Dibantai Seperti Ayam, Lebih dari 300 Etnis Amhara Tewas di Ethopia

0

OROMIA (Arrahmah.id) — Lebih dari 300 etnis Amhara tewas dalam rangkaian pembantaian terakhir yang bermotivasi politik dan terorganisir di wilayah Oromia di Ethiopia, kata saksi mata kepada APA (20/6/2022).

Menurut mereka, serangan terbaru terjadi pada hari Sabtu di Distrik Ghimbi di zona Wollega Timur, Tolle Kebele (unit administrasi terkecil), di wilayah Oromo, Ethiopia.

Perdana menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, telah mengutuk tindakan mengerikan di Oromia, tetapi belum memberikan rincian kekerasan.

“Serangan terhadap warga sipil tak berdosa dan perusakan mata pencaharian oleh pasukan ilegal dan tidak teratur tidak dapat diterima,” kata Abiy di Twitter, dilansir The Guardian (20/6).

Dia berjanji tidak ada toleransi untuk tindakan mengerikan oleh elemen-elemen yang tujuan utamanya adalah meneror masyarakat.

Oromia, rumah bagi kelompok etnis terbesar di Etiopia, Oromo, serta orang-orang dari komunitas lain, telah mengalami kerusuhan selama bertahun-tahun.

Kerusuhan berakar pada keluhan tentang marginalisasi politik dan pengabaian oleh pemerintah pusat.

Abiy adalah Oromo, yang pertama bertanggung jawab atas pemerintah Ethiopia, tetapi beberapa Oromo percaya dia telah mengkhianati kepentingan masyarakat.

Dua warga yang menggambarkan serangan pada hari Sabtu mengatakan para korban adalah etnis Amhara, minoritas di wilayah tersebut.

Tidak ada indikasi bahwa serangan itu terkait langsung dengan konflik di wilayah utara Tigray, yang dimulai pada November 2020 dan telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi.

Serangan itu terjadi di distrik Gimbi di zona Wollega barat di bagian barat Oromia.

Seorang warga menyebutkan angka 260 tewas, yang lain mengatakan 320.

“Sejauh ini kami telah menguburkan 260 orang, yang saya ambil bagian dalam mengumpulkan mayat dan mengubur mayat.”

“Kami baru saja mengubur mereka di sebuah peternakan. Kami mengubur 50 hingga 60 mayat dalam satu kuburan, ” kata seorang warga.

Dia mengatakan dapat selamat dengan bersembunyi di selokan, tetapi kehilangan empat saudara kandung dan tiga sepupu dalam serangan itu.

Warga lainnya mengatakan para penyerang adalah etnis Oromos dari kelompok yang disebut Oromo Liberation Army (OLA).

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Itu adalah pembantaian Amharas,” katanya.

Sebagian besar korban adalah anak-anak dan perempuan – menurut saksi mata yang selamat dari serangan dari Tolle Kebele.

Dia menambahkan bahwa dia selamat dengan bersembunyi di hutan dan dia mendengar para penyerang berbicara dalam bahasa Oromo.

Pada hari Minggu, seorang saksi mata mengatakan komunitas Amhara setempat berusaha mati-matian untuk direlokasi sebelum putaran pembunuhan massal terjadi.

Dia menambahkan bahwa etnis Amhara yang menetap di daerah itu sekitar 30 tahun yang lalu dalam program pemukiman kembali “dibunuh seperti ayam”.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah daerah Oromia menyalahkan Tentara Pembebasan Oromo, dengan mengatakan pemberontak telah menyerang setelah tidak mampu melawan operasi yang diluncurkan oleh pasukan keamanan.

OLA adalah kelompok sempalan terlarang dari Front Pembebasan Oromo, kelompok oposisi yang sebelumnya dilarang yang kembali dari pengasingan setelah Abiy menjabat pada 2018.

Kelompok itu membentuk aliansi tahun lalu dengan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang telah berjuang pemerintah federal di wilayah utara.

Tidak ada indikasi keterlibatan TPLF dalam serangan hari Sabtu di Gimbi.

Dalam beberapa bulan terakhir serangan pemerintah baru telah memaksa OLA untuk menarik diri dari beberapa daerah di mana sebelumnya memiliki pengaruh yang signifikan.

Pembantaian itu menyusul sejumlah serangan balik oleh kelompok itu pekan lalu.

Juru bicara OLA, Odaa Tarbii, membantah tuduhan tersebut.

“Serangan yang Anda maksudkan dilakukan oleh militer rezim dan milisi lokal saat mereka mundur dari kamp mereka di Gimbi setelah serangan kami baru-baru ini,” katanya dalam sebuah pesan kepada Associated Press.

“Mereka melarikan diri ke daerah bernama Tole, di mana mereka menyerang penduduk setempat dan menghancurkan properti mereka sebagai pembalasan atas dukungan yang mereka rasakan untuk OLA. Pejuang kami bahkan belum mencapai daerah itu ketika serangan terjadi.”

Etiopia mengalami ketegangan etnis yang meluas di beberapa wilayah, sebagian besar karena keluhan sejarah dan ketegangan politik.

Orang-orang Amhara, kelompok etnis terbesar kedua di antara lebih dari 110 juta penduduk Ethiopia, telah sering menjadi sasaran di daerah-daerah seperti Oromia. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel