Larangan menggunakan hijab di sekolah pupuskan mimpi siswi Muslim di India

0

KARNATAKA (Arrahmah.id) – Selama berbulan-bulan, Afiya (nama samara) yang berusia 18 tahun dari provinsi Karnataka, India selatan, menyalakan obor tengah malam untuk menghadapi ujian kelas 12 agar bisa mengikuti ujian kompetitif untuk masuk ke perguruan tinggi kedokteran.

Namun dia tidak bisa hadir dalam ujian tersebut, karena sekolah tidak mengizinkannya memasuki ruang ujian dengan mengenakan hijab atau jilbab.

Setelah Pengadilan Tinggi Karnataka pada 15 Maret, menguatkan larangan penggunaan jilbab di sekolah yang diberlakukan oleh lembaga pendidikan, banyak siswi Muslim memilih keluar dari ujian atau mencari cara alternatif untuk melanjutkan pendidikan.

Pengadilan memutuskan bahwa “mengenakan jilbab oleh wanita Muslim tidak menjadi bagian dari praktik keagamaan yang penting dalam keyakinan Islam.”

“Saya merasa buruk tentang sekolah saya. Saya tidak diizinkan untuk mengikuti ujian, menggunakan jilbab … Saya bahkan tidak akan bisa duduk di NEET (Tes Masuk Kelayakan Nasional) untuk masuk ke perguruan tinggi kedokteran,” kata Afiya, dilansir Anadolu Agency.

Dia sekarang mencari cara untuk masuk ke sekolah lain, di mana dia diizinkan mengenakan jilbab.

“Saya tidak tahu tentang masa depan saya. Saya merasa mimpi saya semakin hancur setiap hari,” kata Afiya, seraya menambahkan bahwa dia berhenti sekolah pada Februari tahun ini.

Seperti Afiya, banyak mimpi gadis Muslim yang hancur, yang dibiarkan memilih antara identitas, kebebasan, pakaian, dan pendidikan mereka.

Masalah ini dimulai pada bulan Januari ketika siswa perempuan Muslim dilarang memasuki ruang kelas mereka di sebuah perguruan tinggi negeri di distrik Udupi di Karnataka karena mengenakan jilbab. Selanjutnya, lembaga lain juga mengikuti diktat tersebut.

Para mahasiswa kini menaruh harapan pada Mahkamah Agung yang mengadili kasus tersebut.

“Kami berhijab sejak kecil dan tidak baru-baru ini. Mereka (perguruan tinggi) seharusnya mengizinkan kami untuk menulis ujian dengan mengenakan hijab. Sebelumnya mereka tidak ada masalah, tetapi dilarang setelah perintah pengadilan datang,” kata Hiba Sheikh mahasiswa lain yang juga tidak kuliah sejak Maret.

Hiba Sheikh sudah melewatkan satu semester kuliah.

“Hari-hari ini kelas semester empat sedang berlangsung. Kami tidak pergi karena mereka tidak mengizinkan kami memasuki tempat itu,” katanya.

Sheikh mengatakan dia berharap pengadilan tertinggi akan memberikan keadilan.

“Siswa trauma mental. Semua orang khawatir tentang apa yang akan terjadi di masa depan,” tambahnya.

Berbicara kepada Anadolu Agency, Kidiyoor Nihal, sekretaris nasional Organisasi Mahasiswa Islam India – sayap mahasiswa organisasi sosial-keagamaan Jamaat-e-Islami mengatakan masalah ini telah mempertaruhkan masa depan ribuan mahasiswi.

“Agenda yang disengaja, penuh dendam, kebencian untuk menolak akses ke pendidikan bagi siswa adalah situasi bencana yang akan mengakibatkan hilangnya kepercayaan pada lembaga publik yang memiliki konsekuensi luas,” katanya.

Nihal mengatakan bahwa situasi itu bisa diselesaikan secara damai pada tahap dan tingkat awal jika memang ada niat untuk melakukannya.

“Pada setiap contoh, situasi dipolitisasi dari tingkat perguruan tinggi ke distrik ke dewan negara bagian ke pengadilan. Kami merasa bahwa dialog dan musyawarah adalah landasan masyarakat kita dan konstitusi India,” katanya.

Dia mengatakan karena ini adalah masalah pilihan pribadi dan otonomi, dia berharap pengadilan tertinggi akan memberikan keadilan.

“Ini adalah tonggak penting bagi institusi kami untuk menunjukkan tulang punggung dan membela warga negara ini,” katanya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel