Lebih dari 800 Masjid diserang di Jerman sejak 2014

0

BERLIN (Arrahmah.id) – Lebih dari 800 Masjid di Jerman telah menjadi sasaran ancaman dan serangan sejak 2014, tetapi, dalam sebagian besar kasus, kejahatan itu tidak diselidiki dengan benar, menurut Brandeilig, sebuah inisiatif dari kelompok hak asasi FAIR Internasional, lapor Anadolu.

Kelompok tersebut, yang telah mendirikan pusat pelaporan pertama di Jerman untuk serangan terhadap Masjid, mencatat hampir 840 insiden serangan, perusakan dan ancaman antara tahun 2014 dan 2022.

Analisis terperinci dari kejahatan pada tahun 2018 mengungkapkan bahwa para pelaku tetap tidak dikenal di sebagian besar serangan, memicu serangan lebih lanjut terhadap situs ibadah Muslim oleh neo-Nazi atau ekstremis sayap kiri.

Di antara 120 serangan yang tercatat terhadap Masjid pada 2018, hanya dalam sembilan kasus pelaku dapat diidentifikasi.

“Tingkat ini menimbulkan kekhawatiran,” para ahli Brandeilig menekankan, menunjukkan bahwa dalam setidaknya 20 kasus, termasuk serangan pembakaran, tersangka dimaksudkan untuk menyebabkan kematian atau kerusakan yang parah.

“Secara umum, petugas polisi tiba di tempat kejadian dengan sangat cepat dan segera memulai penyelidikan. Namun demikian, hampir tidak ada insiden yang dapat diselesaikan hingga hari ini,” kata para ahli.

Sosiolog dan ilmuwan politik, Yusuf Sari, mengatakan kepada Anadolu: “Menurut pendapat kami, salah satu temuan terpenting adalah bahwa komunitas Masjid tidak menginformasikan hal ini, meskipun mereka telah diserang berkali-kali sebelumnya.”

“Selain itu, setengah dari serangan berasal dari sayap kanan dan, dalam banyak kasus, pelakunya belum tertangkap.

Artinya, pelaku masih menjadi ancaman bagi umat Islam, katanya.

“Penting juga untuk dicatat bahwa masyarakat sering dibiarkan sendiri setelah serangan dan tidak menerima bantuan, baik spiritual maupun material,” kata Sari.

Dia memberikan saran solusi untuk masalah yang disebutkan dalam laporan dan menjelaskan harapannya dari pihak berwenang Jerman: “Sebagai langkah pertama, bahaya saat ini bagi umat Islam harus diterima.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Secara umum, kami mengharapkan pihak berwenang untuk berbuat lebih banyak dalam memerangi rasisme anti-Muslim. Solidaritas dengan komunitas Muslim harus meningkat, dan komunitas Masjid harus didukung, termasuk dukungan keuangan, setelah serangan.”

“Tapi salah satu yang terpenting adalah pengungkapan kasus dan penangkapan pelaku, jika tidak maka akan menjadi insentif bagi pelaku,” sambungnya.

“Kami, tentu saja, mencatat jumlah dan serangan yang diperbarui,” kata Sari, seraya menambahkan bahwa mereka mengamati peningkatan jumlah serangan terhadap Masjid dan umat Islam.

Perlu perubahan

“Kehadiran tersangka dalam jumlah yang sangat kecil sangat mengkhawatirkan,” katanya, menyebutkan bahwa mengejutkan bahwa pihak berwenang Jerman telah menangkap sejumlah kecil pelaku hingga saat ini.

“Sesuatu perlu diubah, terutama pada titik ini, jika kita ingin menangani sayap kanan dan mencegah orang-orang terluka parah di masa depan,” katanya.

“Serangan terhadap Masjid tidak boleh diremehkan dalam keadaan apa pun,” tambahnya.

“Kami berharap bahwa kami telah memberikan kontribusi kecil untuk masalah rasisme anti-Muslim dengan laporan kami.

“Kami ingin meningkatkan solidaritas dengan komunitas Masjid dan kami berharap serangan terhadap Muslim di Jerman akan berkurang,” kata Sari.

Ekstremis sayap kiri dan pengikut kelompok teror YPG/ PKK berada di balik beberapa serangan yang menargetkan masjid, sementara sebagian besar dilakukan oleh ekstremis sayap kanan atau kelompok neo-Nazi, menurut laporan tersebut.

Jerman, negara berpenduduk lebih dari 83 juta orang, memiliki populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat, setelah Prancis. Di antara hampir 5,3 juta Muslim di negara itu, 3 juta berasal dari Turki.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel