Setelah presiden melarikan diri, pendemo menyerbu kantor Perdana Menteri Sri Lanka

0

KOLOMBO (Arrahmah.id) – Para pengunjuk rasa di Sri Lanka tak menghiraukan gas air mata, meriam air, dan keadaan darurat untuk menyerbu kantor perdana menteri setelah presiden negara itu melarikan diri ke luar negeri, dengan kerumunan menuntut kedua pria itu mundur dalam menghadapi krisis ekonomi.

Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi pada Rabu (13/7/2022), Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan dia telah menginstruksikan militer dan polisi untuk melakukan “apa yang diperlukan untuk memulihkan ketertiban”, lansir Al Jazeera.

Tetapi personel keamanan bersenjata berdiri di halaman kantornya ketika pengunjuk rasa, beberapa memegang bendera nasional, berkeliaran dan mengambil gambar.

Demonstran lain pada satu titik masuk ke studio televisi negara, ketika krisis politik dan ekonomi selama berbulan-bulan tampaknya bergerak menuju klimaks.

Presiden Gotabaya Rajapaksa (73), berjanji pada akhir pekan untuk mengundurkan diri pada Rabu setelah melarikan diri dari kediaman resminya sendiri di Kolombo tepat sebelum puluhan ribu pengunjuk rasa menyerbunya.

Dia terbang ke negara tetangga Maladewa pada Rabu pagi. Sebagai presiden, dia menikmati kekebalan dari penangkapan, dan dia diyakini ingin pergi ke luar negeri sebelum mengundurkan diri untuk menghindari kemungkinan ditahan.

Tapi tengah malam berlalu tanpa ada pengumuman bahwa dia telah mengundurkan diri.

Dalam ketidakhadirannya, ia menunjuk penjabat presiden Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, yang kantornya sendiri segera dikerumuni oleh ribuan demonstran yang menuntut kedua pejabat itu harus pergi.

Gas air mata dan meriam air yang ditembakkan oleh polisi dan deklarasi keadaan darurat nasional dan jam malam gagal membubarkan mereka dan kerumunan membanjiri gedung.

Seorang pengunjuk rasa tewas karena mati lemas akibat gas air mata, kata polisi.

Helikopter melayang di atas pengunjuk rasa di Kolombo pada Rabu, dalam apa yang disebut pemimpin protes sebagai “upaya untuk mengintimidasi”.

“Kami tidak menerima keadaan darurat ilegal yang diberlakukan oleh perdana menteri ilegal. Kami ingin Gota [Rajapaksa] dan Ranil [Wickremesinghe] pergi, bukan untuk memaksakan aturan darurat,” kata pemimpin protes Kalpana Madhubhashini kepada Al Jazeera.

“Keadaan darurat tidak diberlakukan untuk melindungi orang tetapi untuk menindas orang. Kami mendesak semua orang untuk datang dan bergabung dalam protes di Galle Face,” kata Madhubhashini, merujuk pada lokasi protes utama di kota itu.

Wickremesinghe, juga 73, secara otomatis akan menjadi penjabat presiden jika Rajapaksa mundur, tetapi dirinya sendiri mengumumkan kesediaannya untuk mengundurkan diri jika konsensus tercapai untuk membentuk pemerintahan persatuan.

Proses suksesi presiden bisa memakan waktu antara tiga hari – waktu minimum yang dibutuhkan parlemen untuk memilih anggota Parlemen untuk menjalani masa jabatan Rajapaksa, yang berakhir pada November 2024 – dan maksimum 30 hari diperbolehkan berdasarkan undang-undang.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya