Dalam Setahun, 14 Ribu Anak Bangladesh Tewas Tenggelam

0

DHAKA (Arrahmah.id) — Tenggelam telah menjadi penyebab kematian kedua untuk anak-anak di bawah usia lima tahun di Bangladesh karena lebih dari 14.000 anak di negara Asia Selatan meninggal karena tenggelam setiap tahun.

Dilansir dari  Xinhua (26/7/2022), dalam pernyataan pers bersama yang dikeluarkan pada Hari Pencegahan Tenggelam Sedunia yang jatuh pada Senin 25 Juli, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) meminta pemerintah, mitra pembangunan, masyarakat dan individu untuk melakukan bagian mereka untuk meningkatkan kesadaran dan upaya untuk mencegah kematian ribuan anak di seluruh Bangladesh.

“Sungguh memilukan bahwa begitu banyak nyawa hilang setiap tahun di negara ini. Kami tahu bahwa kematian ini dapat dicegah,” kata Sheldon Yett, perwakilan UNICEF untuk Bangladesh.

“Kami mendesak individu, komunitas, dan pemerintah untuk bergabung dengan kami dalam meningkatkan kesadaran dan melakukan semua yang kami bisa untuk memastikan hak setiap anak untuk bertahan hidup dan berkembang.”

Secara global, tenggelam merenggut nyawa lebih dari 230.000 orang setiap tahun.

Sembilan dari 10 kasus tenggelam terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah, dengan anak-anak di bawah usia lima tahun berada pada risiko tertinggi.

Di Bangladesh, di mana sebagian besar tanah tetap terendam karena banjir tahunan, tidak adanya kesadaran dan keterampilan berenang terbukti dapat mengancam jiwa. Anak-anak di daerah pedesaan yang tumbuh di dekat badan air juga terkena risiko tenggelam setiap hari.

“Tenggelam adalah masalah kesehatan masyarakat yang signifikan dan penyebab utama ketiga kematian yang tidak disengaja di seluruh dunia. Tenggelam adalah salah satu penyebab utama kematian di kalangan anak-anak di Bangladesh,” kata Perwakilan WHO untuk Bangladesh, Bardan Jung Rana.

“Dengan meningkatkan kolaborasi multisektoral, mempromosikan kepemimpinan yang kuat dalam pencegahan tenggelam, dan menerapkan tindakan yang diperlukan, kita dapat mencegah tragedi tenggelam dan mencapai masa depan yang lebih aman dan lebih sehat untuk semua.”

Bukti menunjukkan bahwa tenggelam dapat dicegah melalui solusi murah.

Peningkatan kesadaran di antara keluarga dan masyarakat, memberikan keselamatan dan keterampilan berenang untuk anak-anak dan remaja, memastikan fasilitas penitipan anak untuk anak-anak pra-sekolah, dan kebijakan nasional dan investasi untuk pencegahan dapat membuat perbedaan yang signifikan.

Pada tahun 2021, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mendeklarasikan 25 Juli sebagai Hari Pencegahan Tenggelam Sedunia untuk mengakui tenggelam sebagai penyebab utama kematian di seluruh dunia dan menyoroti bahwa setiap kematian tenggelam dapat dicegah.

Selain tenggelam, kasus yang juga berdampak bagi anak-anak Bangladesh adalah krisis air bersih.

Pada kasus sebelumnya, lima belas anak telah tenggelam dalam banjir bandang yang melanda Bangladesh dengan 3,5 juta lainnya sangat membutuhkan air minum bersih karena risiko penyakit yang ditularkan melalui air

“Itu jumlah anak yang mengejutkan dan meningkat selama beberapa hari terakhir. Area yang luas sepenuhnya berada di bawah air dan terputus dari air minum dan persediaan makanan yang aman. Anak-anak membutuhkan bantuan saat ini,” kata Sheldon Yett, perwakilan negara UNICEF.

Banjir juga telah mengganggu fasilitas kesehatan, menutup sekolah dan mengganggu perawatan malnutrisi untuk ratusan anak, kata Yett dalam sebuah pengarahan di Jenewa.

Kasus diare telah meningkat menjadi 2.700 pada pertengahan pekan ini, tambahnya.

Pihak berwenang di Bangladesh dan negara tetangga India telah memperingatkan risiko epidemi penyakit. Secara total, lebih dari 4,5 juta orang telah terdampar dan puluhan orang tewas di Bangladesh, banyak di antaranya dalam banjir terburuk di wilayah Sylhet di timur laut selama lebih dari 100 tahun. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya