama bertahun-tahun– terikat di tempat lain, memberikan “revolusi” kesempatan langka. (*/arrahmah.id)

 

*Ditulis oleh: Muhammad Hussein/ Middle East Monitor

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel