Houtsi kembali melanggar gencatan senjata dengan menyerang Taiz

0

TAIZ (Arrahmah.id) – Kelompok teroris Syiah Houtsi yang didukung Iran di Yaman telah meluncurkan serangan terkoordinasi di kota Taiz yang terkepung, mengancam akan merusak gencatan senjata yang ditengahi PBB.

Houtsi membombardir pasukan pemerintah dengan tembakan artileri, senjata berat dan drone peledak di sisi barat laut, timur laut dan utara kota sebelum meluncurkan tiga serangan darat simultan dalam upaya untuk menguasai wilayah baru.

“Serangan Houtsi memicu bentrokan hebat dengan pasukan tentara nasional yang berakhir Selasa pagi,” kata Kolonel Abdul Basit Al-Baher kepada Arab News.

Di bawah ketentuan gencatan senjata, Houtsi dan pemerintah Yaman berkomitmen untuk bekerja sama dalam membuka jalan di Taiz dan provinsi lainnya. Namun, Houtsi terus menolak seruan lokal dan internasional untuk mengakhiri pengepungan Taiz sebagai bagian dari gencatan senjata, yang mulai berlaku pada awal April.

Al-Baher mengatakan Houtsi baru-baru ini mengerahkan setidaknya 200 pejuang, tank, dan artileri baru di Taiz, tampaknya bersiap untuk meluncurkan lebih banyak serangan untuk merebut pusat kota dari pasukan pemerintah.

“Gencatan senjata hanya dari pihak kami,” katanya. “Houtsi tidak menghormatinya dan sedang mempersiapkan pertempuran yang panjang dan sengit di Taiz.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Dua putaran pembicaraan antara pemerintah Yaman dan Houtsi di Amman tentang pembukaan jalan di Taiz gagal karena Houtsi bersikeras hanya membuka jalan kecil dan tidak beraspal. Untuk mengakhiri kebuntuan, utusan PBB Hans Grundberg mengusulkan pembukaan jalan utama dan empat jalan kecil selama putaran pembicaraan saat ini. Pemerintah Yaman menerima proposal tersebut tetapi delegasi Houtsi meminta waktu untuk membahasnya dengan para pemimpin mereka.

Lana Nusseibeh, perwakilan tetap UEA untuk PBB, meminta Grundberg untuk mengintensifkan upaya untuk membuka jalan utama di Taiz, bukan hanya jalan sekunder, untuk meringankan penderitaan jutaan orang yang hidup di bawah pengepungan.

Nusseibeh mengatakan bahwa, terlepas dari gencatan senjata, Houtsi terus memobilisasi dan merekrut di seluruh wilayah yang mereka kendalikan, mengindoktrinasi anak-anak dengan ideologi ekstremis dalam prosesnya.

Linda Thomas-Greenfield, duta besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan bahwa sekarang adalah kesempatan terbaik untuk perdamaian di Yaman, dan hasil positif dari gencatan senjata adalah “alasan untuk optimisme sejati.”

Dia mengatakan kunjungan Presiden Joe Biden ke wilayah tersebut bulan depan akan berusaha untuk membangun kemajuan yang telah dibuat.

Thomas-Greenfield, bagaimanapun, mengutuk penahanan Houtsi terhadap selusin staf PBB dan AS dan menyerukan pembebasan segera mereka. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel