Demonstran Irak duduki gedung parlemen

0

BAGHDAD (Arrahmah.id) – Ribuan pengikut seorang ulama Syiah yang berpengaruh menyerang parlemen Irak pada Sabtu (30/7/2022), untuk kedua kalinya pekan ini, memprotes upaya pembentukan pemerintah yang dipimpin oleh saingannya, aliansi kelompok yang didukung Iran. Aliansi menyerukan kontra-protes, meningkatkan momok perselisihan sipil.

Pasukan keamanan Irak awalnya menggunakan gas air mata dan bom suara untuk mencoba mengusir para demonstran dan menyebabkan beberapa orang cedera. Begitu masuk, para pengunjuk rasa menyatakan aksi duduk terbuka dan mengklaim mereka tidak akan bubar sampai tuntutan mereka dijawab, lansir AP.

Saat jumlah orang di gedung parlemen membengkak, polisi mundur. Sesi parlemen yang diharapkan berlangsung Sabtu, dibatalkan dan tidak ada anggota parlemen di aula. Pada sore hari, Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa sekitar 125 orang terluka dalam kekerasan itu — 100 pengunjuk rasa dan 25 anggota pasukan keamanan.

Sebelumnya pada hari itu, dan mengindahkan seruan Muqtada al-Sadr, para demonstran menggunakan tali dan rantai untuk merobohkan barikade semen yang mengarah ke gerbang Zona Hijau Irak yang dijaga ketat, yang menampung gedung-gedung pemerintah dan kedutaan.

Al-Sadr telah menggunakan pengikut akar rumputnya yang besar sebagai taktik tekanan terhadap saingannya, setelah partainya tidak dapat membentuk pemerintahan meskipun telah memenangkan jumlah kursi terbesar dalam pemilihan federal yang diadakan Oktober lalu.

Dengan tidak ada pihak yang mau mengakui, dan niat al-Sadr untuk menggagalkan upaya pembentukan pemerintah yang dipimpin oleh para pesaingnya, kelumpuhan politik Irak telah mengantarkan era baru ketidakstabilan di negara yang terkepung itu.

Al-Sadr telah menggunakan pengikutnya sebagai pengaruh terhadap saingannya dan telah memerintahkan mereka untuk menduduki parlemen pada kesempatan sebelumnya – pada tahun 2016, para pengikutnya melakukan hal yang sama selama pemerintahan Perdana Menteri Haidar al-Abadi.

Sekarang, dengan Irak di bulan kesepuluh sejak pemilihan umum terakhir, kekosongan politik menjadi yang terpanjang sejak invasi pimpinan AS tahun 2003 untuk menggulingkan Saddam Hussein dari Irak.

Kemudian pada Sabtu, saingan al-Sadr dalam Kerangka Koordinasi – aliansi partai-partai Syiah yang didukung oleh Iran dan dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Nouri al-Maliki – meminta para pendukungnya untuk melakukan protes tandingan “damai” untuk membela negara. Seruan itu menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan pertempuran jalanan skala besar dan pertumpahan darah, yang tidak terlihat sejak 2007.

Al-Maliki adalah saingan utama al-Sadr.

Dalam pidatonya, Perdana Menteri sementara Mustafa al-Kadhimi menyerukan untuk menahan diri.

“Blok-blok politik harus duduk dan bernegosiasi dan mencapai pemahaman demi Irak dan rakyat Irak,” katanya. Al-Kadhimi mengarahkan pasukan keamanan untuk melindungi para demonstran dan meminta mereka untuk menjaga agar protes mereka tetap damai, menurut sebuah pernyataan.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel