Pertama Kalinya di Inggris, Menteri Keuangan Dijabat Imigran Irak

0

LONDON (Arrahmah.id) — Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menunjuk Nadhim Zahawi (55) sebagai Menteri Keuangan pada Selasa (5/7/2022).

Zahawi menggantikan Rishi Sunak, yang sebelumnya mundur dari posisi Menteri Keuangan sebagai sikap protes atas kepemimpinan Johnson.

Zahawi sebelumnya adalah sekretaris pendidikan. Ia digantikan sebagai sekretaris pendidikan oleh Michelle Donelan, sebelumnya menteri pendidikan junior.

Sebelum menduduki beberapa posisi di pemerintahan Inggris, masa lalu Zahawi cukup menarik untuk disimak.

Dilansir Reuters (5/7/2022), Nadhim lahir di Baghdad, Irak dari orang tua Kurdi pada tahun 1967. Di bawah ancaman penganiayaan dari rezim Saddam Hussein, keluarganya berimigrasi ke Inggris ketika dia berusia 9 tahun. Dia dibesarkan di Sussex dan dididik di King’s College School di London Barat dan University College London dimana ia belajar Teknik Kimia.

Pada tahun 2000 ia mendirikan YouGov, sebuah perusahaan riset pasar terkemuka yang sejak itu menjadi terkenal karena keakuratan jajak pendapat politiknya.

Dia juga meluncurkan perusahaan di London Stock Exchange pada tahun 2005 dan dinobatkan sebagai Pengusaha tahun ini oleh Ernst & Young pada tahun 2008.

Pada Januari 2010 ia mundur dari YouGov untuk mencalonkan diri sebagai Anggota Parlemen untuk Stratford-on-Avon.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Setelah memenangkan kursi, Nadhim terpilih menjadi anggota Komite Pemilihan Bisnis, Inovasi dan Keterampilan, yang meneliti dampak kebijakan pemerintah terhadap bisnis.

Pada tahun 2011 ia ikut menulis Masters of Nothing dengan sesama anggota parlemen Matt Hancock. Buku ini menceritakan perilaku manusia di balik kehancuran perbankan dan diakhiri dengan rekomendasi kebijakan yang dirancang untuk mencegah krisis di masa depan. Beberapa dari rekomendasi ini diadopsi oleh Pemerintah Koalisi.

Pada tahun 2013 ia diangkat ke Dewan Kebijakan Perdana Menteri dengan tanggung jawab khusus untuk bisnis dan ekonomi.

Pada Juni 2014, ia terpilih menjadi Komite Pemilihan Urusan Luar Negeri, yang mengkaji kebijakan luar negeri Pemerintah. Zahawi terpilih kembali ke komite terpilih ini pada tahun 2015.

Pada bulan November 2015, ia ditunjuk oleh David Cameron sebagai Penasihat Magang Perdana Menteri.

Pada Januari 2018 Perdana Menteri Theresa May menunjuknya sebagai Wakil Menteri Luar Negeri Parlemen di Departemen Pendidikan.

Pada Juli 2019 ia menjadi Wakil Sekretaris Negara untuk Industri Parlemen. Dia diangkat menjadi Menteri Penyebaran Vaksin COVID-19 pada November 2020.

Pada September 2021 Nadhim diangkat menjadi Sekretaris Negara Bidang Pendidikan. (hanou/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...